Kesihatan

Pseudobulbar Affect - Gejala, sebab dan rawatan

Kesan atau penyakit pseudobulbar pseudobulbar mempengaruhi (PBA) adalah penyakit yang membuat penderita ketawa atau menangis tiba-tiba, tanpa pencetus. Tidak seperti orang biasa, orang dengan PBA sering ketawa atau menangis dalam keadaan yang tidak lucu atau sedih.

Pseudobulbar mempengaruhi digambarkan dalam filem melalui gambar Arthur Fleck atau Joker. Joker digambarkan sebagai seseorang yang sering ketawa tanpa alasan, walaupun ketika berada dalam situasi yang tidak lucu. Dengan kata lain, mood seseorang dengan PBA mungkin bertentangan dengan ungkapan yang mereka paparkan.

Gejala Pseudobulbar Mempengaruhi (PBA)

Gejala pseudobulbar adalah ketawa atau tangisan yang berlebihan, yang boleh berlaku pada bila-bila masa tanpa sebarang pencetus.

Air mata dan tawa orang yang mempunyai pseudobulbar mempunyai ciri-ciri yang berbeza dari gangguan mental yang lain, seperti kemurungan atau gangguan bipolar, iaitu:

  • Ketawa dan menangis tidak terkawal dan berlebihan, berbeza dengan ketawa dan tangisan pada orang normal.
  • Ketawa dan tangisan tidak dipengaruhi oleh suasana hati, jadi orang dengan PBA dapat menangis atau ketawa walaupun mereka tidak merasa sedih atau lucu, dan dalam situasi yang tidak disangka orang biasa sedih atau lucu.

Selain ketawa dan tangisan yang berlebihan, orang yang menghidap PBA sering merasa kecewa dan marah. Kekecewaan dan kemarahan boleh meletup, tetapi hanya bertahan selama beberapa minit.

Bagi corak makan dan pola tidur, penghidap PBA tidak mengalami gangguan. Pesakit dengan PBA juga tidak mengalami penurunan berat badan, yang mungkin dialami oleh orang-orang dengan gangguan mental yang lain.

Punca Pseudobulbar Mempengaruhi (PBA)

Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan pseudobulbar mempengaruhi. Namun, disyaki PBA disebabkan oleh kerosakan pada bahagian otak yang mengawal emosi, dan juga perubahan bahan kimia otak. Ini kerana PBA biasanya berlaku pada orang dengan gangguan neurologi berikut:

  • Kecederaan kepala
  • strok
  • Epilepsi
  • penyakit Parkinson
  • Penyakit Alzheimer
  • Barah otak
  • Sklerosis berbilang
  • Sklerosis lateral amyotrophic (ALS)

DiagnosisPseudobulbar Affect (PBA)

Untuk menentukan sama ada pesakit mempunyai kesan pseudobulbar, doktor terlebih dahulu akan bertanya mengenai gejala pesakit, dan kemudian melakukan pemeriksaan fizikal.

Memandangkan gejala PBA boleh menyerupai gejala gangguan mental yang lain, adalah penting bagi pesakit untuk menjelaskan secara terperinci mengenai gejala yang dialami, termasuk kapan dan berapa lama gejala itu berlanjutan.

Untuk mencari penyakit neurologi lain yang menyertai keadaan ini, doktor akan melakukan beberapa pemeriksaan sokongan. Contohnya, imbasan MRI atau CT untuk memeriksa kemungkinan kecederaan otak dan strok, atau imbasan elektroensefalografi (EEG) untuk melihat sama ada anda menghidap epilepsi.

RawatanPseudobulbar Affect (PBA)

Rawatan pseudobulbar mempengaruhi bertujuan untuk menghilangkan keparahan gejala dan mengurangkan kekerapan berlakunya ledakan emosi. Sejumlah kaedah rawatan adalah ubat, termasuk antidepresan, dextromethorphan, atau quinidine.

Untuk membantu pesakit menjalankan aktiviti harian secara bebas, doktor juga akan mencadangkan terapi pekerjaan.

KomplikasiPseudobulbar Affect (PBA)

Gejala pseudobulbar mempengaruhi boleh menyebabkan penderita merasa cemas, malu, dan bahkan tertekan. Sebenarnya, ada kemungkinan bagi penghidap PBA untuk mengasingkan diri kerana penyakit mereka, sehingga aktiviti harian mereka terganggu.

Pencegahan Pseudobulbar Affect (PBA)

Pseudobulbar mempengaruhi sukar untuk dicegah. Bagi orang yang menderita penyakit ini, pencegahan yang dapat dilakukan adalah menghindari episod menangis dan ketawa tanpa alasan yang jelas. Episod ini dapat dikawal dengan mengambil ubat yang diberikan oleh doktor dan menjalani terapi. Dengan cara itu, penghidap PBA dapat menyesuaikan diri dengan keadaan mereka dan dapat terus melakukan aktiviti harian yang normal.