Kesihatan

Bentuk Payudara yang berbeza, Adakah Itu Biasa?

Setiap wanita dilahirkan dengan sepasang payudara di bahagian kanan dan kiri dada. Walaupun kedua-duanya kelihatan sama, banyak wanita menyedari bahawa payudaranya berbeza. Sebenarnya, adakah normal jika bentuk payudara berbeza?

Di antara sisi kanan dan kiri, bentuk payudara boleh berbeza, baik dari segi ukuran, bentuk dan diameter puting, kedudukan puting, atau tekstur kulit. Perbezaan ini boleh disebabkan oleh beberapa perkara, termasuk kelahiran kongenital, tahap lemak badan, jumlah dan kandungan kelenjar susu, tahap hormon, atau penyakit tertentu.

Bentuk Payudara yang berbeza Secara Umumnya Biasa

Payudara yang berbeza dari segi bentuk dan ukuran biasanya normal dan tidak perlu dibimbangkan, terutama jika ini berlaku sejak kecil dan tidak ada keluhan lain yang menyertainya.

Begitu juga dengan bentuk puting yang berbeza kiri dan kanan. Satu puting boleh rata atau melengkung ke dalam, sementara puting yang lain menonjol seperti biasa.

Terdapat banyak faktor yang boleh menyebabkan ukuran dan bentuk payudara berbeza dari satu sisi, termasuk faktor genetik, trauma pada payudara, perubahan hormon semasa haid atau kehamilan, dengan kebiasaan menyusui lebih banyak pada satu sisi sahaja.

Di samping itu, perbezaan pada satu payudara juga disebabkan oleh kelainan pada perkembangan payudara semasa baligh, seperti:

  • Payudara hipoplastik atau payudara hipoplastik, iaitu ketika tisu di payudara tidak berkembang dengan baik semasa akil baligh
  • hipertrofi remaja, iaitu ketika satu payudara tumbuh lebih cepat daripada yang lain

Walaupun begitu, secara amnya gangguan ini tidak menimbulkan masalah dan tidak memerlukan rawatan atau rawatan khusus.

Ciri-ciri Payudara Berbeza Tidak Normal

Sekiranya perbezaan payudara berlaku secara tiba-tiba dan drastik, anda perlu mengesyaki ia sebagai kelainan. Terdapat beberapa ciri payudara yang berbeza yang perlu anda perhatikan, iaitu dari segi:

1. Saiz

Perbezaan payudara yang tidak normal dapat dilihat dari ukuran yang sangat berbeza antara sisi kanan dan kiri. Ini boleh disebabkan oleh hiperplasia saluran atipikal (ADH), yang merupakan keadaan apabila kelenjar susu tumbuh lebih banyak daripada biasa.

ADH bukan barah, tetapi keadaan ini berpotensi lebih besar untuk menjadi barah. Ukuran payudara yang sangat berbeza antara kanan dan kiri juga boleh menjadi tanda barah payudara, terutama jika disertai dengan sakit.

2. Kedudukan puting

Sebaik-baiknya kedudukan puting terletak di tengah payudara dan berada dalam garis lurus dengan puting payudara yang lain. Kedudukan puting juga akan tetap selari walaupun kedudukan payudara dinaikkan atau diturunkan. Namun, kelainan pada payudara boleh menjadikan puting kiri dan kanan tidak sejajar.

3. Kulit

Kulit payudara mestilah licin dan lentur seperti kulit pada bahagian badan yang lain secara amnya. Sekiranya terdapat perubahan pada salah satu kulit payudara, misalnya teksturnya menjadi kasar seperti kulit jeruk, menebal, kemerahan, panas pada sentuhan, atau bahkan membentuk luka, mungkin ada kelainan pada payudara.

4. Tekstur

Payudara yang normal biasanya mempunyai tekstur getah ketika diurut. Sekiranya tekstur payudara terasa berbeza, misalnya, seseorang terasa lebih kencang atau mempunyai benjolan, kemungkinan perbezaannya disebabkan oleh penyakit.

Jadi, jika selama ini ukuran dan bentuk kedua payudara anda sedikit berbeza, anda tidak perlu panik. Sebenarnya banyak wanita yang mengalami keadaan yang serupa, sungguh. Namun, jika perubahan bentuk dan ukuran kedua payudara sangat berbeza, anda harus berhati-hati.

Kadang-kadang perubahan ini tidak dirasakan dan hanya disedari apabila terdapat aduan atau terlalu jelas. Oleh itu, penting bagi anda untuk selalu melakukan pemeriksaan diri BSE atau payudara supaya anda tahu jika ada perubahan yang berlaku pada payudara anda.

Sekiranya anda merasakan bentuk payudara anda berbeza dan anda mendapati sesuatu yang mencurigakan ketika BSE, segera berjumpa doktor. Doktor akan melakukan ujian, seperti mamografi atau ultrasound payudara, untuk menentukan penyebabnya dan memberikan rawatan yang sesuai jika perlu.