Kesihatan

Punca Pembuangan Bau dan Rawatan Berdarah

Terdapat banyak penyakit yang boleh menyebabkan pergerakan usus berdarah, mulai dari ringan hingga parah dan berbahaya. Oleh itu, sebagai usaha antisipasi, anda perlu mengenal pasti apa yang menyebabkan pergerakan usus berdarah dan cara mengatasinya.

Pendarahan gastrointestinal adalah penyebab najis berdarah yang paling biasa. Walau bagaimanapun, pendarahan boleh berlaku di bahagian berlainan saluran gastrointestinal, yang mengakibatkan gejala yang berbeza. Keterukan juga boleh berbeza-beza, mulai dari pendarahan ringan hingga berat.

Punca Pembuangan Air Besar Berdarah

Pendarahan yang terletak di saluran pencernaan atas dan bawah kedua-duanya boleh menjadi penyebab pergerakan usus berdarah, cuma penampilan darah biasanya berbeza.

Berdasarkan penampilan darah dalam tinja, najis berdarah terbahagi kepada dua, iaitu: hematochezia dan melena. Perinciannya adalah seperti berikut:

Hematochezia

Hematochezia Biasanya berlaku kerana pendarahan di saluran pencernaan bawah, terutama di usus besar. Beberapa keadaan boleh menyebabkan hematochezia adalah:

  • Buasir
  • Diverticulitis
  • Fisur dubur
  • Keradangan usus
  • Kolitis iskemia
  • Polip dan tumor jinak
  • Kanser kolon

Darah yang keluar hematochezia merah terang. Ini kerana pendarahan berlaku di kawasan yang tidak jauh dari rektum, sehingga darah yang keluar semasa buang air besar masih segar.Darah boleh bercampur atau terpisah dengan tinja.

Melena

Melena biasanya berlaku kerana pendarahan di saluran pencernaan atas, bermula dari kerongkongan, perut, hingga duodenum. Beberapa keadaan yang boleh menyebabkan melena adalah:

  • Vena varikos esofagus
  • Gastrik
  • Ulser perut
  • barah perut
  • Sindrom Mallory-Weiss

Darah yang keluar dari melena berwarna merah tua atau bahkan hitam. Selain itu, darah juga dicampur dengan najis dan bau tengik. Ini kerana pendarahan berlaku di saluran pencernaan atas, sehingga darah dicampurkan dengan asam lambung, enzim pencernaan, bakteria di usus besar, dan najis itu sendiri.

Walaupun umumnya seperti ini, penampilan darah di dalam najis masih bergantung pada berapa lama darah berada di saluran pencernaan. Oleh itu, tidak mustahil pendarahan di saluran pencernaan atas juga boleh menyebabkan pendarahan hematochezia atau pendarahan di saluran gastrointestinal bawah menyebabkan melena.

Cara Menangani Buang Air Besar Berdarah

Prinsip menangani pergerakan usus berdarah bertujuan menghentikan pendarahan dan mencegah pendarahan berulang. Doktor biasanya menggunakan endoskopi untuk menentukan punca dan lokasi pendarahan. Sekiranya mungkin, pendarahan juga dapat diatasi melalui endoskopi.

Melalui endoskopi, doktor dapat:

  • Suntik ubat untuk menghentikan pendarahan secara langsung di tempat pendarahan
  • Hentikan pendarahan dengan arus elektrik atau laser
  • Menggunakan klip pada saluran darah untuk menyekat pendarahan

Sekiranya endoskopi tidak dapat mengawal pendarahan, doktor mungkin menggunakan angiografi untuk menyuntik ubat ke dalam vena dan menghentikan pendarahan.

Namun, jika melalui dua kaedah ini sumber pendarahan tidak dapat dijumpai atau dirawat, perlu dilakukan laparotomi, terutama jika pendarahan itu banyak dan pesakit harus segera dibantu.

Selain menangani pendarahan yang sudah berlaku, doktor juga akan melakukan terapi untuk mengatasi penyebab pergerakan usus berdarah agar pendarahan tidak berulang. Contohnya ialah:

  • Terapi antibiotik untuk merawat jangkitan bakteria pylori penyebab gastritis kronik
  • Terapi ubat anti-radang untuk merawat kolitis
  • Rawatan pembedahan untuk membuang polip atau adanya bahagian usus yang rosak akibat barah usus besar, diverticulitis, atau penyakit radang usus
  • Kemoterapi atau radiasi untuk barah yang tidak dapat diatasi dengan pembedahan

Penyebab najis berdarah berbeza. Diagnosis dan rawatan juga memerlukan kepakaran doktor. Kerana ia boleh disebabkan oleh penyakit yang mengancam nyawa, gejala ini tidak dapat diremehkan.

Segera berjumpa doktor sekiranya anda menemui darah semasa buang air besar, terutamanya jika disertai dengan aduan lain, seperti sakit perut, muntah, atau penurunan berat badan yang drastik dalam 1 bulan terakhir.