Keluarga

Sebab-Sebab Penting Di Sebalik Ujian TORCH untuk Wanita Hamil

Kebahagiaan ibu selepas diisytiharkan kehamilan akan terasa lebih lengkap sekiranya kandungan Ibu juga mengesahkan dalam keadaan baik. Salah satu pemeriksaan yang boleh dilakukanuntuk mengetahui ini adalah ujian TORCH.

Ujian TORCH adalah pemeriksaan untuk mengesan penyakit atau jangkitan pada wanita hamil untuk mencegah komplikasi pada bayi mereka. Istilah TORCH adalah singkatan dari Toksoplasmosis,Openyakit itu (penyakit berjangkit lain), Rubella (campak Jerman), Cytomegalovirus (CMV), dan Hherpes.

Penyakit TORCH pada Wanita Hamil dan Kesannya pada Bayi

Penyakit TORCH sangat penting untuk diperhatikan, kerana jika seorang wanita hamil dijangkiti TORCH selama kehamilan, janinnya juga dapat dijangkiti.

Janin terdedah kepada bahaya jangkitan, terutama pada 3-4 bulan pertama kehamilan. Jangkitan pada janin boleh menyebabkan berbagai masalah, mulai dari gangguan otak dan sistem saraf, keterlambatan pertumbuhan, hingga kelainan kongenital.

Berikut adalah penjelasan mengenai setiap penyakit yang termasuk dalam TORCH:

1. Toksoplasmosiss

Penyakit ini boleh timbul apabila tubuh dijangkiti oleh Toksoplasmagondii, yang merupakan parasit yang dapat dijumpai pada sampah kucing, daging yang tidak dimasak, dan telur mentah. Walaupun tidak menyebabkan kelainan pada janin semasa mengandung, toksoplasmosis boleh menyebabkan bayi mengalami pekak atau keterbelakangan mental selepas kelahiran.

2. Rubella

Rubella adalah penyakit yang paling berbahaya bagi janin jika ia berlaku pada wanita hamil pada awal kehamilan. Selain dapat menyebabkan keguguran, rubella juga dapat menyebabkan sindrom rubella kongenital yang menyebabkan kecacatan kelahiran, seperti tuli, katarak, penyakit jantung kongenital, dan gangguan pertumbuhan.

3. Cytomegalovirus (CMV)

Cytomegalovirus (CMV) berada dalam keluarga yang sama dengan virus herpes. Pada orang dewasa, jangkitan virus ini biasanya tidak menimbulkan gejala. Namun, apabila berlaku pada janin, jangkitan CMV dapat menyebabkan gangguan pendengaran, epilepsi, dan gangguan intelektual.

4. Herpes skompleks

Virus herpes simplex biasanya ditularkan dari ibu ke bayi semasa bersalin ketika bayi melewati saluran kelahiran. Walaupun begitu, bayi juga boleh dijangkiti virus ini semasa dalam kandungan.

Jangkitan herpes simplex boleh menyebabkan kerosakan otak, masalah pernafasan, dan kejang pada bayi. Gejala penyakit ini biasanya muncul setelah bayi berusia 2 minggu.

Sebagai tambahan kepada empat penyakit di atas, ada juga penyakit lain yang dapat menular oleh wanita hamil ke bayinya semasa kehamilan atau melahirkan, seperti hepatitis B, HIV, sifilis, cacar air, campak, gondok, jangkitan virus Epstein-Barr, dan virus jangkitan. parvovirus manusia.

Sebab-sebab penting bagi wanita hamil untuk mengambil ujian TORCH

Melalui ujian TORCH, doktor dapat menentukan sama ada seorang wanita hamil menghidap penyakit berjangkit di atas. Hasil ujian TORCH akan ditunjukkan dengan tanda 'positif' atau 'negatif'.

Sekiranya keputusan ujiannya negatif, ini bermakna anda tidak dijangkiti dan tidak pernah dijangkiti penyakit ini sebelumnya. Sebaliknya, jika hasilnya positif, doktor akan mengesahkan lagi sama ada jangkitan masih aktif atau tidak.

Jadi, alasan penting di sebalik ujian TORCH adalah agar doktor dapat memberikan rawatan sekiranya terdapat jangkitan pada tubuh wanita hamil. Dengan cara itu, komplikasi pada bayi dapat dicegah.

Selain menjalani ujian TORCH, wanita hamil juga perlu menjalani pemeriksaan kehamilan secara berkala. Sekiranya anda mengalami gejala yang tidak normal, segera berjumpa pakar sakit puan supaya rawatan yang selamat dan sesuai dapat diberikan.