Kesihatan

Kenali 9 Jenis Distrofi Otot, Gangguan Otot yang Mengancam nyawa

Distrofi otot adalah gangguan otot yang menyebabkan otot menjadi lemah dan kehilangan fungsinya. Beberapa jenis distrofi otot berbahaya dan bahkan mengancam nyawa, jadi penting bagi anda untuk mengetahui jenisnya satu persatu.

Otot membolehkan badan bergerak dan melakukan banyak perkara. Walau bagaimanapun, untuk beberapa keadaan, otot dapat mengalami kelainan yang membuat fungsinya terganggu atau bahkan tidak berfungsi sama sekali. Gangguan otot ini juga dikenali sebagai distrofi otot.

Distrofi otot boleh dialami oleh sesiapa sahaja tanpa mengira usia. Namun, simptomnya sering dilihat sejak kecil. Keadaan ini umumnya disebabkan oleh gangguan genetik atau faktor keturunan.

Jenis-jenis Distrofi Otot

Terdapat sekurang-kurangnya 9 jenis distrofi otot yang biasa, iaitu:

1. Distrofi otot Duchenne

Distrofi otot Duchenne adalah gangguan otot yang biasa berlaku pada kanak-kanak berumur 2-6 tahun. Gangguan otot ini biasanya menyerang kanak-kanak lelaki. Namun, ada kemungkinan gadis juga dapat mengalaminya.

Terdapat beberapa gejala distrofi otot Duchenne yang dapat dialami oleh kanak-kanak, termasuk:

  • Selalunya jatuh
  • Sukar melompat dan berlari
  • Kesukaran untuk bangun dari posisi duduk atau berbaring
  • Pertumbuhan dan perkembangan terganggu
  • Otot betis membesar
  • Otot terasa sakit dan kaku

Masalah pernafasan dan jantung adalah gejala biasa bagi orang yang mengalami distrofi otot Duchenne tahap akhir. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, penyakit ini boleh menyebabkan kematian ketika penghidapnya memasuki usia remaja atau awal 20-an.

2. Miotonik

Miotonik juga dikenali sebagai penyakit MMD atau Steinert. Penyakit ini pada umumnya menyerang orang dewasa berusia 20-30 tahun, tetapi juga boleh berlaku pada kanak-kanak. Miotonik dicirikan oleh kekakuan otot dan biasanya mempengaruhi otot muka dan leher terlebih dahulu.

Orang dengan gangguan otot myotonik sering mempunyai wajah yang panjang dan nipis, kelopak mata yang terkulai, dan leher seperti angsa. Dalam jangka masa panjang, penyakit ini boleh mengganggu sistem kerja jantung, mata, sistem saraf, saluran gastrointestinal, dan kelenjar penghasil hormon.

3. Tali pinggang

Kelainan pada otot anggota badan Ia boleh dialami oleh lelaki dan wanita dari remaja hingga dewasa. Penyakit ini dicirikan oleh kehilangan massa otot dan kelemahan otot secara beransur-ansur, bermula dari pinggul dan merebak ke bahu, lengan, dan kaki.

Semasa mengalami anggota badan, anda akan sukar untuk mengangkat bahagian depan kaki sehingga anda sering tersandung. Lama-kelamaan, keadaan ini dapat membuat penderita lumpuh dan tidak dapat berjalan sama sekali.

4. Distrofi otot Becker

Gejala distrofi otot Becker serupa dengan penyakit Duchenne, tetapi lebih teruk dan penyakitnya semakin perlahan. Ini membolehkan penghidap hidup hingga usia lebih dari 30 tahun.

Secara amnya, gejala distrofi otot Becker muncul pada usia 11-25 tahun dan lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki. Penyakit ini akan melemahkan otot di lengan dan kaki.

5. Distrofi otot kongenital

Kelainan pada otot yang satu ini sering terjadi pada bayi yang baru lahir hingga usia 2 tahun. Distrofi otot kongenital dapat dikenali dengan gejala berikut:

  • Kelemahan otot
  • Kawalan motor lemah
  • Ketidakupayaan untuk berdiri atau duduk sendiri
  • Skoliosis
  • Kecacatan kaki
  • Sukar untuk bercakap
  • Penglihatan terjejas
  • Sukar ditelan
  • Sukar bernafas

Penyakit ini juga boleh menyebabkan kelainan fungsi otak dan membuat penghidapnya sering mengalami sawan. Namun, jika dirawat dengan betul, bayi atau anak dengan distrofi otot kongenital dapat hidup hingga dewasa.

6. Facioscapulohumeral

Facioscapulohumeral atau penyakit Landouzy-Dejerine adalah gangguan otot yang mempengaruhi otot-otot lengan atas, bilah bahu, dan muka. Gejala gangguan otot ini mulai muncul pada masa remaja dan berkembang secara beransur-ansur sehingga menyebabkan penghidapnya sukar menelan, berbicara, dan mengunyah.

Kesan yang disebabkan oleh penyakit ini berbeza mengikut tahap keparahannya. Walau bagaimanapun, kira-kira 50 peratus pesakit fasioscapulohumeral masih mampu berjalan dan hidup sesuai dengan usia manusia rata-rata.

7. Distrofi otot Emery-Dreifuss

Ini adalah jenis distrofi otot yang jarang berlaku dan lebih biasa pada kanak-kanak lelaki. Emery-Dreifuss dapat muncul sejak kecil hingga remaja.

Keadaan ini dicirikan oleh gejala otot yang lemah dan mengecut, terutama di bahu, lengan atas, dan kaki bawah. Dalam beberapa kes, kelemahan otot juga boleh merebak ke otot dada dan pelvis.

8. Oculopharyngeal

Kelainan pada otot yang satu ini menyebabkan otot mata dan tekak menjadi lemah. Oculopharyngeal Biasanya dialami oleh lelaki dan wanita berumur 40-60 tahun. Keadaan ini menyukarkan pesakit untuk menelan, mudah tersedak, dan juga radang paru-paru berulang.

9. Distrofi otot distal

Keadaan ini, juga dikenali sebagai myopathy distal, boleh mempengaruhi kemampuan otot-otot lengan bawah, tangan, betis, dan kaki, malah sistem pernafasan dan otot jantung.

Distrofi otot distal boleh menyebabkan penghidap kehilangan kemahiran motor dan sukar berjalan. Kelainan pada otot ini sering berlaku pada lelaki dan wanita berusia 40-60 tahun.

Pengurusan Distrofi Otot

Sebelum menentukan rawatan untuk distrofi otot, doktor akan melakukan beberapa siri ujian untuk mengesahkan diagnosis. Terdapat beberapa ujian untuk mendiagnosis distrofi otot, iaitu:

  • ujian darah
  • ujian air kencing
  • Elektromiografi (EMG)
  • Biopsi otot
  • Elektrokardiografi
  • Pemeriksaan dengan MRI
  • Ujian genetik

Namun, setakat ini tidak ada rawatan khusus yang dapat menyembuhkan kelainan pada otot yang disebabkan oleh distrofi otot. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah komplikasi lebih lanjut dan membantu orang yang mengalami gangguan otot untuk melakukan aktiviti seperti biasa.

Pemberian ubat kortikosteroid dapat meningkatkan kekuatan otot dan memperlambat perkembangan jenis gangguan otot tertentu. Selain itu, ubat untuk jantung juga diberikan untuk merawat distrofi yang menyebabkan masalah jantung.

Pelbagai terapi juga dapat diberikan untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit. Terapi ini boleh berupa senaman aerobik impak yang rendah, senaman regangan, fisioterapi, dan terapi pertuturan.

Sebilangan orang yang mengalami gangguan otot juga memerlukan pelbagai peralatan sokongan untuk menyokong aktiviti harian mereka, seperti: pendakap gigi, kerusi roda, atau alat pernafasan seperti mesin ventilator.

Prosedur pembedahan juga dapat dilakukan jika distrofi otot disebabkan oleh penyakit tertentu, seperti katarak, scoliosis, dan masalah jantung.

Selain mengambil ubat dan menjalani pelbagai terapi dan pembedahan, orang dengan distrofi otot juga disarankan untuk memenuhi keperluan pemakanan harian mereka dengan makan makanan berkhasiat dan selalu memenuhi keperluan cecair mereka.

Sekiranya anda atau anak anda mengalami gejala gangguan otot seperti yang disebutkan di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat.