Kesihatan

Kenali Kesan dan Risiko Implan Payudara

Ukuran payudara adalah salah satu faktor yang boleh mempengaruhi keyakinan diri wanita. Implan payudara sering menjadi pilihan apabila ukuran payudara dirasakan kurang besar atau kurang tegas. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa risiko yang harus anda pertimbangkan sebelum mendapatkan implan payudara.

Secara amnya, pembedahan implan payudara dapat dilakukan untuk tujuan rekonstruktif dan estetik. Pembinaan semula bertujuan untuk memperbaiki bentuk payudara setelah pembedahan membuang payudara kerana keadaan tertentu, seperti barah payudara.

Sementara itu, estetika umumnya bertujuan untuk memperbaiki penampilan payudara melalui pembesaran atau pengetatan payudara.

Jenis Implan Payudara dan Risiko mereka

Jenis implan yang digunakan umumnya disesuaikan dengan tujuan implan. Terdapat dua jenis implan payudara, iaitu:

Implan masin

Implan saline adalah implan yang terbuat dari beg silikon yang diisi dengan garam steril. Implan masin boleh diisi sebelum atau semasa pembedahan.

Untuk pembesaran payudara, implan masin hanya boleh dilakukan oleh wanita yang berumur 18 tahun ke atas. Bagi tujuan pembinaan semula payudara, jenis implan ini dapat dilakukan oleh semua peringkat umur.

Implan silikon

Jenis implan ini mengandungi gel silikon yang menyerupai lemak manusia. Implan silikon dianggap lebih estetik daripada implan masin, kerana dapat memberikan hasil yang lebih semula jadi.

Implan silikon hanya boleh dilakukan pada wanita berusia 22 tahun ke atas untuk tujuan pembesaran payudara. Bagi tujuan pembinaan semula, implan silikon boleh dilakukan oleh wanita dari semua peringkat umur.

Selain itu, pemasangan silikon juga dapat dilakukan dalam bentuk suntikan. Walaupun lebih selamat daripada silikon yang disuntik, kedua-dua jenis implan ini berpotensi menimbulkan beberapa risiko kesihatan, seperti:

  • Sakit payudara
  • Jangkitan
  • Perubahan kepekaan payudara dan puting
  • Kemunculan tisu parut yang dapat mengubah kedudukan implan
  • Implan pecah atau bocor

Oleh itu, penting untuk mempertimbangkan risiko ini sebelum mendapatkan implan payudara.

Prosedur Implan Payudara

Prosedur memasang implan payudara dilakukan dalam langkah-langkah berikut:

  • Sebelum pembedahan, anda akan diminta berhenti menggunakan ubat-ubatan tertentu.
  • Doktor akan memberi anda anestesia umum supaya anda tertidur dan tidak merasa sakit.
  • Doktor akan membuat sayatan di bawah payudara, lengan, dan sekitar puting berdasarkan jenis implan, bentuk badan, dan sejauh mana perubahan pada payudara akan dibuat.
  • Implan akan dimasukkan dan diletakkan di bahagian atas atau bawah otot dada.
  • Setelah selesai, doktor akan menjahit sayatan dan menutupnya dengan kain kasa.

Pembedahan implan payudara biasanya berlangsung 1-2 jam. Setelah operasi selesai, payudara akan mengalami pembengkakan dan tisu parut akan muncul. Walau bagaimanapun, keadaan ini dapat hilang dengan sendirinya dari masa ke masa.

Semasa tempoh pemulihan, disarankan agar anda menggunakan coli khas untuk menyokong payudara anda. Selain itu, anda juga tidak dibenarkan mengangkat berat selama 6 minggu selepas operasi, sehingga keadaan implan payudara tetap selamat.

Anda juga diharuskan menjalani pemeriksaan MRI biasa setiap 2-3 tahun. Ini bertujuan untuk mengantisipasi jika ada kerosakan pada implan. Anda juga perlu berjumpa doktor sekiranya anda merasakan terdapat sedikit perubahan pada payudara anda.

Kesan dan Risiko Implan Payudara

Sebelum mendapatkan implan payudara, anda harus mempertimbangkan risiko kesihatan yang boleh berlaku. Berikut adalah beberapa risiko implan payudara:

Mencetuskan kejadian barah

Walaupun sangat jarang berlaku, implan payudara boleh menyebabkan penyumbatan dan kerosakan sel dan tisu di payudara dan mencetuskan barah. Selain itu, barah juga akan lebih sukar dikesan oleh mamografi kerana adanya implan payudara.

Mempengaruhi pengeluaran susu

Implan payudara boleh menyebabkan kehilangan tisu payudara dan kelenjar yang menghasilkan susu. Walau bagaimanapun, sebilangan wanita yang melakukan prosedur ini masih boleh menyusukan bayinya.

Risiko ini boleh menjadi pertimbangan anda sebelum memasang implan payudara dan merancang untuk mempunyai anak.

Sebagai tambahan kepada beberapa risiko di atas, gel silikon pada implan payudara juga boleh pecah atau bocor dan menyebabkan pelbagai masalah kesihatan, seperti sakit, penebalan payudara, perubahan bentuk dan kontur payudara. Sekiranya ini berlaku, anda perlu menjalani pembedahan lain untuk membuang atau mengganti implan payudara.

Implan payudara juga agak mahal dan biasanya tidak dilindungi oleh insurans kesihatan, terutama jika dilakukan untuk tujuan estetik. Oleh itu, berjumpalah dengan doktor anda terlebih dahulu untuk mengetahui lebih terperinci mengenai prosedur dan risiko implan payudara, sebelum anda memutuskan untuk menjalani prosedur tersebut.