Kehidupan yang sihat

Hati-hati dengan Makanan dan Minuman yang Mencetuskan Kanser

Kanser adalah penyakit yang disebabkan oleh perubahan sifat genetik dalam sel tubuh. Salah satu faktor yang dapat meningkatkan risiko perubahan ini adalah gaya hidup yang tidak sihat, seperti kebiasaan memakan makanan segera, makanan lemak dan minumansebuahberalkohol.

Menurut beberapa kajian, makanan dan minuman tertentu dapat meningkatkan risiko terkena barah dalam tubuh, terutama jika dikonsumsi terlalu kerap. Ini adalah tiga makanan dan minuman utama yang dianggap dapat meningkatkan risiko barah.

daging merah

Yang termasuk daging merah, termasuk daging lembu, daging babi dan daging kambing. Daging jenis ini memang merupakan sumber protein dan mineral yang baik, tetapi tinggi lemak tepu dan kolesterol. Makan daging merah yang terlalu banyak juga dapat meningkatkan risiko barah usus besar, barah pankreas, dan barah prostat.

Agensi Antarabangsa untuk Penyelidikan Kanser (IARC) juga memastikan bahawa mengambil terlalu banyak daging merah dapat meningkatkan peluang seseorang mendapat barah. Bukan itu sahaja, produk daging merah yang diproses seperti ham, sosej, bacon, dan daging asap bahkan dikategorikan sebagai bahan karsinogenik. Maksudnya, zat-zat yang terkandung dalam ramuan ini terbukti boleh menyebabkan barah.

Selain itu, cara memproses daging merah itu sendiri juga dianggap mempunyai kesan terhadap risiko barah. Memanggang, memanggang, dan menggoreng daging dianggap menghasilkan bahan karsinogenik. Oleh itu, kaedah mengukus dan memar dianggap cara yang lebih sihat untuk memasak daging merah.

Makan daging merah sebenarnya tidak mengapa, asalkan jumlahnya terhad. Jumlah harian yang dibenarkan untuk daging merah dan produk daging yang diproses adalah sekitar 70 gram. Atau anda boleh mengganti daging merah dengan jenis daging lain yang lebih sihat, iaitu ayam tanpa lemak dan ikan.

Makanan dan Minuman Segera

Penyelidikan mendapati bahawa sebilangan makanan ringan mengandungi bahan yang berpotensi mencetuskan barah, iaitu acrylamide. Bahan ini juga dapat terbentuk ketika makanan yang kaya dengan karbohidrat (yang mengandungi tepung dan gula) seperti kentang, diproses pada suhu tinggi.

Selain itu, ramuan lain yang ditambahkan pada makanan segera atau minuman juga disyaki berpotensi menyebabkan barah. Sebilangan bahan ini adalah:

  • Pemanis buatan

    Dalam kajian haiwan, kombinasi sakarin pemanis buatan dan siklamat diketahui menyebabkan barah pundi kencing. Namun, hasil kajian lanjutan tidak memberikan bukti yang jelas mengenai apakah ada kaitan antara pemanis buatan dan barah pada manusia.

  • Pengawet

    Natrium benzoat adalah bahan pengawet yang biasanya ditambahkan pada makanan berasid dan minuman ringan. Natrium benzoat dalam minuman ringan boleh bertindak balas terhadapnya benzena apabila digabungkan dengan vitamin C. Bahan ini kemudian disebut sebagai salah satu pencetus barah.

  • Natrium nitrit

    Ini adalah bahan tambahan atau bahan tambahan yang biasanya terdapat dalam daging yang disembuhkan, seperti daging kalengan atau sosej. Makan makanan yang mengandungi natrium nitrit tahap tinggi dianggap boleh mencetuskan barah perut.

Baca label pembungkusan sebelum memakan makanan dan minuman segera untuk mengetahui sama ada terdapat bahan di atas.

Minuman keras

Minuman keras atau alkohol boleh menyebabkan kerosakan di seluruh badan. Pengambilan alkohol yang terlalu banyak dikaitkan dengan peningkatan risiko barah mulut, barah tekak, barah esofagus, barah payudara, barah usus besar, barah pankreas, dan barah hati.

Untuk mencegah dan mengurangkan risiko terkena barah, penting untuk menjalani gaya hidup sihat dan menjauhkan diri dari makanan dan minuman penyebab barah. Makan makanan sihat secara berkala seperti serat dan makanan yang kaya dengan antioksidan, bersenam secara teratur, berhenti merokok, dan menjalani pemeriksaan kesihatan secara berkala.perubatanpemeriksaan) kepada doktor secara berkala adalah langkah pencegahan barah yang boleh dilakukan.