Kesihatan

Ketahui Perbezaan Jenis dan Demam Denggi dari Gejala

Bramai orang yang mana kesukaran membezakan typhus dan DHF kerana mereka berdua berada dimulakan dengan gejala dalam bentuk demam. Walaupun gejala awalnya sama, tifus dan denggi adalah penyakit yang berbeza, baik dari segi penyebab, rawatan, dan pencegahannya.

Demam berdarah dengue (DHF) disebabkan oleh virus denggi, yang ditularkan melalui gigitan nyamuk. Sementara demam kepialu atau kepialu disebabkan oleh bakteria Salmonella typhi, yang disebarkan melalui makanan.

Walaupun kedua-duanya adalah penyakit berjangkit, kepialu dan denggi perlu dirawat dan dicegah dengan cara yang berbeza. Untuk dapat membezakan antara demam tifus dan demam denggi, anda perlu terlebih dahulu memahami apa perbezaan gejala kedua penyakit ini.

Perbezaan Demam dalam Kepialu dan DHF

Demam adalah gejala awal yang muncul pada denggi dan demam kepialu. Bukan hanya karena jangkitan, demam atau suhu badan yang meningkat juga dapat disebabkan oleh keradangan, penyakit autoimun, dan bahkan dehidrasi. Oleh itu, demam juga perlu dibezakan berdasarkan sifatnya.

Terdapat sedikit perbezaan dalam pola demam demam kepialu (demam kepialu) dan demam denggi (DHF). Inilah penjelasannya:

  • Demam denggi atau DHF dicirikan oleh demam tinggi (suhu antara 39-40 darjah Celsius) yang muncul secara tiba-tiba, demam boleh bertahan hingga tujuh hari dan berlaku secara berterusan.
  • Pada kepialu, demam akan muncul secara beransur-ansur. Apabila gejala awal muncul, suhu badan dapat normal atau rendah, maka suhu akan naik perlahan setiap hari, dan dapat mencapai 40 darjah Celsius.

Perbezaan Gejala Khas Kepialu dan DHF

Sebagai tambahan kepada corak demam yang berbeza, terdapat gejala khas yang muncul pada setiap penyakit. Gejala khas demam berdarah denggi adalah pendarahan, seperti mimisan, gusi berdarah, tempoh yang lebih lama atau lebih berat, najis berdarah, atau muntah darah.

Tanda-tanda pendarahan di DHF juga tidak dapat dilihat, oleh itu doktor atau jururawat perlu melakukan ujian weir menggunakan alat pengukur tekanan darah (tensimeter), untuk mencetuskan pendarahan pada kulit dalam bentuk bintik merah.

Berbeza dengan demam denggi yang ditandai dengan pendarahan, kepialu ditandai dengan gejala awal berupa gangguan saluran pencernaan, seperti sembelit atau cirit-birit, ketidakselesaan di perut, hingga sakit perut.

Pemeriksaan Tambahan untuk Kepialu dan DHF

Sekiranya anda mengalami simptom demam kepialu atau denggi, anda perlu berjumpa doktor. Doktor akan bertanya kepada anda mengenai gejala anda, melakukan pemeriksaan fizikal, dan melakukan beberapa ujian sokongan, seperti ujian darah, untuk mengetahui punca gejala ini.

Pemeriksaan jumlah darah yang lengkap pada pasien dengan demam denggi dilakukan untuk menilai kelikatan darah, jumlah sel pembekuan darah (platelet atau trombosit), dan jumlah sel darah merah atau hemoglobin. Ujian darah boleh dilakukan secara berkala setiap hari.

Berbeza dengan demam denggi, ujian darah untuk pesakit tifoid bertujuan untuk melihat antibodi terhadap bakteria Salmonellatyphi.

Rawatan kedua penyakit ini juga berbeza. Rawatan utama untuk demam denggi adalah memenuhi keperluan cairan tubuh, sementara kepialu memerlukan antibiotik untuk menghilangkan jangkitan.

Langkah Pencegahan Kepialu dan Denggi

Cara mencegah demam kepialu dan denggi juga berbeza. Untuk mencegah demam denggi, anda boleh memasang kelambu, menggunakan losyen penghalau nyamuk, membersihkan persekitaran dengan tekun, mengalirkan tab mandi, dan menutup takungan air.

Sementara itu, usaha mencegah demam kepialu dapat dilakukan dengan menjaga kebersihan diri dan pengambilan makanan atau minuman, yaitu dengan mencuci tangan sebelum makan, mencuci bahan makanan hingga bersih, dan memakan air rebus atau air botol yang dijamin bersih.

Dengan mengetahui perbezaan antara demam tifus dan demam berdarah, anda diharapkan dapat lebih mengetahui kedua penyakit ini, serta melakukan rawatan awal dan rawatan yang sesuai.

Tetapi yang pasti, anda perlu berjumpa doktor. Doktor akan memberikan rawatan yang sesuai untuk mengatasi penyakit yang anda alami dan mencegah komplikasi yang boleh membawa maut.

Ditulis oleh:

dr. Ida Bagus Aditya Nugraha, SpPD

(Pakar Perubatan Dalaman)