Kesihatan

Menyedari Punca Dysphoria dan Cara Mengatasinya

Dysphoria adalah keadaan apabila seseorang mengalami perasaan tidak selesa atau rasa tidak puas hati yang mendalam. Dysphoria adalah kebalikan dari euforia. Keadaan ini lebih kerap berlaku pada wanita berusia 25-44 tahun.

Pada asasnya, disforia tidak dikelaskan sebagai gangguan kesihatan mental. Walau bagaimanapun, disforia sering menjadi sebahagian daripada gejala pelbagai penyakit mental, seperti kemurungan, gangguan kecemasan, dan penggunaan bahan psikoaktif.

Tanda-tanda Dysphoria

Kajian menunjukkan bahawa tanda-tanda biasa orang dengan disforia sering memikirkan masa depan secara berlebihan. Biasanya, fikiran mengandungi lebih banyak pemikiran negatif dan perkara-perkara yang tidak masuk akal, seperti merasa tidak berharga, tidak memiliki harapan, atau tidak mempunyai jalan keluar.

Orang dengan disforia mungkin juga mengalami gejala kemurungan atau gangguan mental yang lain, mulai dari menangis, kehilangan selera makan, gangguan tidur, kesukaran untuk menumpukan perhatian, malas untuk bersenang-senang, hingga kehilangan semangat untuk hidup. Mereka juga sering kelihatan sedih, terbeban, mati rasa, dan kadang mudah marah.

Menderita disforia yang merokok biasanya akan mempunyai tabiat merokok yang lebih teruk. Sebenarnya, dia mungkin mengalami pergantungan pada rokok, mengalami kesukaran berhenti merokok, dan mengalami gejala penarikan nikotin yang lebih teruk ketika cuba berhenti merokok.

Pelbagai Sebab Dysphoria

Berikut adalah beberapa faktor yang dianggap sebagai pencetus kemunculan: disforia:

Gangguan psikologi

Gangguan psikologi yang paling sering dikaitkan dengan disforia adalah jantina disforia. Dalam keadaan ini, disforia timbul kerana seseorang merasakan ketidakcocokan antara jantina biologinya dan identiti jantina.

Dysphoria kadang-kadang ia hilang ketika ia beralih atau mula hidup dengan jantina baru, sebagai transgender. Walau bagaimanapun, sebilangan pelakon transgender kadang-kadang masih ada yang terus mengalami disforia selepas tempoh peralihan.

Bukan sahaja dysphoria jantina, Terdapat juga beberapa gangguan lain yang boleh mencetuskan kemunculan disforia, termasuk kemurungan, gangguan bipolar, gangguan keperibadian, dan gangguan skizoafektif.

Keadaan perubatan

Keadaan kesihatan yang paling sering dikaitkan dengan disforia adalah gangguan dysphoric pramenstruasi (PMDD). Keadaan ini adalah versi PMS yang lebih teruk yang dicirikan oleh kerengsaan, kegelisahan, ketakutan, kesukaran untuk menumpukan perhatian. Gejala yang dirasakan boleh menjadi sangat teruk sehingga mencegah penghidapnya melakukan aktiviti normal.

Beberapa keadaan lain boleh mencetuskan dysphoria, termasuk kekurangan nutrisi, penyakit tiroid, keracunan, dan kesan sampingan ubat-ubatan tertentu.

Pengambilan minuman beralkohol

Kajian menunjukkan bahawa 70% orang dengan ketagihan alkohol dan mood sangat mungkin mengalami disforia. Biasanya, disforia berlaku apabila seorang penagih tiba-tiba berhenti atau mengurangkan pengambilan alkohol.

Selain dari yang disebutkan di atas, disforia Ia juga boleh berlaku kerana tekanan psikologi, seperti tekanan akibat tekanan kerja, konflik keluarga, atau kematian orang yang disayangi.

Cara mengatasi Dysphoria

Pada asasnya, disforia dapat dirawat dengan betul, bergantung kepada penyebabnya. Sekiranya pengambilan alkohol berlebihan, disforia secara amnya akan reda setelah kebiasaan dihentikan. Walau bagaimanapun, mungkin memerlukan masa berminggu-minggu untuk mood benar-benar bertambah baik.

Dalam PMDD, gejala disforia juga dapat bertambah baik dengan menerapkan perubahan gaya hidup, seperti makan makanan berkhasiat, aktif atau bersenam, mengawal tekanan dengan baik. Walau bagaimanapun, PMDD juga boleh dirawat dengan ubat yang ditetapkan oleh doktor.

Kes disforia disebabkan oleh gangguan psikologi, seperti kemurungan, gangguan bipolar, atau dysphoria jantina, akan memerlukan kaunseling dan rawatan dari psikiatri. Rawatan atau rawatan yang diberikan akan disesuaikan dengan tahap gangguan psikologi yang dialami.

Walaupun tidak digolongkan sebagai gangguan kesihatan mental, disforia tidak boleh diabaikan. Sekiranya tidak dirawat dalam jangka masa panjang, risiko terburuk yang boleh berlaku adalah cubaan membunuh diri.

Jadi, jika anda merasakan tanda-tandanya disforia, berunding dengan ahli psikologi atau psikiatri. Dengan cara itu, anda boleh mendapatkan pemeriksaan dan rawatan yang tepat.