Kesihatan

Memahami Trauma Abdominal dan Cara Mengubatinya

Trauma perut adalah kecederaan yang mana berlaku pada organ di dalam perut, seperti perut, usus, pankreas, hati, hempedu, ginjal dan limpa. Trauma ini boleh berlaku akibatnyamemukul atau memukul objektumpul,atau benda tajam.

Trauma perut adalah keadaan kecederaan yang mesti dirawat dengan segera. Ini penting untuk menjangkakan dan mencegah komplikasi serius, seperti pendarahan berat (kejutan), kerosakan organ di perut, abses di perut, peritonitis, penyumbatan usus, dan sindrom petak perut.

Sekiranya anda tidak mendapatkan rawatan segera dari doktor, trauma perut yang teruk yang menyebabkan pendarahan pada organ perut mempunyai risiko tinggi untuk menyebabkan kematian.

Kenali Jenis Trauma Abdominal

Secara umum, terdapat dua jenis trauma perut yang terkenal di dunia perubatan, iaitu:

Trauma perut tumpul

Trauma perut tumpul adalah trauma yang disebabkan oleh objek tumpul ke perut. Trauma ini boleh disebabkan oleh kemalangan jalan raya, pukulan ke perut, atau kejatuhan dari ketinggian.

Limpa dan hati adalah organ yang paling kerap cedera akibat trauma perut yang tumpul. Walaupun agak jarang berlaku, kecederaan perut juga boleh berlaku di pankreas, hempedu, usus, pundi kencing, diafragma, ginjal, dan saluran darah besar (aorta) di perut.

Trauma perut yang tajam

Trauma tajam perut adalah trauma yang disebabkan oleh tusukan atau kecederaan oleh objek tajam ke perut. Trauma ini boleh berlaku dari tusukan objek tajam atau luka tembakan ke perut.

Keparahan trauma perut yang tajam bergantung pada lokasi luka, bentuk dan ketajaman objek penyebabnya, dan seberapa dalam objek tersebut dorong ke rongga perut.

Rawatan Trauma perut

Penanganan trauma perut yang tumpul dan tajam sebenarnya tidak jauh berbeza. Langkah pertolongan cemas yang paling penting pada pesakit dengan kecederaan perut adalah menilai dan menstabilkan saluran udara, pernafasan, dan peredaran darah.Jalan udara, pernafasan dan peredaran darah atau ABC). Inilah penjelasannya:

1. A (jalan udara)

Pertama sekali, pastikan tidak ada kecederaan, lebam atau luka terbuka di leher. Setelah mengesahkan bahawa tidak ada kecederaan leher, usaha menyelamat dapat dilakukan dengan meletakkan tangan di bawah dagu mangsa dan mengangkatnya (angkat dagu) untuk membuka jalan udara. Langkah ini dilakukan untuk membantu mangsa yang cedera untuk bernafas dengan lebih baik.

2. B (bernafas)

Tindakan ini boleh berguna untuk menentukan sama ada mangsa benar-benar bernafas atau tidak. Cara pemeriksaan adalah dengan melihat naik dan turunnya dada ketika bernafas. Sekiranya mangsa tidak bernafas, pernafasan buatan diperlukan.

3. C (peredaran)

Sekiranya mangsa tidak bernafas dan nadi tidak teraba, penyelamat harus segera melakukan tekanan dada CPR.bantuan pernafasan) dan minta orang lain menghubungi ambulans. Lakukan CPR sehingga bantuan perubatan tiba.

Sama dengan prinsip menangani trauma perut yang tumpul, trauma perut kerana benda tajam juga mengutamakan prinsip ABC. Tetapi ingat, untuk luka tusukan yang mendalam di perut, jangan keluarkan objek kerana boleh menyebabkan pendarahan berat yang boleh mengancam nyawa mangsa.

Apa sahaja jenis trauma perut, segera bawa mangsa ke bilik kecemasan hospital terdekat untuk mendapatkan bantuan perubatan secepat mungkin. Setelah keadaan mangsa stabil, doktor boleh melakukan laparotomi untuk menghentikan pendarahan dan memperbaiki kerosakan pada organ perut.