Kesihatan

Anatomi Pelvis Menentukan Penghantaran

Anatomi pelvis adalah salah satu faktor penentu sama ada proses kelahiran dapat dijalankan secara normal atau tidak. Ini kerana cara keluar janin dari rahim dipengaruhi oleh bentuk dan ukuran pelvis wanita.

Pemeriksaan pelvis pada awal kehamilan penting dilakukan, kerana sebilangan wanita mempunyai anatomi pelvis yang tidak sesuai untuk kelahiran normal. Namun, itu tidak bermakna kelahiran normal vagina tidak mungkin dilakukan.

Mengetahui anatomi pelvis dapat memberikan maklumat tambahan mengenai risiko halangan dalam proses kelahiran, sehingga berbagai usaha dapat dilakukan untuk mengurangi risiko ini.

Sebelum mengetahui bentuk pelvis wanita, mari ketahui organ apa yang ada di dalamnya.

Anatomi pelvis wanita dan organ dalaman

Pelvis wanita terdiri daripada pelbagai organ pembiakan yang merangkumi:

1. Tulang dan otot pelvis

Tulang dan otot pelvis memainkan peranan penting dalam menjaga organ di kawasan pelvis, seperti usus, pundi kencing, dan rahim di tempatnya.

Pada wanita, bahagian ini berperanan dalam proses mendorong bayi keluar dari saluran kelahiran.

2. Faraj

Faraj adalah saluran yang menghubungkan serviks atau serviks ke bahagian luar badan. Saluran ini berfungsi sebagai tempat keluar darah haid dan tempat masuknya zakar semasa melakukan hubungan seksual. Dalam proses melahirkan anak, vagina bertindak sebagai jalan kelahiran bayi.

3. Serviks

Serviks atau serviks adalah bahagian yang menghubungkan vagina ke rahim. Serviks dapat ditutup secara normal dan terbuka ketika seorang wanita sedang haid atau semasa melahirkan.

4. Womb

Rahim, juga dikenali sebagai rahim, terletak di tengah rongga pelvis. Organ pembiakan ini mempunyai pelbagai fungsi dan salah satunya adalah sebagai tempat menampung telur yang disenyawakan untuk berkembang menjadi janin.

5. Endometrium

Endometrium adalah lapisan dalam dinding rahim. Pada lapisan ini telur yang disenyawakan melekat, kemudian tumbuh dan berkembang menjadi janin. Apabila persenyawaan tidak berlaku, lapisan endometrium akan menumpahkan dan keluar dengan darah semasa haid.

6. Ovari

Ovari adalah organ pembiakan wanita yang menghasilkan telur atau oosit. Wanita mempunyai dua ovari yang disokong oleh membran pada sisi rahim.

7. Tiub Fallopian

Tiub fallopi adalah tiub yang menghubungkan ovari dan rahim. Saluran ini berfungsi untuk mengarahkan telur dari ovari ke rahim semasa ovulasi dan sebagai tempat pertemuan telur dan sperma semasa proses persenyawaan.

Jenis Bentuk Pelvis dan Pengaruhnya terhadap Proses Kerja

Secara umum, terdapat empat bentuk pelvis wanita dan setiap bentuknya mempunyai pengaruh tersendiri terhadap proses kelahiran. Inilah penjelasannya:

platyloid

Platiloid juga dikenali sebagai pelvis rata. Dalam jenis ini, rongga pelvis berbentuk bujur, tetapi diratakan atau melebar ke sisi. Ini boleh menyebabkan janin melalui pelvis dengan kepala melintang.

Kira-kira 5% wanita mempunyai pelvis jenis ini dan kebanyakan terpaksa menjalani pembedahan C semasa bersalin.

Android

Sebenarnya bentuk pelvis ini diklasifikasikan sebagai jenis pelvis lelaki, dengan ukuran rongga pelvis kecil dan bentuknya menyerupai simbol jantung.

Pada pelvis jenis ini, tulang pelvis menonjol dan lengkungan tulang pelvis kelihatan sempit. Bentuk pelvis Android juga berisiko menyebabkan proses buruh terhenti.

Ginekoid

Jenis ini adalah bentuk pelvis yang paling biasa pada wanita dan merupakan bentuk pelvis terbaik dan sesuai untuk kelahiran faraj. Ini kerana rongga pelvis luas dan luas, sehingga memberikan lebih banyak ruang untuk bayi ketika melewati vagina.

Antropoid

Pelvis antropoid memanjang dan lebih lebar daripada pelvis android. Walau bagaimanapun, bentuk ini masih lebih sempit daripada pelvis ginekoid. Sebilangan wanita hamil dengan jenis pelvis ini dapat melahirkan secara faraj, tetapi secara amnya proses persalinan akan bertahan lebih lama.

Selain bentuk dan anatomi pelvis, terdapat beberapa faktor yang juga boleh mempengaruhi kaedah melahirkan, seperti keadaan ibu dan janin semasa kehamilan, sejarah kelahiran, dan pilihan peribadi.

Faktor lain, seperti fibroid rahim atau fibroid, juga menentukan kaedah kelahiran. Ini kerana ketulan tisu lembut di pelvis dapat menyekat saluran kelahiran bayi.

Ultrasound pelvis diperlukan untuk menilai ukuran dan kedudukan fibroid atau benjolan lain di pelvis.

Oleh itu, lakukan ujian pelvis pada awal kehamilan untuk mengetahui anatomi pelvis anda. Juga, pastikan anda melakukan pemeriksaan pranatal secara berkala dengan doktor anda sehingga anda dapat menentukan proses kelahiran yang paling selamat.