Keluarga

Petua Mencegah Kebocoran Susu Payudara yang Penting untuk Disusui

Memiliki susu ibu yang banyak adalah hadiah yang perlu disyukuri oleh Busui. Walau bagaimanapun, pengeluaran susu yang banyak ini kadangkala bocor dan menjadikan Busui tidak selesa atau malah malu. Tidak perlu risau. Ayuh, gunakan petua berikut untuk mengelakkan kebocoran susu ibu.

Bocor susu adalah perkara biasa yang dialami oleh ibu yang menyusukan bayi setelah 1-2 minggu bersalin. Kebocoran ini boleh berlaku kerana pengeluaran susu masih tidak terkawal. Sebenarnya, pengeluaran susu yang tidak dijangka ini adalah kebaikan kerana ia dapat mencegah Busui daripada mengembangkan payudara atau mastitis.

Susu bocor boleh berlaku ketika ibu menyusu berfikir atau mendengar tangisan bayinya, mandi air suam, atau ia boleh berlaku ketika dia tidak melakukan apa-apa.

Selain itu, hubungan seks juga boleh menyebabkan susu ibu bocor, kerana hormon oksitosin yang dilepaskan semasa hubungan seks dapat merangsang payudara seperti ketika bayi menyusu.

Petua Mencegah Kebocoran Susu Payudara

Sebilangan besar ibu menyusu tidak terganggu dengan kebocoran susu. Namun, ada ibu yang menyusu yang merasa tidak selesa, bahkan sampai merasa kecewa. Untuk mengelakkan kebocoran susu ibu yang meresap ke dalam pakaian, berikut adalah petua yang boleh digunakan oleh Busui:

1. Gunakan pembalut payudara

Busui boleh menggunakan pelindung payudara untuk mengelakkan susu bocor masuk ke dalam pakaian. Pelapik payudara ini boleh didapati sebagai kain pakai buang atau boleh dicuci dan boleh digunakan semula.

Pilih pembalut payudara yang lembut dan sangat menyerap. Selain itu, pilih juga pad yang ukurannya sesuai untuk payudara Busui agar selesa dipakai.

Pastikan Busui membawa bekalan pelindung payudara semasa keluar dari rumah, okey? Ganti pad jika terasa basah atau sangat lembap, untuk mengelakkan pertumbuhan bakteria dan kulat di kawasan puting.

2. Gunakan bekas untuk susu ibu

Selain pelindung payudara, Busui juga dapat menggunakan bekas untuk susu ibu (cengkerang payudara) untuk mengelakkan susu meresap ke dalam pakaian. Tidak seperti pelindung payudara, bekas ini dapat menampung susu yang bocor sehingga tidak sia-sia.

Secara amnya, bekas ini diperbuat daripada silikon. Sekiranya anda ingin menggunakan susu ibu dari bekas ini, Busui mesti mensterilkan bekas tersebut sebelum digunakan. Ini penting untuk mengurangkan risiko susu ibu tercemar dengan kuman dan bakteria.

3. Tekankan tekanan pada puting susu

Sekiranya Busui merasakan pengecutan pada payudara atau susu telah bocor pada waktu yang tidak tepat, misalnya ketika Busui sedang bercakap dengan rakan, silangkan lengan ke atas payudara anda dan tekan dengan lembut. Ini dapat mengelakkan susu keluar atau menghentikan lebih banyak susu keluar.

4. Pam susu ibu sekerap mungkin

Semasa pergi bekerja atau melakukan aktiviti lain di luar rumah, Busui disarankan untuk selalu mengepam susu ibu setiap 3-4 jam, agar susu tidak tersekat di payudara. Pastikan Busui mencuci tangannya terlebih dahulu sebelum mengepam dan menyimpan susu ibu, ya.

5. Pakai pakaian yang dapat menyamarkan kebocoran susu ibu

Busui boleh menggunakan pakaian berwarna gelap dan berpola untuk membantu menyamar jika susu ibu bocor pada bila-bila masa. Selain itu, Busui juga disarankan membawa bra, pakaian ganti, atau jaket untuk mengantisipasi kebocoran susu.

Itulah petua yang boleh digunakan oleh Busui untuk mencegah kebocoran susu ibu. Biasanya, masalah susu bocor akan hilang 6-10 minggu selepas bersalin. Ini tidak bermaksud pengurangan pengeluaran susu, ya. Pada masa ini, badan Busui digunakan untuk menyediakan susu ibu dalam jumlah yang diperlukan oleh si kecil.

Bocor susu sebenarnya dapat berterusan selagi Busui menyusu dan ini adalah perkara biasa. Namun, jika ini berterusan sehingga 3 bulan setelah anak disapih, anda harus segera berjumpa doktor.