Kesihatan

Spermatocele - Gejala, sebab dan rawatan

Spermatoceles adalah sista berhampiran testis yang terbentuk kerana pengumpulan sperma dalam epididimis. Spermatoceles umumnya jinak, tetapi mungkin perlu dikeluarkan jika tumbuh lebih besar.

Spermatoceles juga dikenali sebagai kista spermatik atau kista epididimis. Epididimis adalah tiub kecil yang terletak di bahagian atas testis. Tiub ini berfungsi untuk menampung dan menyebarkan sperma. Apabila epididimis tersekat, spermatokel dapat terbentuk.

Spermatoceles mengandungi cecair jernih yang mungkin mengandungi sperma. Keadaan ini paling kerap berlaku pada lelaki berusia 20-50 tahun dan jarang mempengaruhi kanak-kanak. Walaupun boleh menyebabkan keluhan, spermatosel tidak menimbulkan masalah pada kesuburan lelaki.

Punca Spermatocele

Spermatoceles berlaku apabila sperma berkumpul di epididimis. Walau bagaimanapun, tidak diketahui apa yang menyebabkan penumpukan.

Terdapat beberapa kecurigaan bahawa spermatosel terjadi akibat penyumbatan atau keradangan, misalnya disebabkan oleh jangkitan atau kecederaan. Walau bagaimanapun, banyak kes spermatokel berlaku tanpa sejarah jangkitan atau kecederaan sebelumnya.

Gejala Spermatocele

Kista Spermatocele secara amnya tidak menimbulkan gejala. Walau bagaimanapun, kista ini kadang-kadang dapat dirasakan di testis kerana benjolan seukuran kacang.

Dalam kes spermatosel besar, pesakit mungkin merasa sakit atau sensasi yang tidak selesa di testis. Selain itu, buah zakar juga akan terasa berat dan kenyang.

Bila hendak berjumpa doktor

Periksa dengan doktor anda jika anda merasakan benjolan di testis. Pemeriksaan oleh doktor diperlukan untuk mengesampingkan kemungkinan pembesaran testis disebabkan oleh keadaan lain, seperti barah testis.

Segera berjumpa doktor jika bengkak pada testis disertai dengan rasa sakit, terutama jika keadaannya tiba-tiba, tanpa sebab yang jelas, dan terus bertambah buruk.

Diagnosis Spermatocele

Doktor dapat mendiagnosis spermatokel melalui pemeriksaan fizikal, iaitu dengan meraba skrotum (kantung testis), untuk mencari ketulan atau kawasan yang sukar atau menyakitkan apabila disentuh. Sekiranya terdapat benjolan, doktor boleh melakukan ujian tambahan, seperti:

  • Transiluminasi, iaitu dengan menyalakan lampu suluh ke dalam skrotum untuk melihat apakah benjolan diisi dengan cecair atau benjolan padat (tumor)
  • Ultrasound testis, untuk mengesahkan dengan lebih terperinci struktur ketulan di skrotum

Rawatan Spermatocele

Selagi tidak menyebabkan gejala atau aduan, spermatosel pada umumnya tidak memerlukan rawatan. Walaupun spermatocele menyebabkan rasa tidak selesa atau sakit, doktor hanya boleh memberi ubat, seperti paracetamol atau ibuprofen, untuk melegakannya.

Namun, jika spermatokel sangat mengganggu atau jika ukurannya semakin besar, kaedah pembedahan dapat digunakan untuk mengatasi keluhan ini. Beberapa kaedah pembedahan yang boleh dilakukan untuk merawat spermatosel adalah:

Spermatoselektomi

Spermatoselektomi adalah penyingkiran spermatokel dari epididimis melalui sayatan di skrotum. Prosedur ini didahului oleh anestesia tempatan atau umum.

Pada pesakit yang menjalani pembedahan ini, doktor akan mencadangkan beberapa perkara yang harus dilakukan selepas prosedur, iaitu:

  • Memampatkan kawasan skrotum dengan ais untuk mengurangkan bengkak
  • Ambil ubat penahan sakit selama beberapa hari
  • Menjalani pemeriksaan susulan antara 1-3 minggu selepas operasi

Aspirasi

Aspirasi adalah prosedur untuk menyedut cecair di dalam kista spermatocele. Prosedur ini dilakukan dengan menggunakan jarum khas yang dimasukkan melalui skrotum.

Dalam berulang spermatocele, doktor akan melakukan aspirasi dengan skleroterapi. Sclerotherapy adalah prosedur menyuntik bahan kimia ke dalam spermatokel untuk membentuk tisu parut, dan mencegah spermatokel terbentuk semula.

Komplikasi Spermatocele

Komplikasi yang dapat dialami oleh pesakit dengan spermatokel adalah komplikasi pasca operasi, yang meliputi kecederaan pada epididimis atau kecederaan pada tiub yang membawa sperma ke zakar (Gambar.vas deferens). Kecederaan pada kedua-dua bahagian boleh menyebabkan masalah kesuburan.

Selain itu, spermatosel juga dapat muncul kembali walaupun selepas pembedahan. Walau bagaimanapun, keadaan ini jarang berlaku.

Pencegahan Spermatocele

Spermatocele tidak dapat dicegah. Oleh itu, lakukan pemeriksaan diri skrotum secara berkala, sekurang-kurangnya sebulan sekali. Pemeriksaan boleh dilakukan dengan berdiri di depan cermin dan menampal skrotum.

Semakin kerap pemeriksaan, lebih mudah bagi anda untuk melihat perubahan atau ketulan pada skrotum. Sekiranya anda menemui kelainan, segera berjumpa doktor untuk pemeriksaan lanjut.