Keluarga

Hati-hati dengan kentut bayi yang berbau yang perlu diperiksa oleh doktor

Kentut bayi yang berbau umumnya disebabkan oleh jenis makanan yang mereka makan. Walaupun biasa, tapi ada kalanya kentut bau ini adalah tanda kemungkinan gangguan lain. Perhatikan bila anda perlu memeriksa si kecil anda jika kentutnya berbau.

Kentut adalah gas yang dihasilkan oleh bakteria normal yang terdapat di usus bayi, serta hempedu yang dikeluarkan oleh hati. Bayi boleh mengeluarkan gas sekurang-kurangnya 13-21 kali sehari kerana mereka juga cenderung menelan udara. Bayi secara tidak sengaja dapat menelan gas sambil menangis, memberi makan, minum dari botol, atau menghisap dot. Gas yang terperangkap di dalam perut akan dikeluarkan dalam bentuk kentut dan juga boleh melalui belching.

Pada awal empat bulan, bayi rentan terhadap kolik yang dicirikan oleh tangisan selama lebih dari 3 jam selama lebih dari 3 hari seminggu, dan berlangsung selama lebih dari 3 minggu. Dalam keadaan ini, bayi akan menelan lebih banyak udara kerana dia banyak menangis, yang kemudian membuatnya kentut lebih kerap.

Kentut Bayi Berbau

Bau kentut bayi adalah penanda paling penting berapa lama najis bayi berada di dalam perutnya. Kentut bayi yang berbau menunjukkan bahawa bakteria telah lama tumbuh di dalam najis. Sebaliknya, kentut bayi yang berbau juga boleh menjadi tanda bahawa bayi mempunyai alergi makanan atau intoleransi yang menyebabkan bau kentut sangat masam atau busuk.

Semasa kelahiran, bau kentut bayi lebih kerap dialami oleh bayi yang mengambil susu formula. Walaupun kentut pada bayi yang mengambil susu ibu biasanya tidak berbau. Tetapi secara amnya, kentut bayi berbau akan lebih kerap terjadi ketika bayi berusia 6 bulan ke atas, setelah makan makanan pejal. Terutama setelah tiba masanya untuk makan pelbagai makanan yang mengandungi protein.

Anda boleh berjumpa doktor sekiranya anda merasakan kentut bayi anda mempunyai bau yang sangat kuat dan membimbangkan. Ini kerana dalam beberapa kes yang jarang berlaku, kentut bayi berbau boleh menjadi tanda gangguan pencernaan yang serius. Segera berjumpa doktor sekiranya kentut bayi berbau disertai gejala lain seperti:

  • Demam panas.
  • Meremang.
  • Tidak membuang air besar.
  • Poop bercampur darah.
  • Gag.
  • Kembung.
  • Kesakitan yang kelihatan ketika kentut atau buang air besar.
  • Kelihatan punggung melengkung atau sering menggeliat kerana tidak selesa.
  • Kemunculan lendir boleh menjadi tanda intoleransi makanan atau jangkitan.
  • Perubahan warna najis bayi anda, terutamanya setelah makan makanan baru. Najis hitam mungkin menunjukkan darah dari usus kecil atau perut. Najis putih adalah tanda bahawa bayi anda tidak menghasilkan hempedu yang mencukupi. Sementara warna merah najis dapat menunjukkan adanya darah dari usus besar atau rektum.
  • Perubahan kepadatan najis bayi, sama ada menjadi lebih keras atau cair.

Tetapi perlu diingat bahawa kentut bayi yang berbau tidak selalu menjadi tanda masalah kesihatan. Ibu bapa tidak boleh terlalu panik dan mengawasi Si Kecil terlebih dahulu. Sekiranya bayi anda kelihatan tenang dan tidak menunjukkan sebarang gejala, kemungkinan kentut bayi yang berbau itu normal. Walau bagaimanapun, jika ada gejala yang menyertai kentut bayi yang berbau, anda harus segera berjumpa doktor.