Kehidupan yang sihat

5 Cara Mengatasi Tabiat Buang Air Anak (BAB) dalam Seluar

Kebiasaan anak buang air besar pada seluar anda kadang-kadang boleh membuat anda jengkel. Sekiranya ia berlaku dalam sekolah, perkara ini juga boleh membuat anak-anak malu dan diejek oleh rakan-kawanmiliknya. Oleh itu itu, Tabiat ini perlu diatasi dengan segera.

Kebiasaan kanak-kanak membuang air besar di seluarnya boleh disebabkan oleh pelbagai perkara. Salah satunya adalah kerana kanak-kanak takut membuang air besar sendiri. Agar tabiat ini tidak berterusan, anda harus mengetahui sebab-sebab lain dari tabiat ini dan cara mengatasinya.

Pelbagai Kemungkinan Punca Buang Air Kanak-kanak di Seluar

Terdapat pelbagai penyebab kanak-kanak membuang air besar di seluar mereka, mulai dari ketakutan kanak-kanak untuk pergi ke bilik mandi, sindrom iritasi usus, sembelit dan encopresis.

Semasa sembelit, rasa sakit ketika membuang air besar sering membuat kanak-kanak memilih untuk menahannya. Cuma, najis akan terus terkumpul dan boleh keluar dari dubur tanpa dapat menahannya lagi. Inilah yang menyebabkan anak membuang air besar di seluarnya.

Selain itu, kebiasaan kanak-kanak membuang air besar di seluarnya juga boleh disebabkan oleh kesalahan semasa melakukan latihan tandas. Kesalahan ketika melakukan latihan tandas boleh membuat anak-anak jijik dengan kotoran mereka sendiri atau merasa takut untuk pergi ke tandas, jadi anak-anak memilih untuk membuang air besar di seluar mereka.

Pelbagai Cara Menghentikan Tabiat Buang Air di Anak Seluar

Ibu dapat mengatasi kebiasaan anak buang air besar dengan seluar dengan cara berikut:

1. Lakukan latihan tandas dengan cara yang betul

Mengajar anak membuang air kecil dan membuang air besar di tandaslatihan tandas) dengan cara yang betul adalah perkara pertama yang boleh anda lakukan untuk menghentikan tabiat buang air besar anak anda di seluar mereka.

2.Ajak anak-anak kerap ke tandas

Sekiranya anak membuang air besar pada seluarnya pada waktu yang sama setiap hari, anda boleh mengajak anak itu ke tandas berhampiran waktu itu. Cuba bawa dia ke tandas 15-30 minit sebelum waktu kanak-kanak biasanya membuang air besar di seluarnya.

3.Biasakan anak-anak untuk berdikari

Cara seterusnya adalah dengan mengajar anak pergi ke bilik mandi seorang diri ketika hendak membuang air besar. Seboleh-bolehnya, berikan arahan dan jangan selalu memberikan semuanya, misalnya membuka seluarnya atau menurunkan tempat duduk tandas, kerana dapat membuat si kecil lebih mandiri.

4.Biarkan anak membersihkan kotoran mereka sendiri

Ibu boleh meminta dan mengajar anak-anak membersihkan diri dan najis mereka sendiri. Ini bukan bentuk hukuman, tetapi proses yang mesti dipelajari oleh anak-anak.

Sekiranya anak dapat mengikuti arahan, ibu boleh mengajar anak itu membuang kotorannya terlebih dahulu ke dalam tandas, membersihkan pantatnya, kemudian mencuci seluar kotor di bawah air yang mengalir. Jangan lupa mengingatkan anak anda untuk mencuci tangan selepas itu, sehingga mereka bersih sepenuhnya.

5. Sediakan makanan kaya serat dan cukup air

Sekiranya kebiasaan anak anda membuang air besar di seluarnya disebabkan oleh sembelit, anda boleh memberi anak kecil anda makanan yang kaya dengan serat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran, dan memenuhi keperluan cairan mereka dengan menyediakan air secukupnya.

Walaupun tergolong normal, tetapi jika kebiasaan membuang air besar pada seluar disertai dengan sembelit, najis berbau busuk, sakit perut atau rektum bawah, dan darah di dalam najis, disarankan untuk segera berjumpa doktor.

Jangan biarkan kebiasaan anak anda membuang air besar di seluarnya membuat Ibu tertekan dan marah. Cuba bertenang dan lakukan cara di atas untuk mengatasinya. Sekiranya anak kecil anda masih terbiasa membuang air besar di seluarnya, anda harus berjumpa doktor untuk mengetahui penyebabnya dan mendapatkan rawatan yang tepat.