Kesihatan

Kenali Pendarahan Normal dan Tidak normal Selepas Melahirkan

Pberdarah ianya telah berlaku setelah melahirkan boleh disebabkan oleh kkeadaan biasamatau tidak normal. Ppenting untuk dikenali beza dalam Antara kedua-duanya,jadi itu Anda dapat menentukan cara menanganinya.

Semasa mengandung, jumlah darah biasanya akan meningkat sekitar 50%. Peningkatan jumlah darah ini adalah persediaan untuk menghadapi kehilangan darah semasa melahirkan. Wanita yang melahirkan secara caesarean biasanya mengalami pendarahan lebih banyak daripada wanita yang melahirkan secara vagina.

Tanda-TAnda Berdarah Selepas melahirkan yang mana DikelaskanBiasa

Pendarahan selepas bersalin biasanya berasal dari air mata di faraj atau dari episiotomi yang dilakukan semasa melahirkan. Selain itu, pendarahan juga boleh berlaku semasa proses pemisahan plasenta.

Tidak lama selepas bayi dilahirkan, kontraksi di rahim akan mencetuskan pelepasan plasenta. Dalam keadaan normal, kontraksi akan berterusan sehingga pendarahan berhenti.

Beberapa hari selepas bersalin, darah akan keluar sedikit demi sedikit. Ini adalah salah satu perkara yang dialami oleh wanita setelah melahirkan. Beberapa tanda pendarahan selepas melahirkan yang dikelaskan sebagai normal adalah:

  • Pendarahan dapat didahului oleh pembuangan darah yang cukup banyak dan merah terang. Kadang-kadang pendarahan disertai dengan pembebasan gumpalan darah.
  • Secara beransur-ansur, darah akan berubah warna menjadi merah jambu, coklat, dan akhirnya digantikan oleh cecair putih kekuningan.

Pendarahan normal ini juga dikenal sebagai pendarahan nifas, yang dapat berlangsung 2-6 minggu setelah melahirkan. Pada awal tempoh selepas bersalin ini, anda mungkin memerlukan pembalut khas kerana pendarahannya cukup banyak, tetapi lama-kelamaan, anda boleh menggunakan pembalut biasa.

Simptom Berdarah Selepas melahirkan yang mana Abiasa

Untuk mengetahui keadaan berbahaya, anda perlu mengetahui simptom ketika berlaku pendarahan yang tidak normal, iaitu:

  • Pendarahan berat, yang dengan cepat boleh menyebabkan kejutan hipovolemik. Keadaan ini dapat dicirikan oleh perasaan lemah, pucat, penurunan tekanan darah, kekeliruan, kegelisahan, dan penurunan frekuensi dan jumlah air kencing.
  • Sekiranya jangkitan berlaku, pendarahan juga disertai dengan bau, demam, dan sakit perut bawah yang tidak menyenangkan.

Pendarahan setelah melahirkan, atau sering disebut sebagai pendarahan selepas bersalin (PPH), dapat terjadi sehari setelah melahirkan, atau dapat beberapa hari hingga minggu setelahnya. Punca pendarahan selepas bersalin yang tidak normal ini adalah:

  • Rahim tidak menguncup dengan betul setelah mengeluarkan plasenta (uterus atony)
  • Faraj atau perineum yang koyak teruk
  • Rahim yang koyak (pecah rahim)
  • Gangguan pembekuan darah
  • Plasenta accreta dan plasenta previa

Pendarahan postpartum yang tidak normal perlu diatasi dengan segera, kerana boleh mengancam nyawa. Pengendalian pendarahan setelah bersalin akan bermula dengan menangani keadaan kecemasan terlebih dahulu, dan kemudian terus menangani penyebab pendarahan setelah keadaan pesakit stabil.

Wanita yang masih menjalani tempoh pemulihan selepas bersalin, sama ada melalui kelahiran vagina atau pembedahan caesar, disarankan untuk menangguhkan aktiviti berat dan juga melakukan hubungan seks.

Sekiranya disebabkan oleh pengecutan rahim yang terganggu, urutan rahim akan dilakukan untuk merangsang kontraksi atau pemberian ubat yang mencetuskan kontraksi rahim. Sekiranya ia disebabkan oleh koyakan pada vagina dan perineum, jahitan akan dibuat ke kawasan yang terkoyak. Sementara itu, jika disebabkan oleh rahim yang koyak, pembedahan akan dilakukan untuk menghentikan pendarahan atau pembedahan pembedahan rahim.

Anda perlu mengenali tanda-tanda pendarahan postpartum yang normal dan tidak normal, untuk menjangkakan keadaan yang berbahaya. Sekiranya anda mengalami gejala atau tanda-tanda pendarahan yang tidak normal, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan.