Keluarga

Menimbang Manfaat dan Risiko Sunat Lelaki

Berkhatan bayi lelaki boleh dilakukan dalam beberapa hari selepas bayi baru lahir. Namun, ada beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan kerana berkhatan bayi adalah prosedur yang agak rumit. Sebelum anda membuat keputusan, mari lihat penjelasan mengenai faedah dan risiko berkhatan bayi dalam artikel berikut.

Sunat adalah pembedahan membuang kulup atau kulit yang meliputi hujung atau kepala zakar. Di Indonesia, prosedur berkhatan kebanyakannya dilakukan kerana faktor agama dan tradisional. Sementara dari segi perubatan, berkhatan dianggap mempunyai sejumlah manfaat kesihatan.

Namun, prosedur berkhatan juga mempunyai beberapa risiko, terutama jika dilakukan pada bayi.

Ketahui Pelbagai Risiko Sunat pada Bayi lelaki

Risiko komplikasi sunat rendah dan hanya berlaku pada 1-2% dari semua bayi yang disunat. Sebilangan besar komplikasi yang mungkin timbul adalah jangkitan dan pendarahan.

Selain jangkitan dan pendarahan, berkhatan juga boleh menyebabkan komplikasi seperti:

  • Kecederaan pada zakar
  • Keradangan
  • pada pembukaan zakar (meatitis)
  • Gangguan saluran kencing, seperti penyempitan saluran kencing di zakar
  • Sakit semasa ereksi ketika dewasa kerana terlalu banyak kulit yang dipotong
  • Masalah dengan kulup, seperti kulup gagal sembuh dengan betul atau kulup melekat pada hujung zakar dan memerlukan pembaikan pembedahan

Manfaat Kesihatan Sunat untuk Bayi lelaki

Walaupun berkhatan lelaki mempunyai risiko, manfaat perubatannya jauh lebih besar. Berikut adalah sejumlah manfaat kesihatan yang dapat anak anda dapatkan jika disunat:

1. Mencegah masalah zakar

Dalam beberapa kes, kulup pada zakar yang tidak disunat dapat melekat kuat pada kepala zakar dan menyebabkan phimosis. Ini kemudian boleh menyebabkan keradangan pada kulup atau kepala zakar.

2. Mengurangkan risiko jangkitan pada zakar

Menurut penyelidikan, bayi yang tidak disunat berisiko lebih tinggi terkena jangkitan saluran kencing daripada bayi yang disunat. Salah satu sebabnya adalah bahawa zakar yang disunat lebih senang dijaga kebersihannya.

3. Mengurangkan risiko barah zakar

Kanser zakar adalah sejenis barah yang jarang berlaku, baik pada orang yang disunat maupun yang tidak disunat. Namun, itu tidak bermaksud bahawa setiap orang benar-benar bebas dari kemungkinan barah zakar.

Salah satu usaha yang dapat anda lakukan untuk menjauhkan si kecil dari risiko barah zakar adalah dengan menyunatnya. Selain dipercayai berkesan mencegah anak-anak dari bahaya barah zakar, berkhatan juga dianggap dapat mengurangkan risiko barah prostat ketika dia dewasa.

4. Mengurangkan risiko penyakit kelamin

Selain menyuburkan organ pembiakan, berkhatan juga memberi manfaat jangka panjang untuk bayi anda setelah dia membesar. Sunat dikatakan dapat mengurangkan risiko dijangkiti penyakit kelamin.

Walau bagaimanapun, ini masih perlu disertakan dengan tingkah laku seks yang selamat, iaitu dengan menggunakan kondom setiap kali anda melakukan hubungan seks dan tidak menukar pasangan seksual.

Tidak ada yang salah atau benar dengan keputusan untuk menyunat anak lelaki, kecuali jika bayi dilahirkan sebelum waktunya, mengalami gangguan pembekuan darah, atau menderita gangguan genetik. Dalam kes ini, sunat perlu dipertimbangkan semula manfaat dan risiko.

Sekiranya anda masih tidak pasti sama ada anak anda perlu disunat, cubalah berjumpa doktor.