Kehidupan yang sihat

Punca Mimpi Buruk dan Cara Mengatasinya

Mimpi buruk boleh membuat seseorang bangun dari tidur merasa takut atau cemas. Hampir semua orang mengalami mimpi buruk dari semasa ke semasa, tetapi ada juga orang yang sering mengalaminya. Untuk mengatasi mimpi buruk yang berlaku terlalu kerap, anda perlu terlebih dahulu mengetahui apapenyebabnya.

Apabila mengalami mimpi buruk, seseorang akan bangun dari tidur dengan pelbagai reaksi, seperti menjerit atau menangis. Mimpi ngeri juga dapat membuat jantung berdegup kencang dan memicu berpeluh.

Mimpi ngeri sering membuat orang yang mengalaminya takut untuk tidur semula kerana mereka masih membayangkan kejadian dalam mimpi mereka.

Sebab Penampilan Mimpi ngeri

Umumnya, kanak-kanak mengalami mimpi buruk lebih kerap, tetapi itu tidak bermakna orang dewasa tidak dapat memilikinya.

Kanak-kanak biasanya mengalami mimpi buruk pada usia 2-6 tahun dan intensiti mimpi buruk akan mula berkurang pada usia mereka 10 tahun. Mimpi ngeri biasanya berlaku antara jam 4 hingga 6 pagi. Sekurang-kurangnya, kira-kira 25 peratus kanak-kanak mengalami satu mimpi buruk seminggu.

Pada orang dewasa, mimpi buruk berlaku dalam pelbagai cara. Ada yang jarang berlaku dan ada yang mengalaminya setiap minggu. Pencetus terjadinya mimpi buruk adalah banyak dan boleh berbeza bagi setiap orang yang mengalaminya.

Berikut adalah beberapa penyebab mimpi buruk:

1. Tekanan

Tekanan adalah salah satu faktor yang boleh mencetuskan mimpi buruk. Tekanan boleh disebabkan oleh banyak perkara, mulai dari tekanan di sekolah, pindah tempat tinggal, tekanan di tempat kerja, masalah harian, hingga peristiwa sedih, seperti kematian orang yang disayangi.

2. Trauma

Mimpi buruk juga dapat dipicu oleh peristiwa traumatik yang telah dialami. Seseorang yang menderita PTSD atau gangguan tekanan pasca trauma lebih cenderung mengalami mimpi buruk.

Sebabnya, kejadian traumatik, seperti kemalangan, kecederaan, buli, atau gangguan seksual yang dialami, mungkin muncul kembali dalam ingatan melalui mimpi buruk.

Tidak hanya muncul ketika mimpi buruk, kenangan gelap yang mencetuskan trauma juga dapat muncul ketika seseorang terjaga atau melamun.

3. Kurang tidur

Perubahan jadual tidur yang menyebabkan waktu tidur yang tidak teratur atau berkurang boleh menyebabkan mimpi buruk. Seseorang yang mengalami insomnia atau sukar tidur juga lebih cenderung mengalami mimpi buruk.

4. Ubat pasti

Sekiranya anda mengambil ubat-ubatan tertentu, kemungkinan ubat-ubatan yang anda minum boleh mencetuskan mimpi buruk. Beberapa jenis ubat yang boleh menyebabkan kesan sampingan mimpi buruk adalah ubat penurun tekanan darah, ubat penyakit Parkinson, dan antidepresan.

Selain itu, pengambilan alkohol yang berlebihan atau penyalahgunaan dadah, seperti amfetamin, juga sering menjadi penyebab mimpi buruk.

5. Buku atau filem yang menakutkan

Menonton filem atau membaca buku yang menakutkan sebelum tidur boleh mencetuskan mimpi buruk. Ini kerana kisah menakutkan dalam buku atau filem dapat dikenang ketika kita tidur dan mencetuskan mimpi buruk

6. Makan hampir sebelum tidur

Makan lewat malam dapat merangsang metabolisme dan otak anda untuk lebih aktif semasa tidur, yang boleh mencetuskan mimpi buruk.

Cara Mengatasi Mimpi Buruk

Agar tidak mengalami mimpi buruk yang kerap, berikut adalah perkara yang boleh anda lakukan:

Cukup tidur

Supaya kualiti tidur dapat menjadi lebih baik dan anda tidak sering mengalami mimpi buruk, cuba sesuaikan lagi waktu tidur anda. Dianjurkan agar anda tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari. Sekiranya anda sering mengalami masalah tidur, cubalah lakukan tabiat yang membuat anda cepat mengantuk atau terapalah kebersihan tidur.

Terdapat pelbagai cara yang boleh diambil, salah satunya adalah dengan membuat bilik tidur yang selesa dan tenang. Sekiranya ini tidak membantu, cubalah mandi air hangat, berehat, atau bermeditasi sebelum tidur.

Menguruskan tekanan

Sekiranya mimpi buruk anda dipicu oleh tekanan atau kegelisahan, anda boleh mencuba membincangkan perasaan anda dengan seseorang yang anda percayai, sehingga anda dapat mengurangkan tekanan anda. Selain itu, lakukan juga relaks dengan menarik nafas dalam-dalam atau bermeditasi.

Sekiranya pelbagai cara untuk mengatasi tekanan telah dilakukan, tetapi tekanan itu masih berterusan, cubalah berjumpa dengan ahli psikologi.

Menjalani psikoterapi dan mengambil ubat dari doktor

Mimpi buruk kerana trauma atau gangguan mental tertentu, seperti PTSD atau gangguan kecemasan, dapat dirawat dengan psikoterapi. Salah satu teknik psikoterapi yang boleh dilakukan untuk mengatasi mimpi buruk adalah terapi tingkah laku kognitif.

Sekiranya diperlukan, keluhan mimpi buruk juga dapat diatasi dengan memberi ubat oleh doktor, seperti:trazodon, klonidin, prazosin, dan olanzapine.

Untuk mengatasi mimpi buruk yang disebabkan oleh kesan sampingan ubat, doktor anda mungkin mengubah dos anda atau mengubah jenis ubat yang anda ambil.

Mimpi ngeri sebenarnya bukan masalah serius jika hanya berlaku sekali-sekala dan tidak mengganggu kualiti hidup.

Namun, jika mimpi buruk berlaku begitu kerap sehingga membuat anda kurang tidur, stres, dan melakukan aktiviti seharian, anda harus berjumpa dengan pakar psikiatri untuk mendapatkan rawatan yang tepat, baik melalui terapi atau ubat.