Keluarga

Ibu, Inilah 6 Trik Untuk Merawat Kulit Bayi yang Baru Lahir

Kulit bayi yang baru lahir masih sensitif dan terdedah kepada kerengsaan. Oleh itu, jangan biarkan ibu salah dalam melakukan perawatan kulit bayi. Berikut adalah beberapa cara untuk merawat kulit yang baru lahir yang boleh anda lakukan.

Kulit bayi yang baru lahir tidak boleh bersentuhan dengan bahan kimia, deterjen, dan wangian. Sebenarnya, tidak semua jenis produk penjagaan kulit bayi dapat digunakan. Ini kerana keadaan kulit bayi yang baru lahir masih sangat sensitif, dan sistem kekebalan tubuh mereka masih lemah, sehingga terdedah kepada ruam atau kerengsaan kulit.

Trik Merawat Kulit Bayi yang Baru Lahir

Untuk menjaga dan merawat kulit bayi yang baru lahir, berikut adalah beberapa cara yang boleh anda lakukan:

1. Jangan terlalu kerap mandi

Pada masa ini, badan bayi tidak terlalu kotor sehingga tidak perlu sering dimandikan. Mandi lebih dari tiga kali seminggu dapat mengikis kadar minyak semula jadi di permukaan kulit. Sebenarnya, minyak berfungsi untuk menjaga kelembapan kulit bayi.

Sehingga usia 1 bulan atau lebih, Ibu hanya membersihkan badan si Kecil dengan mengelap permukaan kulitnya dengan menggunakan tuala basah, 2-3 kali seminggu.

Khusus untuk kawasan mulut dan kemaluan, anda boleh membersihkannya dengan sedikit air atau menambahkan sabun bayi khas. Elakkan menggunakan sabun bar atau merendam bayi anda dalam air sabun. Pilih sabun cair yang dibuat dari ringan untuk menjaga kelembapan kulit.

2. Rawat kulit kepala

Kulit kepala bayi yang baru lahir biasanya kelihatan kering atau mengelupas seperti kelemumur. Dalam keadaan yang lebih teruk, kulit kepala bayi dapat diisi dengan tompok-tompok kerak seperti sisik kekuningan, tebal, dan berminyak.

Keadaan ini tidak berbahaya dan biasanya akan hilang sendiri setelah beberapa bulan. Ibu boleh mengikis sisik dengan mencuci rambut setiap hari dengan menggunakan syampu bayi khas yang lembut.

Urut perlahan kepala bayi untuk membantu menghilangkan sisik, kemudian menyisir rambutnya menggunakan sisir bayi untuk menghilangkan sisiknya. Selepas itu, bilas kepala dengan air bersih.

3. Pastikan kulit sentiasa lembap

Sebaiknya gunakan pelembap tanpa wangian pada kulit bayi setelah mandi, untuk mengelakkan kulit kering. Produk pelembap jenis krim lebih digalakkan berbanding losyen.

4. Mencegah ruam lampin

Ruam lampin adalah perkara yang sangat biasa dialami oleh bayi. Untuk mengelakkan ini berlaku, Ibu disarankan untuk menukar lampinnya dengan kerap ketika basah atau kotor dengan kotoran.

Selain itu, agar pangkal paha si kecil tidak jengkel, anda boleh menggunakannya Jeli petroleum atau mentega shea dan biarkan kering sebelum memakai lampin.

5. Lindungi dari cahaya matahari langsung

Pendedahan cahaya matahari pagi adalah baik untuk memenuhi keperluan vitamin D pada bayi. Tetapi ingat, elakkan terdedah kepada cahaya matahari langsung pada bayi baru lahir. Simpan pakaian pada si kecil dan gunakan payung atau topi untuk perlindungan tambahan.

6. Pilih pencuci bayi khas

Memandangkan kulit bayi masih sensitif, anda juga perlu berhati-hati dalam memilih bahan pencuci semasa mencuci pakaian anak kecil anda. Kami mengesyorkan memilih pencuci yang tidak mengandungi wangian dan pewarna, untuk keselamatan kulit si kecil anda.

Selain itu, jika si kecil mempunyai milia, jangan memerah atau menggunakan milia dengan losyen atau minyak. Milia di wajah bayi mungkin kelihatan mengganggu, tetapi ia akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu.

Merawat kulit bayi yang baru lahir memerlukan kesabaran dan berhati-hati kerana kulitnya masih nipis dan sensitif. Ibu boleh melakukan cara di atas untuk membantu mengurangkan risiko kerengsaan pada kulit bayi. Sekiranya kulit anak kecil anda jengkel, anda harus berjumpa dengan pakar pediatrik untuk mendapatkan rawatan yang selamat.