Keluarga

Berhati-hatilah dengan Sindrom Bayi Tergoncang Ketika Menenangkan Bayi

Sekiranya bayi menangis, ibu bapa kadang-kadang panik dan menggegarkannya terlalu keras sambil bergoyang untuk menenangkannya. Berhati-hati! Goyang bayi terlalu keras boleh membahayakan dan mengakibatkannya sindrom bayi yang digegarkan.

Sindrom bayi yang digegarkan Ini adalah kumpulan gejala yang berlaku ketika bayi digoncang terlalu keras di kepala. Sindrom ini terdiri daripada pendarahan retina, pendarahan serebrum, dan pembengkakan otak.

Sindrom bayi yang digegarkan ia mungkin berlaku secara tidak sengaja. Walau bagaimanapun, kesannya boleh membawa maut kepada bayi. Oleh itu, penting bagi Ibu, Bapa, keluarga, atau pengasuh Little One untuk mengetahui tentang keadaan ini untuk menantinya.

Bagaimana Sindrom Bayi Terguncang Berlaku?

Bayi mempunyai otak lembut, saluran darah nipis, dan otot leher yang lemah.

Apabila anda mendapat kejutan kuat, misalnya dari digoyang keras ketika ditenangkan atau dilemparkan ke udara ketika diajak bermain, leher bayi tidak dapat menopang kepalanya dengan baik, sehingga kepalanya dapat tersentak cepat dan cepat.

Ini boleh menyebabkan otak bayi bergetar di dalam tengkorak. Otak juga boleh beralih dan mengalami air mata saraf. Selain itu, saluran darah di dalam dan di sekitar otak, termasuk di mata, juga dapat terkoyak dan berdarah.

Gejala yang mungkin timbul pada bayi dengan sindrom bayi yang digegarkan koma atau tidak sedarkan diri, kejutan, kejang, dan tidak bergerak atau lumpuh. Sekiranya kecederaan otak kurang teruk, gejala mungkin termasuk:

  • Cerewet
  • Kelihatan lemah dan mengantuk sepanjang masa
  • Masalah bernafas
  • Gag
  • Kulit pucat atau kebiruan
  • Tiada selera
  • Gegaran

Segera bawa bayi ke bilik kecemasan atau doktor terdekat untuk mendapatkan pertolongan sekiranya dia mengalami gejala di atas. Keadaan ini tidak boleh dipandang remeh, kerana jika kecederaan otak yang berlaku cukup parah, boleh membawa maut.

Bayi juga mungkin mengalami kerosakan otak kekal dengan kesan jangka panjang, mulai dari gangguan penglihatan dan pendengaran, kelewatan proses pertumbuhan dan perkembangan, hingga kesulitan belajar.

Petua untuk Menenangkan Bayi dengan Selamat

Berikut adalah petua yang boleh dilakukan oleh ibu bapa atau penjaga untuk mengelakkan risiko sindrom bayi yang digegarkan semasa cuba menenangkan bayi yang menangis:

  • Pegang bayi dengan penuh kasih sayang, sambil membelai punggungnya dengan lembut.
  • Sapu bayi jika dia belum berumur 2 bulan, supaya dia merasa lebih selesa. Walau bagaimanapun, pastikan untuk tidak membungkus bayi dengan terlalu ketat.
  • Nyanyikan lagu untuknya.
  • Hidupkan suara yang menenangkan, seperti degupan jantung yang dirakam.
  • Beri saya alat penenang.
  • Lakukan kaedah kulit ke kulit.

Sambil menenangkan si kecil, pastikan anda tetap tenang. Jangan biarkan tangisan anak kecil anda membuat Ibu panik dan tertekan untuk menggegarkan tubuhnya. Ingat, dia boleh berada dalam fasa tangisan ungu dan gemetar sama sekali bukan penyelesaian untuk menenangkannya.

Sekiranya diperlukan, minta bantuan keluarga anda untuk menenangkan tangisan si kecil semasa anda menenangkan diri. Namun, jika bayi terus menangis dengan kuat, anda harus membawanya ke doktor untuk pemeriksaan dan rawatan yang betul jika perlu.