Keluarga

Kepentingan Vaksin Difteria untuk Orang Dewasa

Vaksin difteria bukan sahaja penting diberikan kepada kanak-kanak, tetapi juga orang dewasa. Sebabnya, penyakit mudah menular ini juga boleh menyerang orang dewasa yang belum mendapat vaksin difteria. Selain mudah berjangkit, difteria juga boleh menyebabkan kerosakan organ.

Difteria disebabkan oleh jangkitan bakteria Corynebacterium diphtheriae yang menyerang tekak dan hidung. Difteria boleh menyebabkan gejala dalam bentuk batuk, munculnya benjolan di leher akibat kelenjar getah bening yang bengkak, dan pembentukan lapisan putih kelabu di kerongkong.

Penyakit ini dapat menular melalui udara, iaitu melalui percikan kahak atau air liur ketika penderita difteria bersin dan batuk. Selain itu, difteria juga dapat menular jika seseorang menyentuh objek yang telah dicemari bakteria yang menyebabkan difteria.

Walaupun mudah merebak dari satu orang ke orang lain, difteria dapat dicegah dengan memberikan vaksin difteria.

Mencegah Difteria

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menganjurkan pemberian vaksin difteria sebagai upaya untuk mengendalikan dan mencegah penyebaran wabak difteria (Peristiwa Luar Biasa) di Indonesia, seperti yang terjadi pada bulan Desember 2017.

Pada orang dewasa, vaksin difteria tersedia dalam kombinasi dengan vaksin penyakit lain, yaitu tetanus dan pertussis (vaksin Tdap), atau dengan tetanus sahaja (vaksin Td).

Vaksin Tdap dapat diberikan kepada remaja dan orang dewasa berusia 18–64 tahun. Vaksin ini diberikan 1 kali dengan dos berulang setiap 10 tahun.

Vaksinasi difteria untuk orang dewasa dapat dilakukan di berbagai fasilitas kesihatan, baik di kantor dokter, klinik vaksinasi, hingga ke rumah sakit pemerintah atau swasta.

Orang Dewasa yang Memerlukan Vaksin Difteria

Berikut adalah beberapa petunjuk atau keadaan yang membuat orang dewasa perlu mendapatkan vaksin difteria atau vaksin Tdap:

  • Tidak pernah mendapat vaksin Tdap
  • Terlupa jika anda pernah diberi vaksin terhadap Tdap atau tidak
  • Hubungan langsung dengan pesakit difteria
  • Orang dewasa, warga tua, dan pengasuh bayi yang menjaga bayi di bawah 1 tahun
  • Mengembara ke kawasan penyebaran difteria atau wabak
  • Tinggal di rumah yang sama, berjiran, atau mempunyai / akan melawat penghidap difteria
  • Ibu baru yang belum atau pernah menjalani vaksin difteria
  • Mengandung pada kehamilan 27-36 minggu

Vaksin difteria jarang menyebabkan kesan sampingan. Sekiranya kesan sampingan berlaku, gejalanya serupa dengan reaksi imunisasi umum, seperti sakit dan bengkak di tempat suntikan dan demam kelas rendah. Kesan sampingan ini biasanya akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari.

Selain itu, vaksin difteria juga boleh menyebabkan reaksi alergi pada sesetengah orang yang alah kepada bahan-bahan dalam vaksin ini. Sekiranya gejala alahan muncul, biasanya vaksinasi tidak akan dilanjutkan.

Difteria adalah penyakit yang sangat menular dan berbahaya. Tanpa rawatan atau vaksinasi, penyakit ini membawa risiko tinggi untuk menyebabkan kerosakan teruk pada jantung, ginjal, dan sistem saraf.

Oleh itu, disarankan agar anda mendapat vaksin difteria mengikut jadual, tentunya dengan berjumpa doktor terlebih dahulu. Dengan mendapat vaksinasi difteria, anda juga dapat mencegah penularan penyakit ini kepada orang lain.