Keluarga

Berhati-hatilah dengan Komplikasi Bayi Breech Semasa Bersalin

Keadaan bayi yang sungsang dapat dialami oleh beberapa wanita hamil sebelum melahirkan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, komplikasi bayi breech boleh berlaku dan membahayakan keadaan ibu dan bayi yang dilahirkan.

Kebiasaannya, bayi dalam keadaan bersedia untuk dilahirkan dari usia kehamilan 32-36 minggu. Namun, untuk beberapa keadaan, bayi tidak dapat berpusing sehingga kedudukan kepala berada di bahagian atas rahim atau bertentangan dengan saluran kelahiran. Keadaan ini dipanggil bayi breech.

Keadaan bayi breech sering menimbulkan kebimbangannya sendiri, kerana boleh menyebabkan komplikasi jika langkah rawatan tidak diambil dengan segera.

Punca bayi breech dan cara mengatasinya

Punca sebenar bayi breech tidak diketahui. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko keadaan ini, iaitu:

  • Sejarah kelahiran pramatang
  • Kehamilan berkembar atau lebih
  • Cecair ketuban terlalu sedikit atau terlalu banyak
  • Bentuk rahim yang tidak normal
  • Pertumbuhan tisu yang tidak normal seperti myoma
  • Plasenta yang meliputi sebahagian atau seluruh saluran rahim (plasenta previa)

Di samping itu, beberapa bayi dengan kelainan kongenital juga berisiko mengalami posisi breech sebelum melahirkan.

Salah satu cara untuk mengubah kedudukan bayi breech sebelum kelahiran adalah dengan menggunakan kaedah versi cephalic luaran (ECV). Kaedah ini dilakukan dengan memberi tekanan pada perut wanita hamil untuk mengarahkan kepala bayi ke bawah.

Kaedah ECV biasanya dilakukan pada kehamilan 36 minggu untuk kehamilan pertama, sementara untuk kehamilan kedua dan seterusnya biasanya dilakukan pada kehamilan 37 minggu.

Walau bagaimanapun, wanita yang mengandung kembar atau mengalami pendarahan faraj semasa kehamilan tidak dibenarkan menjalani kaedah ini, jadi pembedahan caesar adalah satu-satunya cara yang boleh dilakukan.

Komplikasi bayi breech yang boleh berlaku

Sekiranya keadaan bayi breech tidak berubah sehingga sebelum melahirkan, terdapat beberapa risiko komplikasi yang dapat dialami oleh wanita hamil dan bayi yang akan dilahirkan, baik pada kelahiran normal dan juga pembedahan caesar. Berikut adalah beberapa komplikasi:

Komplikasi bayi breech dalam kelahiran normal

Penghantaran normal untuk bayi breech masih boleh dilakukan untuk beberapa keadaan, seperti:

  • Bahagian badan bayi yang paling dekat dengan saluran kelahiran adalah punggung
  • Saiz bayi tidak terlalu besar dan pelvis ibu tidak sempit
  • Keadaan bayi sebelum bersalin dipantau agar stabil dan normal
  • Proses pembukaan berjalan lancar

Di samping itu, pakar atau pasukan doktor yang berpengalaman dalam menangani bayi breech juga diperlukan dan ketersediaan kemudahan pembedahan caesar setiap saat diperlukan.

Walaupun kelahiran normal masih dapat dilakukan, terdapat beberapa komplikasi bayi breech yang dapat terjadi, yaitu:

  • Serviks tidak terbuka dan meregang secara maksimum, sehingga bahu atau kepala bayi akan tersekat di pelvis ibu. Keadaan ini tentunya akan menghalang proses penghantaran.
  • Tali pusat jatuh ke dalam faraj sebelum bayi dilahirkan. Keadaan ini boleh menyebabkan tali pusat dimampatkan atau dicubit, mengakibatkan aliran darah menurun dan pengambilan oksigen ke bayi.
  • Peningkatan risiko bayi mempunyai skor Apgar yang rendah semasa kelahiran.
  • Kecederaan pada leher dan saraf tunjang pada bayi semasa kelahiran. Ini boleh berlaku kerana kepala bayi akan membengkok ketika melalui saluran kelahiran.

Sekiranya keadaan wanita hamil dan bayi tidak membenarkan kelahiran normal, pembedahan caesar adalah satu-satunya cara.

Komplikasi bayi breech dalam kelahiran caesar

Cesarean untuk bayi breech biasanya dilakukan dalam keadaan berikut:

  • Kaki bayi berada di bahagian bawah punggung
  • Kembar dengan satu bayi dalam keadaan breech
  • Berat bayi melebihi 4 kg atau kurang dari 2 kg
  • Sejarah kelahiran caesar dengan pelvis yang sempit
  • Kedudukan plasenta terlalu rendah
  • Ibu mempunyai keadaan berbahaya, seperti preeklampsia

Prosedur pembedahan caesar untuk bayi breech sebenarnya tidak jauh berbeza dengan pembedahan caesar pada umumnya. Cuma, doktor akan membuang kaki atau punggung bayi terlebih dahulu sebelum kepala.

Walaupun dianggap lebih selamat, melahirkan bayi barech melalui pembedahan caesar juga mempunyai pelbagai risiko komplikasi, seperti jangkitan, pendarahan, atau kecederaan pada organ dalaman. Selain itu, gangguan plasenta ke dinding rahim atau robekan dinding rahim juga boleh berlaku semasa kehamilan berikutnya.

Wanita hamil yang membawa bayi breech juga lebih berisiko pecah selaput pramatang. Ini menyebabkan janin di dalam rahim dilahirkan sebelum waktunya.

Untuk kelahiran bayi bawal pramatang, kebanyakan doktor mengesyorkan pembedahan caesar kerana lebih selamat. Walau bagaimanapun, kelahiran normal masih boleh dilakukan sekiranya tidak ada komplikasi lain pada kehamilan.

Keadaan bayi yang bersendi sebelum melahirkan harus mendapat perhatian khusus. Pilihan kaedah bersalin juga mesti dipertimbangkan dengan betul mengikut nasihat doktor.

Oleh itu, disarankan agar anda selalu memeriksa keadaan kehamilan anda dengan doktor anda. Bukan hanya keadaan kesihatan bayi, tetapi juga kedudukan bayi dalam kandungan. Oleh itu, langkah-langkah rawatan dapat diambil dengan segera untuk mencegah komplikasi bayi breech atau tanda-tanda bahaya kehamilan yang lain.

Copyright pitorriroma.com 2021