Kesihatan

Punca Kanser Serviks dan Faktor Risiko yang Perlu Anda Ketahui

Punca barah serviks belum dapat ditentukan, tetapi keadaan ini terbentuk apabila sel-sel di serviks atau serviks berkembang menjadi ganas. Kanser serviksberkait rapat dengan jangkitan papillomavirus manusia (HPV). Selain itu, kemunculan barah ini juga dikaitkan dengan keturunan dan penyakit kelamin.

Menurut data dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia atau WHO, barah pangkal rahim atau barah serviks adalah jenis barah keempat yang paling biasa pada wanita. Di Indonesia sahaja, barah serviks adalah jenis barah kedua yang paling biasa terjadi pada wanita, setelah barah payudara.

Memandangkan penyakit ini sangat mematikan, setiap wanita perlu mengetahui faktor risiko apa yang dapat membuatnya lebih mudah terkena barah serviks. Ini penting untuk mengelakkan munculnya barah serviks.

Keadaan Yang Boleh Menyebabkan Kanser Serviks

Punca barah serviks tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, terdapat sebilangan faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini. Antara lain adalah:

1. Jangkitan papillomavirus manusia (HPV)

Hampir semua kes barah serviks disebabkan oleh jangkitan virus HPV. Virus ini boleh menjangkiti sel di permukaan kulit dan alat kelamin, dubur, dan mulut dan tekak. Seorang wanita boleh dijangkiti HPV dari tingkah laku seksual yang berisiko. Contohnya, kerap menukar pasangan seksual dari usia muda, atau melakukan hubungan seks tanpa kondom.

2. Menderita penyakit kelamin

Beberapa kajian menunjukkan bahawa risiko barah serviks lebih tinggi bagi wanita yang mempunyai penyakit kelamin, seperti ketuat kelamin, klamidia, gonorea, dan sifilis.

Wanita yang menderita penyakit kelamin juga berisiko tinggi mendapat barah serviks. Ini kerana jangkitan HPV boleh berlaku bersamaan dengan penyakit kelamin.

3. Gaya hidup yang tidak sihat

Wanita yang mempunyai berat badan berlebihan dan jarang makan buah dan sayur dianggap berisiko tinggi mendapat barah serviks. Risiko ini akan meningkat sekiranya wanita itu juga mempunyai tabiat merokok.

Bahan kimia dalam tembakau dipercayai merosakkan sel DNA dan menyebabkan barah serviks. Bukan hanya itu, merokok juga menjadikan sistem kekebalan tubuh lebih lemah, menjadikannya kurang efektif dalam memerangi jangkitan HPV.

4. Sistem imun yang lemah

Wanita yang sistem kekebalannya lemah, misalnya disebabkan oleh HIV / AIDS atau menjalani rawatan untuk menekan sistem imun, seperti rawatan barah dan penyakit autoimun, lebih berisiko dijangkiti HPV, yang merupakan penyebab barah serviks.

5. Menggunakan pil kawalan kelahiran

Sejumlah kajian menunjukkan bahawa penggunaan pil perancang (pil kawalan kelahiran) dalam jangka masa yang lama dapat meningkatkan risiko barah serviks. Sebagai alternatif yang lebih selamat untuk mencegah barah serviks, pilih kaedah kontrasepsi lain, seperti IUD atau kawalan kelahiran spiral.

Untuk memilih jenis kontrasepsi yang sesuai dan sesuai, anda harus berjumpa dengan pakar sakit puan lebih lanjut.

6. Mengandung pada usia muda dan hamilSaya telah beberapa kali hamil dan melahirkan anak

Mengandung buat pertama kalinya pada usia kurang dari 17 tahun dapat menjadikan seorang wanita lebih mudah terkena barah serviks. Wanita yang telah hamil dan telah melahirkan lebih dari 3 kali juga dianggap lebih berisiko mendapat barah serviks.

Menurut penyelidikan, sistem kekebalan tubuh yang lemah dan perubahan hormon semasa kehamilan dapat membuat wanita lebih mudah terkena jangkitan HPV.

7. Adakah anda pernah makan diethylstilbestrol (DES)

DES adalah ubat hormon yang diberikan kepada wanita untuk mencegah keguguran. Wanita hamil yang mengambil ubat ini mempunyai risiko lebih besar terkena barah serviks. Ubat ini juga dapat meningkatkan risiko barah serviks pada janin wanita yang dibawanya.

8. Faktor keturunan

Seorang wanita mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mendapat barah serviks, jika ada keluarga wanita yang telah didiagnosis dengan penyakit serupa. Tidak diketahui dengan pasti apa yang mendasari ini, tetapi ia dianggap berkaitan dengan faktor genetik.

Untuk mengurangkan risiko barah serviks, anda perlu menerapkan gaya hidup sihat dalam kehidupan seharian dan menjauhi tingkah laku seksual yang berisiko. Jangan lupa juga untuk mendapatkan vaksinasi HPV untuk mencegah barah serviks, serta menjalani pemeriksaan atau pengesanan awal kanser serviks dengan ujian Pap smear atau IVA.

Langkah pencegahan ini dapat dilakukan ketika berunding dengan doktor. Semua langkah pencegahan ini penting kerana barah serviks pada umumnya tidak menyebabkan gejala pada peringkat awal dan hanya muncul ketika barah memasuki tahap lanjut.