Keluarga

Memahami Punca Lidah yang Ditelan dan Perlakuan yang Betul

Lidah yang ditelan tidak bermaksud lidah masuk ke kerongkong. Istilah lidah yang ditelan digunakan untuk keadaan di mana bahagian belakang lidah meluncur untuk menutup saluran pernafasan yang terletak tepat di bawah lidah.

Lidah yang tertelan adalah keadaan yang sangat berbahaya. Sekiranya saluran udara tersekat oleh lidah terlalu lama, aliran udara dari hidung dan mulut tidak akan mengalir ke paru-paru. Akibatnya, seseorang akan mengalami kesukaran bernafas, bekalan oksigen ke paru-paru dan jantung berkurang, sehingga dapat menyebabkan kematian.

Punca Lidah yang Ditelan

Menelan lidah biasanya berlaku dalam keadaan tidak sedar. Dalam kehidupan seharian, lidah yang ditelan sering dikaitkan dengan keadaan berikut:

Kecederaan sukan

Dalam dunia sukan, kes menelan lidah umumnya disebabkan oleh kesan fizikal atau trauma, terutama pada kepala. Kes ini sering dijumpai di bola sepak, tinju, atau ragbi.

Pertembungan boleh membuat seseorang kehilangan kesedaran. Apabila kesedaran menurun, otot di seluruh badan menjadi lemah, termasuk otot di lidah. Keadaan ini menyebabkan lidah meluncur ke belakang dan menyekat saluran udara sehingga bekalan udara ke paru-paru tersekat.

Apnea Tidur Obstruktif

Apnea tidur yang menghalang adalah gangguan pernafasan yang berlaku ketika seseorang tidur. Lidah yang ditelan adalah salah satu penyebab apnea tidur, terutama pada orang yang mempunyai lidah yang besar atau seseorang yang gemuk.

Selain itu, istilah menelan lidah sering dikaitkan dengan keadaan kejang kerana pengaruh epilepsi. Lidah yang ditelan semasa serangan epilepsi sebenarnya adalah mitos. Sebenarnya, seseorang yang mengalami sawan tidak akan mengalami penelan lidah. Risiko yang mungkin berlaku semasa sawan adalah lidah digigit.

Cara Mengendalikan Lidah yang Ditelan

Lidah yang tertelan adalah keadaan kecemasan dan berbahaya, jadi mangsa mesti mendapat rawatan yang pantas dan sesuai. Lidah yang tertelan dapat dikenali oleh sejumlah gejala, tetapi yang paling biasa adalah sesak nafas.

Sekiranya anda menghadapi situasi seperti ini, jangan panik. Tetap tenang dan berikan bantuan segera dengan:

  1. Pastikan pesakit berbaring telentang di tempat yang rata.
  2. Elakkan memberi tuala wanita di bawah kepala.
  3. Tekan dagu / rahang bawah ke atas sehingga kepala dimiringkan sehingga lidah kembali ke kedudukan normal dan saluran udara terbuka.
  4. Tarik lidah kembali ke posisi normal menggunakan jari anda secepat mungkin untuk membuka saluran udara lagi.

Pengendalian yang betul dan pantas akan mengelakkan kesan lidah ditelan yang mengancam nyawa. Sekiranya keadaan pesakit yang menelan lidah tidak bertambah baik atau bertambah buruk, segera bawa dia ke hospital untuk mendapatkan rawatan dan tindakan segera dari doktor.