Keluarga

Inilah yang perlu dilakukan sekiranya anak kecil anda suka memukul

Setiap ibu bapa mungkin risau apabila melihat anak mereka yang masih kecil suka memukul, terutamanya jika dia dapat memukul rakannya sehingga dia menangis. Namun, Ibu, jangan kecewa dengan tingkah laku anak seperti ini, kerana semua itu mempunyai alasan dan ada pelbagai cara untuk menanganinya.

Pertama sekali, apa yang perlu anda fahami adalah bahawa kanak-kanak suka memukul, itu tidak bermaksud anda salah dalam mendidik anak-anak atau anak anda akan membesar menjadi anak yang suka membuli (buli). Sebenarnya, tingkah laku agresif ini adalah sebahagian dari peringkat awal perkembangan yang biasa terjadi pada anak kecil.

Pelbagai Sebab Mungkin Kanak-kanak Suka Menampar

Kerana balita belum fasih bertutur, tangan menjadi alat komunikasi mereka. Kadang kala, salah satu bentuk komunikasi adalah memukul. Anda perlu memahami maksud di sebalik tingkah laku tersebut. Walaupun begitu, tingkah laku ini mesti diarahkan agar Si Kecil tidak terbiasa melakukannya, apalagi mencederakan orang lain.

Berikut adalah beberapa sebab kanak-kanak suka memukul yang perlu anda fahami:

1. Berusaha mempertahankan kawasan atau miliknya

Kanak-kanak kecil yang memiliki mainan mereka boleh memukulnya jika mereka dibawa pergi. Di samping itu, dia juga boleh memukul jika kehabisan kesabaran kerana anak-anak lain tidak mahu bergilir-gilir menggunakan mainan.

Sekiranya kata-kata anak anda tidak diendahkan oleh anak-anak lain, dia mungkin meminta perhatian dengan memukul.

2. Tidak dapat meluahkan perasaannya

Balita belum mempunyai perbendaharaan kata yang besar, jadi sangat mungkin mereka tidak dapat mencari kata-kata yang tepat untuk menyatakan keperluan atau kehendak mereka. Apabila kecewa, kanak-kanak kadang-kadang memilih pukulan sebagai cara untuk mengekspresikan diri.

3. Rasa tidak selesa

Kanak-kanak juga boleh memukul ketika mereka merasa letih, lapar, dahaga, bosan, atau merasa tidak selesa. Anda boleh mengurangkan kemungkinan ini dengan memastikan anak anda makan dan tidur lena sebelum bermain dengan rakan mereka.

4. Perubahan dalam keluarga

Kanak-kanak kecil tiba-tiba boleh dipukul atau digigit apabila terdapat perubahan besar dalam keluarga. Contohnya ialah pindah rumah, kelahiran saudara baru, atau keganasan rumah tangga.

5. Kekurangan aktiviti untuk menyalurkan tenaga

Kadang-kadang kanak-kanak boleh memukul kerana mereka tidak mempunyai ruang untuk menyalurkan tenaga mereka. Balita adalah masa ketika kanak-kanak ingin meneroka banyak perkara. Sekiranya mereka tidak mendapat ruang untuk bergerak, balita dapat menyalurkannya dalam bentuk pukulan.

Sebagai tambahan kepada alasan di atas, kanak-kanak juga boleh memukul anak-anak lain untuk mempertahankan diri, misalnya ketika mereka digigit atau dipukul oleh anak lain.

Petua agar Balita Tidak Suka Menampar

Reaksi anda apabila anda melihat anak anda memukul adalah kunci untuk mengubah tabiatnya. Oleh itu, pertimbangkan beberapa panduan di bawah ini agar anak kecil anda yang masih berusia berhenti memukul:

1. Hmenahan diri daripada menggunakan kekerasan

Memukul, mencubit, atau melakukan sebarang tindakan fizikal yang merangkumi penderaan kanak-kanak hanya akan membuatnya lebih agresif. Untuk memberi pelajaran kepada si kecil, cubalah melakukannya dengan cara yang lembut, seperti menahannya dengan tenang sambil menasihatinya, walaupun tegas.

2. Jauhkan dari kanak-kanak lain

Sekiranya boleh, jauhkan si kecil dari anak-anak lain apabila anda melihatnya memukul kerana mainannya telah diambil. Untuk mengalihkan perhatiannya, arahkan dia ke mainan lain.

Namun, jika anak anda mengambil mainan anak lain, lebih baik menjauhkannya dari mainan itu sehingga dia tahu bahawa bersikap kasar tidak akan mendapat apa-apa kepadanya.

3. Minta meminta maaf

Minta anak anda meminta maaf sekiranya dia memukul rakannya. Walaupun dia menolak atau tidak ikhlas, sekurang-kurangnya anda telah berusaha menanamkan kebiasaan yang baik.

Anak kecil anda mungkin tidak dapat membayangkan dirinya berada dalam kedudukan anak yang dipukulnya. Namun, sikap terpuji ini perlahan-lahan akan meresap ke dalam dirinya dan membuatnya menyedari akibat tindakannya.

4. Bincangkan tindakan

Apabila si kecil anda sudah tenang, ajaklah dia untuk membincangkan alasan pemukulan tersebut sambil menasihatinya dengan lembut tetapi tegas. Contohnya, dengan mengatakan, "Sakit dipukul. Menyusahkan orang lain tidak baik. "

Anda juga dapat menjelaskan kepada si kecil anda bahawa tidak mengapa mempunyai emosi sesekali, tetapi ada batasan untuk tidak memukul, apalagi menyakiti rakan.

5. Ajar menggunakan tangan dengan baik

Ibu perlu memberi banyak masa untuk memeluk, membelai, atau mengurut si kecil sehingga dia belajar menggunakan tangannya dengan cara yang lembut. Mungkin jika dia mahu mula memukul, anda boleh mengalihkannya, misalnya dengan "tinggi lima!"

6. Berikan akibat ketika mengulangi perbuatannya

Memberi hukuman tidak semestinya ganas. Terdapat banyak cara lain yang boleh anda lakukan sebagai akibat daripada tindakan anak kecil anda. Contohnya, anda boleh mengurangkan masa anda bermain dengan mainan kegemaran anda.

Juga penting bagi anda untuk memahami bahawa kadang-kadang kanak-kanak kecil boleh menjadi agresif dengan meniru adegan ganas dalam filem atau rancangan TV. Untuk mengatasinya, ibu mesti menghadkan dan sentiasa mengawasi pandangan si kecil. Sekiranya perlu, pastikan untuk mengatur program TV yang ditonton oleh si kecil agar hanya terhad kepada program kanak-kanak sahaja.

Mempunyai anak kecil yang suka memukul memang menjadi cabaran bagi ibu bapa. Namun, dengan memahami sebab-sebabnya dan mengetahui pelbagai cara untuk mengatasinya, diharapkan anak dapat mengubah tingkah laku ini dengan perlahan agar tidak mengulanginya lagi di masa akan datang.

Namun, jika tingkah laku ini berterusan, jangan ragu untuk meminta pertolongan psikologi kanak-kanak. Ahli psikologi akan meneliti penyebab utama kanak-kanak memukul dan membantu anda memperbaikinya.