Kesihatan

Kenali 10 Gangguan Seksual dan Cara Mengatasinya

Ramai orang dengan gangguan seksual mungkin tidak menyedari bahawa mereka mempunyai keadaan. Sebenarnya, jika tidak dikenali dan dirawat, gangguan seksual berpotensi membahayakan keselamatan diri penghidap atau orang lain yang menjadi pasangan seksual mereka.

Dalam dunia perubatan, gangguan seksual atau tingkah laku seksual yang menyimpang yang muncul berulang kali disebut paraphilia.

Tingkah laku seksual boleh disebut menyimpang apabila keinginan dan tingkah laku seksual seseorang melibatkan bentuk aktiviti, objek, orang atau objek, atau situasi yang secara amnya tidak menyebabkan rangsangan erotik pada orang lain secara umum.

Orang yang mengalami gangguan seksual mungkin merasa tidak selesa dengan gangguan yang mereka alami, tetapi mereka sering tidak berdaya untuk melawan atau mengubah keinginan ini.

Sebenarnya, ada di antara mereka yang tidak tahu bagaimana untuk menghindari dan mengatasi gangguan seksual mereka, sehingga boleh memberi kesan terhadap kualiti hidup dan kehidupan seksual mereka dengan pasangan mereka.

Mengenali Jenis Gangguan Seksual

Terdapat pelbagai jenis gangguan seksual parafilik, termasuk:

1. Pedofilia

Orang dengan pedofilia mempunyai khayalan, minat, atau tingkah laku seksual yang menyimpang terhadap anak-anak kecil, berumur kurang dari 13 tahun. Sementara itu, pelaku pedofil yang mempunyai minat seksual terhadap balita di bawah usia 5 tahun disebut infantophiles.

Tingkah laku seksual yang menyimpang ini termasuk mengajak anak melihat pelaku melancap, mengajak anak itu telanjang, menyentuh organ kemaluan anak, atau bahkan melakukan aktiviti seksual, seperti seks oral atau penembusan dengan anak-anak.

2. Ekshibisiisme

Exhibitionism adalah tingkah laku apabila seseorang sering menunjukkan kemaluan mereka kepada orang yang tidak dikenali. Orang ini mempunyai kecenderungan ingin mengejutkan, takut, atau memukau orang lain dengan tingkah laku mereka. Malah, orang yang mengalami gangguan seksual ini juga sering berbogel di tempat awam.

Walaupun biasanya tidak disertai dengan tindakan lebih lanjut, seperti serangan atau kekerasan seksual terhadap orang lain, ada kalanya orang yang mengalami gangguan ini berani melancap di depan umum sambil menunjukkan alat kelamin mereka.

3. Voyeurisme

Ini adalah gangguan seksual apabila seseorang mencapai kepuasan seksual dengan mengintip atau memerhatikan orang yang menukar pakaian, mandi, atau melakukan aktiviti seksual.

Orang yang mengalami gangguan ini biasanya tidak berminat untuk menjalin hubungan seksual dengan mangsa. Mereka juga biasanya akan mencapai orgasme dengan melancap sambil mengintip. Sebilangan orang yang menderita gangguan seksual ini mungkin juga boleh melakukannya mengejar atau mengejar mangsa seksual mereka.

4. Forteurisme

Orang yang menderita froteurisme cenderung untuk menggosok alat kelamin mereka pada badan orang asing, termasuk di tempat awam. Gangguan seksual ini paling kerap dijumpai pada lelaki dengan lingkungan umur 15-25 tahun dengan keperibadian yang cenderung pemalu.

6. Fetishisme

Orang dengan fetishisme mempunyai keinginan seksual untuk benda mati, seperti seluar dalam wanita atau kasut. Keinginan seksual orang dengan fetishisme dapat timbul dengan hanya menyentuh atau menggunakan objek-objek ini.

Objek ini kadangkala juga digunakan ketika melakukan hubungan seks dengan orang lain. Sebenarnya, ada kalanya objek ini dapat menggantikan hubungan seksual yang sebenarnya dengan orang lain.

Fetishisme sering dikelirukan dengan partialisme. Sebenarnya, kedua-duanya adalah keadaan yang berbeza. Seperti yang telah disebutkan, fetishisme adalah tarikan seksual terhadap benda mati. Sementara itu, partialisme adalah tarikan seksual ke bahagian tubuh tertentu, seperti dada, punggung, atau kaki orang lain.

7. Transvestisme

Transvestitism adalah gangguan seksual atau penyelewengan di mana seseorang merasa teruja dan terangsang secara seksual ketika dia berpakaian atau memakai pakaian lawan jenis. Transvestitis lebih kerap berlaku pada lelaki berbanding wanita.

Agar tidak tertangkap, beberapa lelaki yang menderita gangguan ini akan menggunakan seluar dalam wanita di bawah pakaian yang dipakai setiap hari.

8. Masokisme seksual

Orang dengan masokisme mencapai kepuasan seksual apabila mereka mengalami kekerasan, baik secara lisan atau nonverbal, seperti digigit, diikat, atau dihina dengan kata-kata yang kasar dan memalukan. Penghidap masokisme bahkan boleh mengurangkan atau membakar diri untuk kepuasan.

Orang yang menderita gangguan masokisme sering mencari pasangan yang mempunyai kepuasan seksual dengan melakukan kekerasan (sadisme). Tingkah laku seksual seperti itu dikenali sebagai sadomasochism.

Biasanya, pasangan sadomasochistik melakukan aktiviti seksual dengan ikatan atau ikatan (perhambaan), memukul punggung (pukulan), atau simulasi seksual (pemandangan), seperti penculikan atau rogol.

9. Sadisme seksual

Penderita sadis seksual selalu mempunyai khayalan dan memperoleh kepuasan seksual dari penyalahgunaan pasangan mereka secara fizikal dan psikologi, seperti merogol, menyeksa, atau mengaibkan mereka.

Dengan melakukan tingkah laku ini, penghidap merasa terkawal terhadap mangsa. Pelaku sadis yang terlalu ekstrem dapat melakukan kekerasan seksual dan fizikal untuk melanggar undang-undang jenayah. Pesakit dengan gangguan seksual ini secara amnya perlu mendapatkan rawatan dan pemantauan dari pakar psikiatri.

10. Asphyxiophilia

Orang yang menghidap asfiksia atau asfiksia erotik akan merasa puas dan boleh mencapai orgasme apabila mereka dicekik. Penderita gangguan seksual ini dapat mencekik diri sendiri atau meminta pasangannya mencekiknya.

Tindakan mencekik boleh dilakukan dengan tangan atau barang tertentu, seperti tudung dan pakaian. Malah, ada yang menutup kepalanya dengan beg plastik untuk mencapai orgasme yang diinginkan.

Asifficifolia dianggap berbahaya. Sebabnya, walaupun tidak berniat membunuh diri, aktiviti seksual ini dapat menyebabkan pecahnya saluran darah di wajah, sesak nafas, dan bahkan kematian.

Sebagai tambahan kepada yang disebutkan di atas, terdapat banyak gangguan seksual lain yang boleh berlaku, misalnya nekrofilia atau tarikan seksual terhadap mayat dan koprofilia atau gangguan seksual di mana pelaku merasa terangsang ketika dia melihat, menyentuh, atau bahkan memakan najis orang lain.

Sebab dan Cara Mengubati Gangguan Seksual

Paraphilia lebih kerap berlaku pada lelaki berbanding wanita. Walaupun penyebabnya tidak diketahui, ada beberapa keadaan yang difikirkan boleh mencetuskan paraphilia, termasuk:

  • Trauma pada masa kanak-kanak, misalnya pernah mengalami gangguan seksual dari orang lain
  • Kesukaran untuk meluahkan perasaan dan kesukaran memulakan hubungan dengan orang lain
  • Gangguan keperibadian
  • Berulang kali melakukan aktiviti seksual yang menyenangkan terhadap situasi dan objek tertentu, sehingga penyimpangan seksual terbentuk dalam situasi dan objek tersebut

Malangnya, kebanyakan kes gangguan seksual atau paraphilias tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Matlamat utama merawat pesakit parafilik adalah untuk membatasi dan mencegah tingkah laku seksual pesakit agar tidak membahayakan dirinya dan orang lain, terutama pasangan seksualnya.

Secara umum, orang yang menghidap paraphilias perlu mendapatkan rawatan dari psikologi dan psikiatri. Untuk mengatasi gangguan seksual, ada beberapa langkah yang dapat diambil, iaitu:

  • Kaunseling dan psikoterapi, untuk membantu pesakit mengawal dorongan atau dorongan seksual
  • Pentadbiran ubat-ubatan, seperti antidepresan dan ubat antiandrogen, untuk mengawal keinginan seksual
  • Terapi tingkah laku, untuk merawat tingkah laku seksual yang menyimpang, atau untuk merawat masalah psikologi lain yang mungkin juga dihidap oleh pesakit, seperti alkohol atau penyalahgunaan dadah

Merawat gangguan seksual sangat penting dilakukan. Sekiranya tidak dikawal, keinginan seksual yang menyimpang bahkan dapat membuat pesakit berisiko mengalami kekerasan atau gangguan seksual terhadap orang lain dalam masyarakat.

Beberapa gangguan seksual, seperti pedofilia, voyeurisme, sadisme, pameran, dan froteurisme, dapat dikriminalisasi, sehingga penderita kondisi ini dapat dikenakan hukuman jenayah jika dilaporkan.

Oleh itu, untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini berlaku, anda harus berjumpa dengan ahli psikologi atau psikiatri sekiranya anda merasakan anda mempunyai penyimpangan atau gangguan seksual.