Kesihatan

Kesan Kes Liwat terhadap Kesihatan dan Hukuman bagi Pelaku

Kes liwat adalah satu bentuk gangguan seksual yang sering berlaku dalam masyarakat. Kesannya juga boleh mempengaruhi mangsa secara fizikal dan psikologi dalam jangka masa panjang. Oleh itu, setiap pelaku liwat perlu mendapatkan hukuman yang sepatutnya.

Sodomi adalah gangguan seksual yang dilakukan dengan memasukkan zakar ke dalam dubur. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), liwat dapat ditafsirkan sebagai tindakan hubungan seksual antara jantina yang sama, biasanya antara lelaki, atau dengan binatang.

Tindakan melecehkan ini memberikan trauma yang mendalam dan kesan jangka panjang kepada mangsa. Namun, banyak mangsa takut untuk melaporkan kes liwat mereka. Sebenarnya, perbuatan meliwat adalah salah satu jenayah tidak bermoral dan pelakunya dapat dijerat dengan hukuman yang berat.

Kesan Kes Liwat Terhadap Mangsa

Terdapat banyak kesan liwat yang dapat dialami oleh mangsa dan biasanya jangka panjang. Berikut adalah beberapa kesannya:

Kesan fizikal kes liwat

Perbuatan meliwat tentu akan memberi kesan negatif terhadap fizikal mangsa, baik dalam bentuk kecederaan atau penyakit berjangkit. Terdapat beberapa keadaan atau penyakit yang dapat dialami oleh mangsa liwat, termasuk:

  • Fisur dubur atau fisur dubur
  • Ketuat dubur
  • Kerengsaan usus besar
  • Sakit perut kronik dan sakit pelvis
  • Penyakit kelamin, seperti HIV, hepatitis B, dan gonorea
  • Gangguan otot dubur, seperti kotoran pada seluar (encopresis) atau sakit semasa buang air besar

Selain itu, mangsa liwat juga dapat mengalami masalah dalam hubungan seksual dan sukar tidur.

Kesan s odomi secara fizikal

Selain kesan fizikal, liwat juga boleh menyebabkan kesan psikologi dan emosi bagi mangsa-mangsanya. Berikut adalah kesan psikologi yang boleh dialami oleh mangsa liwat:

  • Terlalu ketakutan
  • Risau
  • Mudah marah dan gementar
  • PTSD (gangguan sindrom pasca trauma)
  • Gangguan tidur
  • Gangguan makan
  • Keyakinan diri yang rendah
  • Kemurungan
  • Tekanan

Trauma yang dirasakan oleh mangsa liwat juga boleh memberi kesan pada pekerjaan, termasuk penurunan prestasi atau bahkan tidak dapat bekerja sama sekali. Pada kanak-kanak, kesan liwat boleh menghalang aktiviti pembelajaran mereka di sekolah.

Di samping itu, terdapat kesan sampingan jangka panjang sekiranya kes liwat berlaku pada lelaki, iaitu hilangnya keyakinan diri, kekeliruan dengan identiti seksual mereka, takut menjadi homoseksual, hingga homofobia.

Sekiranya trauma cukup parah, kes liwat boleh menyebabkan mangsa menjadi ketagihan alkohol, menyalahgunakan dadah, dan bahkan cuba membunuh diri.

Undang-undang yang mengatur jenayah liwat di Indonesia

Kes liwat membuat mangsa merasa tidak selesa, takut, atau cemas. Sebab-sebab seseorang melakukan liwat berbeza-beza, mulai dari ingin menunjukkan kekuatan, melakukan kekerasan, hingga melakukan kawalan terhadap korban. 

Walaupun tidak diatur secara khusus, tindakan liwat dapat dikategorikan sebagai cabul dan dalam praktiknya, tindakan meliwat dapat dikenakan artikel tentang cabul.

Berikut adalah artikel yang mengatur penderaan seksual pada orang dewasa dan kanak-kanak:

Artikel cabul terhadap orangg matang

Kekaburan dapat didefinisikan sebagai tindakan yang melanggar kesopanan atau perbuatan keji yang melibatkan nafsu, termasuk menyentuh alat kelamin dan melakukan hubungan seks secara paksa.

Pelaku cabul, termasuk liwat, dapat didakwa dengan Artikel 289 Kanun Jenayah dengan hukuman penjara maksimum 9 tahun. Selain itu, pelaku liwat juga dapat didakwa dengan Artikel 290 Kanun Jenayah dengan hukuman penjara maksimum 7 tahun.

Artikel cabul terhadap kanak-kanak bawah umur

Sekiranya kes liwat sesama jenis dilakukan terhadap anak di bawah umur dengan pelaku dewasa, pelakunya akan dikenakan Artikel 292 Kanun Jenayah dengan hukuman maksimum 5 tahun penjara.

Sementara itu, tindakan cabul yang dilakukan terhadap anak di bawah umur diatur secara khusus dalam Pasal 82 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan terhadap Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Artikel ini mengatur ancaman hukuman penjara minimum 5 tahun dan maksimum 15 tahun, serta denda maksimum 5 miliar rupiah untuk pelaku penganiayaan seksual.

Sekiranya anda melihat, mendengar, atau mengalami gangguan seksual, termasuk liwat, segera laporkan kepada polis agar siasatan lebih lanjut dapat dilakukan. Anda juga dapat menghubungi Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), jika mangsa yang anda kenal adalah di bawah umur.

Mangsa mungkin takut untuk melaporkan kes liwat yang pernah dialami. Walau bagaimanapun, jangan teragak-agak untuk menemani mereka berjumpa dengan psikiatri atau psikologi untuk merawat kesan fizikal dan psikologi perbuatan liwat yang mereka alami.