Kesihatan

Ini adalah Tanda-tanda Gangguan Pencernaan pada Bayi

Ketika bayi mula kelihatan rewel, tidak selesa, disertai dengan muntah hingga cirit-birit, kemungkinan dia mengalami gangguan pencernaan. Sebagai langkah berjaga-jaga, ayuh, Ibu, ketahui lebih lanjut mengenai tanda-tandanya.

Sejak lahir, sistem pencernaan bayi belajar memproses pengambilan nutrien yang masuk ke dalam badan melalui makanan. Oleh kerana sistem pencernaan masih dalam tahap perkembangannya, bayi lebih mudah diserang gangguan pencernaan.

Menyedari Tanda-tanda Gangguan Pencernaan pada Bayi

Pencernaan pada bayi sebenarnya dapat diketahui melalui beberapa tanda, seperti:

1. Muntah

Muntah pada bayi adalah tanda gangguan pencernaan yang paling biasa. Namun, muntah berbeza dengan meludah yang normal. Biasanya, gejala bermula dengan muntah secara tiba-tiba dan juga boleh disertai demam atau cirit-birit.

Selama ini, keinginan anak untuk makan atau minum susu akan berkurang. Berhati-hatilah jika anda merasa jarang menukar lampin kerana lampin kering, mungkin si kecil anda memasuki tahap dehidrasi.

2. Refluks

Pernahkah anda melihat si kecil muntah setelah makan atau diberi susu? Ini boleh menjadi gejala refluks pada bayi. Ibu tidak perlu terlalu panik kerana ini adalah perkara biasa yang berlaku pada bayi dan anak-anak.

Keadaan ini boleh berlaku kerana sistem pencernaan bayi tidak berfungsi dengan optimum, jadi asid perut dan makanan dari perut kembali ke kerongkongan. Refluks boleh menyebabkan sensasi terbakar di esofagus dan dada, menjadikan bayi tidak selesa.

3. Kolik

Kolik pada bayi adalah keadaan apabila bayi menangis dengan kuat selama lebih dari 3 jam. Keadaan ini disangka berlaku kerana gangguan pencernaan yang menyebabkan pengecutan pada usus bayi sakit. Ibu juga tidak perlu terlalu risau jika anak kecil anda menghidap kolik kerana ini sebenarnya biasa terjadi pada bayi.

Kolik juga dapat dikenali oleh bayi yang sering kentut dan menarik kakinya ke atas. Kesakitan kolik pada amnya lebih ketara pada waktu petang atau awal pagi. Keadaan ini akan bertambah baik secara beransur-ansur setelah bayi mencapai usia 3-4 bulan dan akan hilang setelah melewati usia 5 bulan.

4. Perut kembung

Pada bayi, perut kembung dapat disebabkan oleh udara masuk dan terperangkap dalam saluran pencernaan, atau gas yang terbentuk di saluran pencernaan ketika dia mencerna makanan. Menangis dan memberi makan botol juga dapat meningkatkan risiko perut kembung.

Sekiranya si kecil kelihatan gelisah, rewel, dan perutnya kelihatan kenyang, ini mungkin disebabkan oleh gas di saluran pencernaan.

5. Cirit-birit

Cirit-birit pada bayi umumnya disebabkan oleh jangkitan virus, iaitu rotavirus. Ini berlaku apabila bayi terdedah kepada sesuatu yang tercemar dengan virus, terutamanya melalui makanan atau minuman. Apabila anak anda mengalami cirit-birit, perkara paling penting yang harus anda lakukan ialah memastikan dia tidak kekurangan cecair untuk mengelakkan dehidrasi.

6. Sembelit

Bukan hanya cirit-birit, sembelit pada bayi juga merupakan tanda masalah pencernaan. Umumnya, sembelit disebabkan oleh mengubah jenis makanan bayi, seperti dari susu ibu menjadi susu formula, atau ketika anda memperkenalkan makanan padat.

Cara Mengatasi Gangguan Pencernaan pada Bayi

Masalah pencernaan pada bayi adalah perkara biasa. Oleh itu, adalah penting bagi Ibu untuk mengetahui cara menanganinya mengikut keadaan Si Kecil. Inilah perkara yang boleh anda lakukan:

  • Beri air setiap 5 minit menggunakan sudu atau botol untuk membantu mencegah dehidrasi pada si kecil jika dia mengalami cirit-birit atau muntah.
  • Untuk mengatasi kolik, refluks, dan perut kembung, tenangkan si kecil dengan menggegarkan badannya dengan lembut sambil membawanya ke bahu. Mandi dengan air suam dan urut perut dengan lembut. Selepas itu, menyusukan bayi anda dalam keadaan tegak.
  • Kurangkan makanan pejal selama 1-2 hari dan berikan makanan ringan, dan tingkatkan pengambilan cecair, jika anda melihat najis si kecil kelihatan keras dan kering, atau dia nampaknya mengalami masalah buang air besar.
  • Kurangkan pemberian susu formula jika anda mengesyaki pemberian makanan menyebabkan bayi anda mengalami sembelit atau cirit-birit. Selepas itu, berjumpa dengan pakar pediatrik.

Dalam menangani gangguan pencernaan pada bayi, Ibu harus tetap tenang. Cuba perhatikan keadaan badan si kecil dan juga pengambilan yang anda berikan kepadanya. Jangan ragu untuk berjumpa doktor untuk mendapatkan nasihat mengenai rawatan yang betul, sesuai dengan masalah pencernaan si kecil anda.