Kehidupan yang sihat

Bercinta Setelah Berjuang, Sihat atau Tidak?

Bercinta setelah bertengkar kadang-kadang dilakukan oleh pasangan yang sudah berkahwin untuk menghilangkan ketegangan atau meluahkan emosi. Adakah ini tingkah laku yang sihat atau sebaliknya? Dapatkan jawapannya di sini.

Satu kajian melaporkan bahawa bercinta setelah bertengkar dinilai lebih menggembirakan oleh beberapa pasangan. Walaupun mungkin lebih menggembirakan dan dapat mempertemukan suami dan isteri yang saling bertengkar, ada kalanya ini tidak baik untuk hubungan rumah tangga.

Sebab biasa untuk bercinta setelah bertengkar

Berikut adalah beberapa kemungkinan sebab mengapa beberapa pasangan suka bercinta setelah bertengkar:

Pengalihan nafsu

Sebab utama seks selepas bertengkar terasa menggembirakan adalah kerana terdapat pergeseran semangat dari satu keadaan ke situasi yang lain. Dalam kes ini, tenaga yang tersimpan dalam kemarahan semasa bertengkar berubah menjadi gairah seksual yang juga perlu dilepaskan.

Pengaruh bersama

Emosi yang dirasakan oleh seseorang dapat mempengaruhi emosi orang lain. Apabila anda melihat seseorang sedih dan menangis, anda boleh bersimpati atau bersimpati dan juga sedih. Begitu juga ketika pasangan anda terangsang, anda mungkin juga terangsang, walaupun anda baru bertengkar.

Ketakutan kehilangan pasangan

Emosi yang berjalan tinggi semasa pertengkaran boleh membuat salah satu atau kedua-dua pihak takut kehilangan. Ketakutan ini kemudian mencetuskan keinginan seksual untuk mewujudkan kembali kedekatan.

Jika dilihat dari sudut positif, bercinta setelah bertengkar dapat mengeratkan hubungan suami isteri. Aktiviti ini dapat memberi kesan bahawa pasangan dapat tetap bersama dan saling mencintai walaupun mereka telah berdebat.

Bercinta selepas bertengkar tidak selalu sihat

Walaupun ada sisi positif, bercinta setelah bertengkar tidak selalu sihat. Berikut adalah beberapa ciri yang menjadikan seks selepas pertengkaran dikatakan tidak sihat:

1. Melibatkan keganasan

Emosi yang ada ketika marah adalah emosi negatif. Sekiranya ini dinyatakan dalam hubungan seks, tidak mustahil seks melibatkan kekerasan. Ini tentu boleh menjadi tabiat yang tidak sihat dan bahkan menyakitkan, terutama bagi isteri.

2. Tidak menyelesaikan masalah sebenar

Seks selepas bertengkar tidak baik jika membuat anda dan pasangan tidak memandang serius perjuangan atau mengelakkan membincangkan jalan keluarnya. Akhirnya, masalah sebenarnya berlanjutan dan bahkan boleh bertambah.

3. Menjadikan seks sebagai jalan penyelesaian

Bercinta setelah bertengkar kadang-kadang membawa kepada kesimpulan bawah sedar bahawa semua perkara dan masalah rumah tangga dapat diperbaiki dengan seks. Sebenarnya, mungkin selepas itu seseorang atau kedua-duanya sekali lagi merasa sedih atau kecewa.

4. Menjadi kebiasaan

Bercinta setelah bertengkar boleh menjadi buruk jika satu pasangan benar-benar mencetuskan pertengkaran hanya kerana dia ingin melakukan hubungan seksual yang menarik. Ini bertentangan dengan konsep hubungan seksual sebagai aktiviti untuk menunjukkan kasih sayang antara satu sama lain.

Sihat atau tidak melakukan hubungan seks setelah bertengkar dapat dilihat dari kesudahannya. Sekiranya hubungan seks selepas bertengkar memungkinkan pasangan menjalin komunikasi yang baik dan kedua-duanya ingin mencari jalan untuk menyelesaikan masalah, tingkah laku ini tentunya dianggap sihat dan baik kerana dapat mengeratkan hubungan suami-isteri.

Dan sebaliknya, jika bercinta setelah bertengkar tidak dapat menyelesaikan masalah, menumpuk masalah, atau bahkan membina tabiat seks yang tidak sihat, ini tentu tidak baik dan perlu dihentikan.

Sekiranya anda berada dalam pusingan pertempuran berterusan dan seks tanpa penyelesaian untuk masalah ini, mungkin sudah waktunya untuk berehat dan memikirkan hubungan seperti apa yang dapat membuat anda merasa selesa dan benar-benar selesa.

Cuba bersikap terbuka dan jujur ​​dengan diri sendiri dan pasangan. Nyatakan bahawa anda tidak selesa dengan corak ini. Sekiranya anda dan pasangan merasa sukar untuk keluar dari masalah dalam hubungan anda, cubalah berjumpa pakar psikologi untuk mendapatkan penyelesaian.