Keluarga

Mengapa Pengecutan Rahim Masih Berlaku Selepas Bersalin?

Proses persalinan bermula dengan kontraksi rahim yang kerap berlaku dan semakin kuat dari masa ke masa. Namun, anda mungkin masih merasakan kontraksi untuk beberapa waktu selepas bayi anda dilahirkan. Pengecutan ini kadangkala membuat ibu merasa sakit setelah melahirkan.

Walaupun sakit, anda tidak perlu bimbang mengalami kontraksi setelah melahirkan. Adalah normal untuk mengalami kontraksi rahim beberapa hari selepas melahirkan. Kesakitan akibat kontraksi boleh menyerupai kekejangan haid, tetapi rasa sakit kadang-kadang boleh menjadi tajam dan berat.

Sensasi kesakitan ini paling ketara pada hari pertama dan kedua selepas bersalin, tetapi secara beransur-ansur berkurang pada hari ketiga. Sebilangan wanita malah merasakan hilangnya kesakitan akibat pengecutan rahim pada minggu kedua setelah melahirkan.

Sensasi Yang Muncul Kerana Pengecutan Rahim Selepas Bersalin

Keamatan pengecutan rahim setelah melahirkan anak pertama biasanya lebih ringan daripada kelahiran anak kedua dan seterusnya.

Ini kerana wanita yang baru melahirkan anak pertama mereka mengalami keadaan otot rahim yang masih ketat dan mengalami ketegangan yang lebih baik. Oleh itu, otot-otot rahim dapat kembali relaks setelah beberapa waktu dan pengecutan rahim menjadi lebih stabil.

Sementara itu, pada wanita yang telah melahirkan anak kedua atau berikutnya, waktu antara kontraksi rahim dan relaksasi menjadi lebih pendek, sehingga rasa sakitnya lebih terasa.

Punca Penguncupan Selepas Bersalin

Terdapat beberapa sebab mengapa anda masih dapat merasakan kontraksi rahim setelah melahirkan, termasuk:

Perubahan ukuran rahim

Semasa bersalin, otot mengencang semasa anda mendorong bayi anda keluar dari rahim. Rasa sakit yang anda rasakan akibat pengecutan rahim setelah melahirkan berlaku kerana otot-otot rahim cuba mengecil kembali ke ukuran asalnya, sama seperti keadaan rahim sebelum hamil. Perubahan ini menyebabkan kekejangan.

Rahim berupaya menghentikan pendarahan

Semasa melahirkan, ibu akan banyak berdarah kerana rahim harus mengeluarkan bayi, plasenta, dan sisa-sisa tisu di rahim. Untuk mengusir sisa tisu, rahim anda perlu menguncup.

Selain itu, kontraksi rahim setelah melahirkan juga bertujuan untuk menghentikan pendarahan yang berlaku akibat pembebasan tisu plasenta dari rahim. Pendarahan jenis ini disebut darah nifas.

Kesan hormon penyusuan

Setelah melahirkan, ibu akan memasuki tempoh menyusui si kecil. Semasa menyusu, kontraksi rahim dapat menjadi lebih ketara kerana penghasilan hormon oksitosin, hormon yang mengatur pembebasan susu ibu. Namun, lama-kelamaan, hormon ini akan menurun dan tidak lagi menimbulkan rasa sakit akibat pengecutan rahim.

Petua Meringankan Sakit KontraksiRahim selepas Bersalin

Kesakitan yang timbul akibat pengecutan rahim setelah melahirkan biasanya hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu. Walau bagaimanapun, untuk menghilangkan rasa sakit, anda boleh melakukan cara berikut:

1. Sekat perut semasa tidur

Semasa tempoh pemulihan selepas melahirkan, anda boleh tidur di perut dan disandarkan dengan bantal. Kaedah ini dianggap cukup berkesan untuk mengurangkan kesakitan akibat kontraksi selepas melahirkan.

2. Memerah perut

Ibu juga boleh memampatkan bahagian perut dengan kompres hangat untuk menghilangkan rasa sakit yang timbul akibat pengecutan rahim selepas melahirkan. Anda boleh menggunakan botol berisi air suam atau pek panas.

3. Jangan menangguhkan kencing

Usahakan untuk tidak melambatkan buang air kecil dan cuba membuang air kecil lebih kerap walaupun tidak ada keinginan untuk membuang air kecil. Ini dapat membantu mempercepat pengosongan pundi kencing sehingga tidak memberi tekanan pada rahim yang mengecut.

4. Mengambil ubat penahan sakit

Sekiranya rasa sakit akibat kontraksi setelah melahirkan membuatkan anda merasa sangat terganggu, cubalah minum ubat penghilang rasa sakit seperti paracetamol. Walau bagaimanapun, anda perlu berjumpa doktor terlebih dahulu supaya doktor dapat menetapkan ubat sakit yang betul dan dos yang selamat untuk dimakan.

Untuk menghilangkan rasa sakit akibat kontraksi setelah melahirkan, anda juga boleh mencuba senaman pernafasan dan menyusukan bayi anda lebih kerap. Walaupun tidak selesa, kontraksi selepas melahirkan diperlukan untuk pemulihan badan anda.

Sekiranya kesakitan berterusan atau bertambah teruk, segera berjumpa pakar sakit puan atau bidan untuk mendapatkan rawatan yang tepat untuk melegakan kontraksi rahim setelah melahirkan.