Kesihatan

Fistula dubur Menyebabkan buang air besar yang menyakitkan

Fistula dubur adalah penampilan saluran kecil di antara hujung usus dan kulit di sekitar dubur. Keadaan ini biasanya disertai dengan sakit di dubur dan terdapat nanah atau darah di dalam najis semasa buang air besar.

Fistula dubur bermula dengan abses dubur yang berkembang dari penyumbatan kelenjar kecil di saluran dubur dan menyebabkan jangkitan.

Fistula dubur berbentuk seperti tiub yang menyerupai tiub dan panjangnya bermula dari saluran dubur (anus) ke kulit di sekitar saluran dubur. Keadaan ini boleh dipicu oleh pelbagai penyakit, seperti tuberkulosis, penyakit Crohn, barah, atau penyakit kelamin.

Gejala Fistula dubur

Beberapa gejala umum fistula dubur termasuk:

  • Kulit di sekitar dubur kelihatan merah, gatal, dan menyakitkan
  • Kesakitan yang berterusan dan sangat menjengkelkan ketika duduk, bergerak, batuk, atau mengalami pergerakan usus
  • Terdapat nanah di sekitar dubur
  • Demam dan kelemahan
  • Terdapat nanah atau darah ketika membuang air besar

Beberapa Punca Fistula Anal

Fistula dubur biasanya disebabkan oleh keadaan berikut:

Jangkitan dubur

Fistula dubur sering berlaku kerana jangkitan pada kelenjar dubur yang mencetuskan penumpukan nanah di dubur atau sering disebut abses. Fistula dubur kemudian membentuk saluran di bawah permukaan kulit yang menghubungkan ke kelenjar yang dijangkiti.

Keadaan ini sering berlaku pada orang dengan sistem imun yang lemah, seperti orang dengan HIV atau mereka yang telah menjalani kemoterapi atau terapi radiasi.

Keradangan usus

Fistula dubur juga boleh disebabkan oleh komplikasi dan gangguan usus besar yang disebabkan oleh:

  • Diverticulitis, yang merupakan jangkitan pada kantung kecil yang terbentuk di sepanjang usus besar
  • Penyakit Crohn, yang merupakan keadaan kronik yang menyebabkan keradangan pada dinding saluran pencernaan

Selain itu, fistula dubur boleh disebabkan oleh beberapa keadaan, seperti:

  • Kanser dubur dan usus besar
  • Luka di sekitar dubur atau fisur dubur
  • Tuberkulosis, kerana bakteria yang menjangkiti paru-paru dapat menyebar ke bahagian tubuh yang lain, termasuk saluran gastrointestinal
  • Penyakit kelamin
  • Komplikasi akibat pembedahan berhampiran dubur

Rawatan Fistula dubur

Setelah berunding dengan doktor am, pesakit yang disyaki mengalami fistula dubur akan dirujuk ke pakar bedah untuk pemeriksaan lanjut. Doktor akan meminta riwayat perubatan dan melakukan pemeriksaan fizikal dubur dan pemeriksaan proktoskopi untuk melihat bahagian dalam dubur.

Untuk mengesahkan kehadiran fistula di dubur, doktor boleh mengesyorkan ultrasound, MRI, CT scan, atau kolonoskopi untuk melihat bahagian dalam usus dengan lebih jelas.

Fistula dubur biasanya dirawat dengan pembedahan. Matlamat pembedahan adalah untuk menghilangkan fistula dan melindungi otot sfingter dubur untuk mencegah inkontinensia tinja, iaitu kehilangan kawalan pergerakan usus.

Jenis pembedahan yang dilakukan bergantung pada lokasi fistula dan faktor pencetus. Berikut adalah beberapa jenis pembedahan yang biasa dilakukan untuk merawat fistula dubur:

1. Fistulotomi

Prosedur ini sering dilakukan untuk merawat keadaan fistula yang tidak terlalu dekat dengan dubur. Fistulotomi dilakukan dengan memotong seluruh panjang fistula.

2. Teknik Seton

Prosedur ini menggunakan benang pembedahan (setons) yang diletakkan di saluran fistula untuk mencegah jangkitan dan merawat fistula. Teknik seton sering disyorkan untuk keadaan fistula yang kompleks atau berulang.

3. Prosedur kepak kemajuan

Prosedur ini bertujuan untuk membuang bukaan dalaman fistula yang kemudian ditutup dengan kepak kecil. Selalunya kepak kemajuan dilakukan dalam kes fistula kronik.

4. Prosedur Lif

Lif atau ligasi saluran fistula intersphincteric Ini dilakukan dengan membuka kulit di atas fistula. Saluran dan kelenjar yang dijangkiti kemudiannya dikeluarkan dan luka dibersihkan. Prosedur ini biasanya disyorkan untuk keadaan fistula sederhana dan kompleks.

5. Suntikan sel stem

Ini adalah kaedah rawatan baru untuk keadaan fistula yang disebabkan oleh penyakit Crohn. Kaedah ini melibatkan penyuntikan sel stem ke dalam fistula.

Pembedahan fistula biasanya boleh dilakukan secara pesakit luar. Walau bagaimanapun, pesakit dengan fistula besar atau dalam mungkin perlu pulih selama beberapa hari di hospital selepas operasi.

Risiko komplikasi yang timbul selepas pembedahan fistula dubur berbeza-beza, bergantung pada jenis prosedur yang dilakukan. Beberapa di antaranya termasuk pendarahan, pengekalan kencing, jangkitan, dan inkontinensia tinja.

Pemulihan pasca operasi adalah 6-12 minggu, kecuali jika ada penyakit yang mendasari, seperti penyakit Crohn. Untuk memastikan proses penyembuhan berjalan lancar sambil mencegah komplikasi dan berulang fistula, berjumpa doktor secara berkala.