Kehidupan yang sihat

Ketahui Apa itu Gangguan Cinta Obsesif

Adakah anda pernah merasa terlalu disayangi atau dicintai seseorang? Keadaan ini dipanggil gangguan cinta obsesif. Daripada mempunyai hubungan yang sihat, orang yang mempunyai gangguan cinta obsesif Sebaliknya, mereka boleh menjadi terlalu melindungi, menuntut, dan membatasi.

Kelainan cinta obsesif (LAMA) adalah keadaan di mana seseorang menjadi taksub dengan orang yang sangat dia cintai. Ini boleh berlaku pada orang yang sudah berkahwin atau dalam hubungan.

Di samping itu, LAMA juga dapat dialami oleh orang yang tidak mempunyai hubungan dengan orang yang mereka cintai, tetapi merasakan bahawa orang yang mereka cintai juga mencintai mereka. Keadaan ini berlaku pada gangguan psikiatri yang disebut erotomania.

Kenali Perwatakan Gangguan Cinta Obsesif

Cinta yang berlebihan menjadikan seseorang dengan gangguan cinta obsesif merasakan perlunya menjaga dan melindungi orang yang mereka sayangi. Sebenarnya, mereka mengawal orang yang dia cintai seolah-olah dia benar-benar miliknya.

Simptom gangguan cinta obsesif Ia mungkin tidak muncul pada awal hubungan, tetapi dapat terus berkembang dan hanya dapat dilihat dari masa ke masa. Gejala LAMA dapat dilihat dengan lebih jelas apabila orang yang dikasihi menolak cinta mereka.

Berikut adalah beberapa tanda atau ciri yang menunjukkan bahawa seseorang mengalami gangguan cinta obsesif:

  • Berfikir dan bertindak yang berpotensi, misalnya, selalu ingin mengetahui dan memantau aktiviti orang yang mereka sayangi. Dia juga selalu berhubungan dengan orang tersayang melalui pesanan teks atau telefon untuk mengetahui bagaimana keadaannya.
  • Sentiasa mahu menghabiskan masa bersama, tetapi dengan terlalu banyak masa.
  • Cemburu yang berlebihan dan terlalu melindungi pasangan atau orang tersayang.
  • Cuba mengehadkan kehidupan sosial orang tersayang.
  • Mencuba mengawal kehidupan peribadi orang tersayang, misalnya dari segi kewangan atau hubungan sosial.
  • Rasa terlalu gembira apabila berjaya menghubungi atau menguruskan orang tersayang.

Sebab Gangguan Cinta Obsesif

Sehingga kini, penyebabnya gangguan cinta obsesif tidak diketahui pasti. Walau bagaimanapun, keadaan ini dianggap berkaitan dengan beberapa gangguan mental, seperti:

  • Gangguan lampiran, iaitu gangguan mental yang membuat penghidapnya sukar untuk menjalin hubungan atau bahkan terlalu emosional dengan orang lain
  • Gangguan keperibadian sempadan (BPD)
  • Khayalan yang menimbulkan kecemburuan atau sindrom Othello
  • Gangguan bipolar
  • Gangguan kompulsif obsesif (OCD)

Selain itu, sejarah trauma psikologi, seperti ditinggalkan oleh orang yang disayangi atau terluka kerana berselingkuh, juga dapat membuat seseorang lebih berisiko terkena LAMA.

Cara mengatasi Gangguan Cinta Obsesif

Mengasihi seseorang terlalu terobsesi dengan keinginan untuk mengawal kehidupan mereka tentunya bukanlah perkara yang baik. Tidak hanya membahayakan orang lain, keadaan ini juga menyukarkan penderitaan untuk fokus pada pekerjaan dan aktiviti, serta mengganggu kehidupan sosial mereka dan orang yang mereka sayangi.

Kerana gangguan cinta obsesif sering dicetuskan oleh gangguan psikologi yang lain, orang yang mengalami keadaan ini harus berjumpa dengan psikiatri atau psikologi.

Untuk menentukan punca gangguan cinta obsesif, psikiatri atau psikologi akan melakukan pemeriksaan psikiatri. Setelah penyebabnya diketahui, maka jenis rawatan yang sesuai dapat ditentukan, termasuk:

Pentadbiran ubat-ubatan

Ubat yang diberikan bergantung kepada penyebab LAMA. Sekiranya LAMA anda disebabkan oleh gangguan keperibadian sempadanerotomania, gangguan bipolar, atau OCD, doktor akan menetapkan antidepresan, antipsikotik, dan ubat-ubatan untuk disimpan mood kekal stabil.

Di samping itu, doktor juga boleh memberi ubat penenang atau ubat penenang jika keadaan ini disebabkan oleh gangguan kecemasan.

Psikoterapi

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan, orang yang mempunyai LAMA juga dapat dirawat dengan psikoterapi, seperti terapi tingkah laku kognitif. Pada pesakit yang sudah berkahwin, kaunseling perkahwinan dapat dilakukan sebagai cara untuk mengawal gejala gangguan cinta obsesif.

Dengan menjalani terapi, pesakit akan dibimbing untuk dapat berfikir positif dan mencari jalan terbaik untuk mengatasi desakan yang mereka rasakan. Terapi dan kaunseling juga dapat membantu pesakit dan pasangannya membina hubungan yang lebih sihat dan mempercayai.

Secara semula jadi, cinta memang boleh mencetuskan obsesi. Ketika jatuh cinta, seseorang mungkin ingin melakukan yang terbaik untuk orang yang dicintainya dan menjadikan orang itu sepenuhnya. Namun, tidak wajar bagi obsesi untuk mengambil alih dan mengurus semua aspek kehidupan orang yang kita sayangi.

Cuba pelajari bagaimana hubungan yang sihat dan terapkan pada hubungan anda dengan pasangan anda.

Daripada menguruskan kehidupan pasangan anda, lebih baik anda melakukan aktiviti yang berguna, seperti mengasah kemahiran anda atau mencari hobi baru, dan mengutamakan tanggungjawab anda dalam belajar atau bekerja.

Sekiranya obsesi anda dengan orang yang anda sayangi mengganggu kehidupan anda dan mereka, anda harus berjumpa dengan psikologi atau psikiatri sebelum keadaan ini merosakkan hubungan anda dengan mereka.