Kesihatan

Rhabdomyosarcoma - Gejala, sebab dan rawatan

Rhabdomyosarcoma adalah barah yang tumbuh di tisu penghubung dan otot rangka. Kanser jenis ini jarang berlaku dan banyak lagi banyakmenyerang kanak-kanak. Rhabdomyosarcoma boleh mempengaruhi mana-mana bahagian badan yang mempunyai otot, termasuk leher, dada, perut, kawasan di sekitar mata, atau kaki.

Rhabdomyosarcoma bermula dari sel rhabdomyoblast, yang merupakan sel yang terbentuk pada awal kehamilan dan berkembang menjadi otot rangka, yang tumbuh dengan tidak terkawal, cepat, dan merosakkan tisu sihat di sekitarnya.

Jenis-jenis Rhabdomyosarcoma

Rhabdomyosarcoma adalah sejenis barah yang jarang berlaku. Terdapat beberapa jenis rhabdomyosarcoma, iaitu:

Rhabdomyosarcoma embrio

Rhabdomyosarcoma embrio adalah jenis rhabdomyosarcoma yang paling kerap menyerang kanak-kanak di bawah umur 6 tahun. Biasanya, rhabdomyosarcoma embrio tumbuh di kawasan kepala dan leher, pundi kencing, dan alat kelamin.

Jenis rhabdomyosarcoma menyebar dengan cepat, tetapi bertindak balas dengan baik terhadap rawatan.

Rhabdomyosarcoma alveolar

Rhabdomyosarcoma alveolar adalah sejenis rhabdomyosarcoma yang sering berlaku pada remaja. Jenis rhabdomyosarcoma ini cenderung menyerang kaki, dada, dan perut.

Rhabdomyosarcoma alveolar menyebar dengan cepat dan lebih sukar untuk dirawat daripada rhabdomyosarcoma embrio. Oleh itu, pesakit dengan tumor ini mesti dirawat secara intensif.

Rhabdomyosarcoma pleomorfik

Rhabdomyosarcoma pleomorfik atau rhabdomyosarcoma anaplastik adalah jenis rhabdomyosarcoma yang jarang berlaku. Tumor jenis ini lebih kerap berlaku pada orang dewasa.

Berbanding dengan jenis rhabdomyosarcoma lain, rhabdomyosarcoma anaplastik kurang responsif terhadap rawatan, menjadikannya lebih sukar untuk disembuhkan.

Punca dan Faktor Risiko Rhabdomyosarcoma

Rhabdomyosarcoma berlaku apabila sel rhabdomyoblast berkembang secara tidak normal dan tumbuh secara tidak terkawal. Sel-sel ini kemudian membentuk tumor yang boleh merosakkan tisu badan yang sihat dan menyebar ke seluruh badan.

Tidak diketahui mengapa keadaan ini berlaku. Walaupun begitu, faktor berikut dapat meningkatkan risiko seseorang terkena rhabdomyosarcoma:

  • Jantina lelaki
  • Bawah 10 tahun
  • Menderita gangguan genetik, seperti neurofibromatosis tipe 1, sindrom Li-Fraumeni, sindrom Beckwith-Wiedemann, sindrom Costello, dan sindrom Noonan
  • Mempunyai sejarah keluarga rhabdomyosarcoma
  • Mengalami pendedahan radiasi sinar-X semasa masih dalam kandungan
  • Mempunyai seorang ibu dengan sejarah penyalahgunaan dadah dan alkoholisme, terutamanya semasa mengandung

Gejala Rhabdomyosarcoma

Walaupun lebih kerap berlaku pada kanak-kanak, rhabdomyosarcoma juga boleh mempengaruhi orang dewasa. Gejala rhabdomyosarcoma bergantung pada ukuran dan lokasi tumor, serta keparahan pesakit.

Kemunculan benjolan dan pembengkakan adalah salah satu tanda awal rhabdomyosarcoma. Benjolan tersebut akan diikuti dengan munculnya gejala lain, bergantung pada kawasan dan lokasi pertumbuhan tumor.

Gejala rhabdomyosarcoma di kawasan kepala dan leher:

  • Sakit kepala
  • Hidung tersumbat
  • Mata bengkak
  • Mata terbeliak
  • Kelopak mata yang terkulai
  • Cockeye
  • Pendarahan dari telinga
  • Hidung berdarah

Gejala rhabdomyosarcoma di perut:

  • Gag
  • Sakit perut
  • Sembelit

Gejala rhabdomyosarcoma pada saluran kencing dan sistem pembiakan:

  • Kesukaran membuang air kecil atau buang air besar
  • Terdapat darah di dalam air kencing atau najis
  • Benjolan atau pendarahan pada faraj atau rektum

Gejala rhabdomyosarcoma di lengan atau kaki:

  • Bengkak di kaki
  • Sakit atau mati rasa di kawasan di mana tumor tumbuh

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor jika anda atau anak anda menunjukkan gejala atau tanda di atas, terutamanya jika ia telah lama berlaku. Pengesanan dan rawatan awal diharapkan dapat mencegah penyebaran rhabdomyosarcoma ke organ lain.

Diagnosis Rhabdomyosarcoma

Doktor akan bertanya mengenai gejala dan sejarah perubatan pesakit dan keluarganya, diikuti dengan pemeriksaan fizikal yang menyeluruh, termasuk memeriksa benjolan atau pembengkakan yang tumbuh.

Untuk mengesahkan rhabdomyosarcoma, doktor akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut dengan kaedah berikut:

  • Ujian darah, termasuk ujian genetik, jumlah darah lengkap, ujian fungsi hati, dan ujian kimia darah
  • Ujian imbasan, seperti ultrasound, X-ray, CT scan, PET scan, MRI, dan imbasan tulang (scan tulang), yang bertujuan untuk mengesan lokasi tumor dan adakah ia telah merebak
  • Biopsi atau pengambilan sampel tisu sumsum tulang, untuk menentukan sama ada tumor itu barah, dan menentukan jenis rhabdomyosarcoma

Sekiranya pesakit didiagnosis dengan rhabdomyosarcoma, doktor akan menentukan tahap atau keparahannya, untuk menentukan prosedur rawatan yang akan dijalankan. Tahap ini berdasarkan ukuran dan sama ada tumor telah merebak ke kelenjar getah bening atau bahagian badan yang lain.

Tahap 1

Pada tahap 1 rhabdomyosarcoma, ukuran tumor boleh berbeza-beza dan boleh menyerang kelenjar getah bening dan organ berdekatan, tetapi tidak merebak ke organ yang jauh. Tumor pada tahap 1 biasanya mula tumbuh di:

  • Kawasan di sekitar mata
  • Kepala dan leher, kecuali kawasan berhampiran lapisan otak
  • Saluran kencing dan kemaluan, kecuali pundi kencing dan prostat
  • Saluran hempedu

Tahap 2

Rhabdomyosarcoma tahap 2 dicirikan oleh tumor yang berukuran kurang dari 5 cm dan tidak merebak ke kelenjar getah bening. Pada peringkat ini, tumor biasanya mula tumbuh di:

  • Pundi kencing dan prostat
  • Lengan dan kaki
  • Otot berhampiran lapisan otak
  • Bahagian badan lain yang tidak disebut pada tahap 1

Tahap 3

Tahap 3 dicirikan oleh tumor berukuran kurang atau lebih dari 5 cm, yang mula tumbuh di kawasan yang sama dengan rhabdomyosarcoma tahap 2. Perbezaannya adalah, tumor tahap 3 telah merebak ke kelenjar getah bening berdekatan dan bahagian badan yang lain.

Tahap 4

Pada peringkat 4, barah telah merebak ke kelenjar getah bening dan organ lain, seperti hati, paru-paru, dan sumsum tulang.

Rawatan Rhabdomyosarcoma

Rawatan untuk rhabdomyosarcoma biasanya menggabungkan satu kaedah rawatan dengan kaedah yang lain. Inilah penjelasannya:

Operasi

Pembedahan bertujuan untuk membuang barah dan tisu sekitarnya. Namun, dalam beberapa kes, tumor tidak dapat dikeluarkan sepenuhnya, jadi kemoterapi atau radioterapi mesti dilakukan.

Kemoterapi

Kemoterapi bertujuan untuk mengecilkan ukuran tumor sebelum pembedahan dan mengurangkan risiko barah tumbuh semula selepas pembedahan. Sebilangan ubat yang digunakan dalam kemoterapi rhabdomyosarcoma adalah doxorubicin, vincristine, cyclophosphamide, dan etoposide.

Radioterapi

Radioterapi bertujuan membunuh sel barah dengan menggunakan pancaran radiasi tinggi. Radioterapi biasanya digabungkan dengan kemoterapi, dan dilakukan selama beberapa minggu. Terapi radiasi dilakukan 5 hari seminggu, dengan setiap sesi sekitar 15-30 minit.

Komplikasi Rhabdomyosarcoma

Rhabdomyosarcoma boleh bermetastasis atau merebak ke organ lain. Ini menjadikan proses rawatan dan pemulihan lebih sukar. Biasanya, organ yang paling kerap terkena penyebaran rhabdomyosarcoma adalah tulang, kelenjar getah bening, dan paru-paru.

Selain itu, penghidap rhabdomyosarcoma juga dapat mengalami komplikasi lain akibat kesan sampingan rawatan, termasuk:

  • Gangguan pendengaran
  • Gangguan pertumbuhan
  • Gangguan kesuburan
  • Gangguan buah pinggang dan jantung
  • Rhabdomyosarcoma kembali

Pencegahan Rhabdomyosarcoma

Rhabdomyosarcoma tidak dapat dicegah, terutama yang terjadi disebabkan oleh gangguan genetik atau riwayat keluarga penyakit ini. Walau bagaimanapun, wanita hamil dapat mengurangkan risiko anak mereka yang belum lahir mengembangkan rhabdomyosarcoma dengan mengelakkan penyalahgunaan dadah dan pengambilan minuman beralkohol semasa kehamilan.