Kehidupan yang sihat

Diet Atkins: Manfaat, Tetapi Berisiko

Pelbagai jenis diet dengan janji dapat menurunkan berat badan oleh cepat, tidak boleh diikuti dengan segera. anda dmencadangkan untuk mempertimbangkanpertama kemungkinan faedah dan risiko, termasuk diet Atkins.

Diet Atkins diperkenalkan oleh ahli kardiologi bernama Robert Atkins pada tahun 1972. Diet ini bertujuan untuk mengawal pengambilan karbohidrat, dan sebaliknya mengambil lebih banyak protein dan lemak. Makanan ini serupa dengan jenis diet lain, iaitu Diet Dukan. Namun, diet Dukan menekankan diet tinggi protein dan rendah karbohidrat dan lemak.

Walau bagaimanapun, keberkesanan diet Atkins untuk menurunkan dan mengekalkan berat badan masih tidak disokong oleh hasil penyelidikan yang kuat.

Kelebihan Diet Atkins

Untuk mendapatkan tenaga, tubuh membakar lemak dan karbohidrat. Diet Atkins menganggap mengurangkan karbohidrat untuk menjadikan proses pembakaran lemak lebih berkesan. Kerana, tubuh kemudian akan mengutamakan pembakaran lemak sebagai sumber tenaga. Ini dapat mendorong penurunan berat badan.

Seperti usaha menurunkan berat badan, diet Atkins juga memiliki kesempatan untuk meningkatkan kadar kolesterol dan gula darah. Satu kajian menunjukkan, diet Atkins dapat meningkatkan kadar trigliserida dalam darah, walaupun tidak diketahui berapa lama kesan ini akan bertahan. Diet ini juga dianggap dapat membantu mengurangkan risiko diabetes, tekanan darah tinggi, sindrom metabolik, dan penyakit jantung.

Risiko Diet Atkins

Namun, selain manfaatnya, ada juga risiko terhadap diet Atkins yang perlu dipertimbangkan, seperti pening, sakit kepala, keletihan, kelemahan, mual, cirit-birit, atau kesukaran membuang air besar. Ini berlaku kerana penurunan pengambilan karbohidrat.

Ada juga risiko yang diklasifikasikan sebagai berbahaya selama fasa awal diet Atkins, disebabkan oleh kekurangan gula atau pengambilan karbohidrat untuk tenaga, iaitu ketosis. Ketosis adalah cara tubuh mencerna lemak yang tersimpan dan menghasilkan keton sebagai bahan buangan. Beberapa gejala yang diadukan kerana keton yang terkumpul di dalam badan adalah mual, sakit kepala, bau mulut, dan perubahan psikologi.

Ketosis yang berlaku dalam jangka masa panjang boleh mencetuskan keadaan yang lebih serius, iaitu ketoasidosis. Keadaan ini berlaku apabila keton terbentuk di dalam darah dan menjadi toksik. Ketoasidosis boleh menyebabkan koma dan kematian. Risiko ketoasidosis akan meningkat pada orang yang menderita diabetes dan diet berlebihan.

Fasa Diet Atkins

Terdapat 4 fasa yang harus diikuti ketika seseorang menjalani diet Atkins, yaitu:

  • Fasa pertama

    Hadkan pengambilan karbohidrat kepada hanya 20 gram sehari selama dua minggu. Sebaiknya makan makanan yang tinggi lemak dan tinggi protein, serta sayur-sayuran rendah karbohidrat seperti sayur-sayuran berdaun. Pada fasa ini biasanya berat badan mula berkurang.

  • Fasa kedua

    Mulailah menambahkan sedikit karbohidrat yang sihat, terutama dari sayur-sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, kentang, biji-bijian, dan beras perang. Fasa ini harus dilanjutkan sehingga baki 4.5 kg dari berat badan yang diinginkan.

  • Fasa ketiga

    Boleh menambah 10 gram karbohidrat dari sayur-sayuran yang mengandungi pati (pati), buah-buahan, dan biji-bijian. Dilakukan sehingga sebulan setelah berat badan yang diinginkan dicapai.

  • Fasa keempat

    Setelah berat yang diinginkan tercapai, lakukan fasa ini seumur hidup. Pada fasa ini anda boleh makan sebanyak karbohidrat sihat yang boleh ditoleransi oleh badan anda tanpa menambah berat badan.

Walaupun terdapat anggapan bahawa diet Atkins bermanfaat, itu tidak bermaksud ia dapat diterapkan pada semua orang. Bagi anda yang menggunakan ubat insulin atau diabetes dan ubat diuretik, disarankan untuk lebih berhati-hati dalam melakukan diet Atkins. Sementara itu, orang yang menghidap penyakit ginjal, wanita hamil, dan ibu menyusu tidak digalakkan menjalani diet Atkins.

Sentiasa berjumpa pakar diet sebelum anda memulakan diet Atkins, atau diet apa pun untuk menurunkan berat badan.