Kehidupan yang sihat

Harapan Hidup Indonesia dan Cara Memperpanjangnya

Jangka hayat boleh berubah dari semasa ke semasa, bahkan berbeza di setiap wilayah dan negara. Perbezaan jangka hayat ini dipengaruhi oleh banyak faktor, mulai dari persekitaran, status kesihatan, hingga status ekonomi. Jadi, seperti apa jangka hayat rakyat Indonesia?

Jangka hayat adalah data statistik yang menggambarkan jangka masa purata seseorang tinggal dalam populasi. Semakin tinggi harapan sesuatu wilayah atau negara, semakin baik kesihatan dan kesejahteraan masyarakat di dalamnya.

Harapan Hidup Masyarakat Indonesia

Berdasarkan data dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), jangka hayat masyarakat dunia pada tahun 2018 adalah 72.5 tahun. Sementara di Indonesia, jangka hayat penduduk adalah 71.5 tahun.

Berdasarkan data terbaru dari Badan Pusat Statistik Indonesia, jangka hayat rakyat Indonesia pada tahun 2019 adalah 73.3 tahun untuk wanita dan 69.4 tahun untuk lelaki. Data tersebut diperoleh dari rata-rata jangka hayat di setiap provinsi di Indonesia, yaitu 34 provinsi.

Dari 34 provinsi, jangka hayat penduduk DI Yogyakarta pada tahun 2019 adalah yang tertinggi bagi lelaki dan wanita. Sementara itu, wilayah dengan jangka hayat terendah adalah Sulawesi Barat.

Walaupun begitu, jangka hayat keseluruhan rakyat Indonesia terus meningkat dalam 50 tahun terakhir. Ini menunjukkan bahawa kualiti kesihatan dan status sosioekonomi rakyat Indonesia telah meningkat.

Cara Memanjangkan Jangka Hayat

Pada asasnya, cara memperpanjang jangka hayat sesuatu kawasan tidak hanya bergantung pada otoritas pemerintah daerah, tetapi juga didukung oleh tingkah laku masyarakat untuk selalu menerapkan gaya hidup yang sihat.

Berikut adalah beberapa gaya hidup sihat untuk meningkatkan peluang seseorang untuk menjalani kehidupan yang panjang:

1. Terapkan diet yang sihat

Makan makanan yang sihat dengan pemakanan seimbang adalah salah satu cara untuk membantu memanjangkan jangka hayat. Terdapat pelbagai makanan sihat yang boleh anda konsumsi, mulai dari buah-buahan dan sayur-sayuran segar, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Sebaliknya, hadkan pengambilan makanan yang tinggi lemak tepu, tinggi gula, dan tinggi garam. Ketiga-tiga jenis makanan ini berisiko tinggi mencetuskan pelbagai penyakit, seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, dan juga barah yang dapat memendekkan jangka hayat.

2. Kekal aktif

Kajian menunjukkan bahawa tetap aktif atau bersenam juga dapat membantu mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular, diabetes, barah, dan kemurungan. Ini tentunya memberi kesan yang baik terhadap kualiti hidup seseorang, sehingga dapat membantu memanjangkan umur atau jangka hayatnya.

Oleh itu, disarankan agar anda bersenam sekurang-kurangnya 30 minit sehari, dan tentu saja dengan jenis senaman yang sesuai dengan keadaan anda. Anda juga disarankan untuk tetap aktif, misalnya dengan berjalan lebih banyak daripada duduk, memilih tangga dan bukannya eskalator, atau membersihkan rumah di masa lapang.

3. Cukup rehat

Kajian menunjukkan bahawa orang yang sering tidur kurang dari 5-7 jam setiap malam mempunyai risiko yang lebih besar untuk mengalami kematian pramatang. Ini kerana kurang tidur dapat meningkatkan risiko diabetes, penyakit jantung, dan kegemukan. Oleh itu, cukuplah tidur anda, iaitu 7-9 jam setiap malam.

4. Jangan merokok dan kurangkan pengambilan minuman beralkohol

Terdapat banyak kajian yang mendedahkan bahaya merokok dan pengambilan alkohol yang berlebihan. Rokok dan alkohol dapat meningkatkan risiko barah paru-paru, penyakit jantung, dan penyakit hati dan pankreas. Semua penyakit ini boleh menyebabkan kematian pramatang.

Malangnya, masih banyak orang yang mengamalkan tabiat buruk ini. Memang berhenti merokok atau minum minuman beralkohol bukanlah sesuatu yang mudah. Walau bagaimanapun, ini masih harus dilaksanakan untuk kualiti hidup yang lebih baik.

5. Menguruskan tekanan dengan baik

Kajian menunjukkan bahawa wanita dan lelaki yang tidak dapat menguruskan tekanan berisiko lebih tinggi mati lebih awal. Tidak menghairankan, banyak kajian lain mengaitkan tekanan dengan risiko tinggi penyakit jantung, strok, dan juga barah.

Tekanan memang sesuatu yang sukar dielakkan, tetapi ia dapat diatasi. Luangkan masa anda untuk menyegarkan fikiran, misalnya dengan bercuti atau hanya berbual dengan rakan. Anda juga boleh meluangkan masa untuk melakukan latihan pernafasan dan teknik relaksasi.

Jangka hayat adalah data statistik dan tidak semestinya menggambarkan kualiti hidup anda. Sebenarnya, anda mengawal kesihatan dan kesejahteraan anda.

Cara di atas adalah cara asas untuk membina kualiti hidup anda menjadi lebih baik dan sihat. Namun, ada baiknya jika anda juga dapat mengundang orang di sekitar anda untuk menjalankan program hidup sihat, sehingga harapan hidup masyarakat Indonesia juga semakin tinggi.

Juga, jangan merasa putus asa jika anda sudah mempunyai penyakit kronik atau keadaan perubatan tertentu, kerana ini bukan penghalang untuk anda mempunyai kualiti hidup yang baik. Caranya adalah dengan mengambil rawatan mengikut cadangan doktor, selalu berkonsultasi dengan doktor, dan menerapkan gaya hidup sihat.