Kesihatan

Titik Mongolia - Gejala, sebab dan rawatan - Alodokter

Tompok Mongolia adalah tompok biru pada kulit bayi baru lahir. Tempat-tempat Mongolia ataumelanositosis kulit kongenitalbiasanya muncul di kawasan punggung, punggung, tangan, atau kaki.

Bintik Mongolia lebih kerap terjadi pada bayi berkulit gelap. Punca kemunculan tanda lahir ini belum dapat ditentukan, tetapi umumnya tidak berkaitan dengan keadaan kesihatan tertentu dan tidak berbahaya. Tompok Mongolia biasanya hilang seiring bertambahnya usia.

Gejala Tempat Mongolia

Gejala utama bintik-bintik Mongolia adalah kemunculan tompok-tompok abu-abu biru atau kebiruan tanpa perubahan tekstur kulit pada punggung, punggung bawah, atau pinggang anak. Bintik-bintik ini mirip dengan lebam kebiruan biasa, tetapi perbezaannya adalah bahawa bintik-bintik Mongolia tidak hilang selama beberapa hari setelah mereka muncul.

Tompok-tompok Mongolia biasanya berdiameter sekitar 2-8 cm dengan bentuk biasa dan tepi yang kabur dan tidak rata. Walau bagaimanapun, kadang-kadang bintik Mongolia dapat muncul dalam ukuran besar. Dalam kes tertentu, tompok-tompok ini boleh muncul di bahagian badan yang lain, misalnya pada kaki atau di muka.

Ramai orang salah anggap tempat Mongolia sebagai tanda penderaan kanak-kanak yang menyebabkan lebam. Kemunculan tompok-tompok ini pada bayi juga sering menyebabkan ibu bapa risau.

Bila hendak berjumpa doktor

Tompok-tompok Mongolia yang muncul pada bayi akan segera dikenali oleh doktor semasa pemeriksaan fizikal bayi selepas kelahiran. Doktor akan memberitahu ibu bapa mengenai tempat itu secara terperinci, termasuk perbezaan antara tempat Mongolia dan lebam biasa.

Tompok Mongolia tidak berbahaya bagi bayi, tetapi ibu bapa harus memperhatikan perkembangannya. Bawa anak anda ke doktor dengan segera sekiranya tempat Mongolia disertai dengan gejala berikut:

  • Titik yang kelihatan kelihatan
  • Titik baru muncul selepas beberapa bulan selepas itu
  • Tompok-tompok yang muncul tidak berwarna biru atau kelabu

Juga berjumpa doktor jika anda bimbang bintik-bintik yang kelihatan semakin lebar, terutamanya jika disertai oleh aduan lain.

Punca Tempat Mongolia

Titik Mongolia berlaku apabila melanosit, sel penghasil melanin yang memberikan warna pada kulit, terperangkap di lapisan kulit yang dalam (dermis) ketika janin sedang berkembang di rahim. Keadaan ini menyebabkan sel-sel ini tidak dapat mencapai lapisan luar kulit (epidermis), menyebabkan tompok di bawah kulit.

Sehingga kini, tidak diketahui dengan pasti penyebab terjebaknya melanosit ini. Walau bagaimanapun, keadaan ini lebih biasa pada bayi yang mempunyai warna kulit gelap, termasuk bangsa Asia atau Afrika.

Diagnosis Titik Mongolia

Untuk mendiagnosis bintik-bintik Mongolia, doktor akan mengemukakan soalan atau mengambil sejarah mengenai aduan dan gejala yang timbul. Diikuti dengan pemeriksaan fizikal. Doktor akan memeriksa warna, saiz, dan lokasi bintik-bintik. Selain itu, doktor juga akan melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap tubuh bayi.

Secara amnya, spotting Mongolia dapat didiagnosis melalui pemeriksaan fizikal, jadi tidak perlu ujian tambahan. Untuk tampalan Mongolia yang luas, pemeriksaan tisu kulit dan imbasan sinar-X diperlukan untuk mengesampingkan kemungkinan tumor pada meninges yang meliputi saraf tunjang.

Rawatan Spot Mongolia

Tompok Mongolia bukanlah tanda penyakit atau gangguan. Oleh itu, ia tidak perlu dirawat.

Secara amnya, bintik-bintik Mongolia akan hilang dengan sendirinya ketika anak itu membesar. Walau bagaimanapun, berjumpa doktor dengan segera sekiranya tempat itu berubah warna, bentuk, atau tekstur.

Sekiranya kehadiran tampalan ini kelihatan menyusahkan, misalnya di wajah, doktor mungkin mencadangkan terapi laser.

Komplikasi Spotting Mongolia

Bintik Mongolia boleh memberi kesan psikologi kepada penghidapnya. Kesan psikologi ini dialami terutamanya oleh penghidap sekiranya bintik-bintik Mongolia berada di tempat-tempat yang jelas kelihatan atau tidak hilang setelah kecil.

Sama seperti penyebabnya belum diketahui, cara untuk mencegah munculnya bintik-bintik Mongolia pada bayi juga tidak diketahui.