Kesihatan

Penghantaran COVID-19 melalui Udara, Inilah Yang Perlu Anda Ketahui

Ketika baru muncul pada tahun 2019, jangkitan virus Corona yang menyebabkan COVID-19 dikatakan tidak dapat terjadi melalui udara. Walau bagaimanapun, penyelidikan kemudian menunjukkan bahawa penghantaran atau penghantaran COVID-19 melalui udara atau udara boleh berlaku.

COVID-19 tidak hanya ditularkan melalui kontak langsung atau kontak dekat dengan penderita COVID-19, tetapi juga dapat terjadi melalui udara. Transmisi ini diketahui lebih berisiko berlaku di tempat tertutup yang sesak dan peredaran udara tidak baik, seperti restoran, pejabat, gim atau gimnasium. Gim, dan pusat beli-belah.

Proses Penghantaran COVID-19 melalui Udara

Apabila seseorang dengan COVID-19 batuk atau bersin, dia dapat melepaskan lendir atau air liur (titisan) yang mengandung virus Corona melalui hidung atau mulut mereka.

Titisan yang mengandung virus Corona dapat bertahan di udara hingga sekitar 3 jam, terutama di ruangan tertutup dengan peredaran udara yang buruk dan di tempat orang berkumpul atau tidak berlaku. jarak fizikal.

Sekiranya orang lain menyedut titisan, virus Corona dapat memasuki tubuh mereka dan menjangkiti mereka. Inilah yang dikenali sebagai penghantaran COVID-19 melalui udara.

Beberapa kajian menunjukkan bahawa penularan COVID-19 melalui udara boleh berlaku dalam jarak sekitar 2 meter dari seseorang yang dijangkiti virus Corona.

Selain batuk atau bersin, sejumlah kajian juga menunjukkan bahawa titisan yang membawa virus Corona dapat dilepaskan oleh penderita COVID-19 ketika berbicara. Ini adalah salah satu sebab mengapa virus Corona berisiko menular kepada orang yang mempunyai hubungan rapat dengan penghidap COVID-19.

Namun, sehingga kini penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk menentukan seberapa besar risiko penularan COVID-19 melalui udara atau melalui udara udara berbanding dengan kaedah penularan lain, seperti hubungan fizikal dengan pesakit COVID-19 dan kemasukan virus Corona melalui hidung, mulut, atau mata melalui tangan yang kotor.

Cara Mengurangkan Risiko Penularan COVID-19 Melalui Udara

Untuk mengurangkan risiko penularan COVID-19 melalui udara atau kaedah lain, disarankan agar anda menerapkan protokol kesihatan berikut:

  • Gunakan topeng berganda ketika melakukan aktiviti di luar rumah, terutama di tempat yang sesak atau berventilasi buruk.
  • Basuh tangan dengan kerap menggunakan sabun dan air atau pembersih tangan, terutamanya setelah bersin dan batuk atau menyentuh objek tertentu.
  • Jaga jarak fizikal dari orang lain, sekurang-kurangnya 1-2 meter.
  • Elakkan orang ramai atau tempat yang sesak dan cubalah untuk tidak keluar rumah dengan banyak, kecuali untuk urusan penting.
  • Pastikan pertukaran udara (pengudaraan) bilik berjalan dengan baik.
  • Bersihkan bilik atau persekitaran di sekitar rumah dengan kerap. Sekiranya perlu, anda boleh menggunakan pembersih air untuk menyaring udara dari habuk, kuman, dan virus.

Kesimpulannya, risiko penghantaran COVID-19 melalui udara memang boleh berlaku, terutama di bilik tertutup atau di tempat terbuka yang dipenuhi orang. Walau bagaimanapun, anda boleh meminimumkan risiko ini dengan selalu melaksanakan protokol pencegahan COVID-19 di atas.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan atau ingin mencari maklumat yang lebih lengkap mengenai penularan COVID-19 melalui udara dan langkah pencegahan, anda boleh meminta doktor anda secara langsung melalui aplikasi ALODOKTER.

Dalam aplikasi ALODOKTER, anda boleh berbual dengan doktor dan membuat temu janji dengan doktor di hospital jika anda benar-benar memerlukan pemeriksaan secara peribadi.