Kehidupan yang sihat

5 Makanan yang Mengandungi Sianida

Racun sIanide adalah sejenis racun yang sangat berbahaya kerana boleh menyebabkan kematian dalam masa yang singkat. Namun, tahukah anda? Sianida juga terdapat dalam beberapa makanan, walaupun dalam jumlah yang sangat kecil. Mari kita ketahui jenis makanan apa yang mengandungi sianida.

Sianida adalah sebatian kimia yang terdiri daripada unsur karbon dan nitrogen dan terdapat dalam bentuk gas, cecair, atau pepejal. Sebatian ini mempunyai sifat toksik yang sangat kuat dan boleh terbentuk secara semula jadi atau dibuat oleh manusia.

Sianida terdapat dalam asap rokok, bahan untuk membuat kertas, tekstil, dan plastik. Di samping itu, sebatian ini juga dapat dijumpai secara semula jadi di beberapa bahan makanan. Sekiranya diproses dan dimakan dengan tidak betul, anda menghadapi risiko keracunan sianida.

Dos sianida 1-2 miligram per kilogram berat badan diketahui menyebabkan kematian. Walau bagaimanapun, walaupun dalam dos yang lebih kecil, sianida masih berbahaya bagi jantung dan otak, dan bahkan boleh menyebabkan koma.

Jenis Makanan yang Mengandungi Sianida

Berikut adalah beberapa jenis makanan dan buah-buahan yang secara semula jadi mengandungi atau menghasilkan sianida:

1. Ubi kayu

Ubi kayu boleh membahayakan jika dimakan mentah, terlalu banyak, atau diproses dengan cara yang salah. Ini kerana ubi kayu mengandungi bahan kimia yang disebut sianogenik glikosida, yang dapat melepaskan sianida dalam tubuh ketika dimakan.

Di beberapa negara, ubi kayu terbukti menyerap bahan kimia berbahaya dari tanah, seperti arsenik dan kadmium, yang dapat meningkatkan risiko barah. Namun, jika diproses dengan cara yang betul dan dimakan dalam jumlah yang berpatutan, ubi kayu masih selamat untuk dimakan.

Cara yang tepat untuk memproses ubi kayu adalah dengan mengupas kulit ubi kayu secara menyeluruh, kerana kulit ubi kayu mengandung sianida tertinggi. Seterusnya, rendam ubi kayu sekurang-kurangnya dua hari sebelum memasak dan masak ubi kayu hingga masak.

Cara lain yang selamat untuk memakan ubi kayu adalah menggabungkannya dengan makanan yang mengandungi protein. Ini kerana protein diketahui mengeluarkan sianida dari badan.

2. Epal

Di tengah epal, terdapat biji hitam kecil yang mengandung amigdalin. Nah, ketika berinteraksi dengan enzim pencernaan, bahan ini akan melepaskan sianida. Namun, anda tidak perlu risau kerana untuk mencapai dos sianida yang berbahaya, anda memerlukan sekurang-kurangnya 200 biji epal.

3. Badam

Badam pahit mentah mengandungi glikosida amigdalin, yang merupakan bahan kimia yang melepaskan sianida apabila dimakan. Untuk tetap selamat untuk dimakan, badam harus melalui proses pemprosesan, seperti memanggang atau mendidih, kerana kaedah ini dapat mengurangkan kadar sianida dalam badam.

Namun, jika anda masih tidak yakin dengan kandungan sianida dalam badam, pilihlah badam manis. Badam manis mengandungi amigdalin glikosida lebih rendah daripada badam pahit, jadi mereka tidak menghasilkan sianida berbahaya.

4. Persik dan aprikot

Biji persik dan aprikot mengandungi glikosida sianogenik, yang dapat berubah menjadi sianida apabila dimakan. Selain itu, ekstrak biji aprikot juga diketahui mengandungi sianida yang boleh menyebabkan hipoksia atau kadar oksigen rendah dalam sel dan tisu badan.

Namun, biji buah-buahan ini masih selamat jika dimakan dalam jumlah yang berpatutan, iaitu sekitar 6-10 biji sehari. Biji aprikot dianggap sebagai makanan super dan mempunyai sifat antikanker dan baik untuk detoksifikasi.

5. Ceri

Sama seperti buah persik dan aprikot, ceri juga mempunyai biji yang mengandung glikosida sianogenik.

Namun, anda tidak perlu risau kerana daging ceri itu sendiri selamat untuk dimakan. Oleh itu, pastikan anda mengeluarkan biji dari ceri sebelum memakannya untuk mengelakkan keracunan sianida, iya.

Orang yang terdedah kepada jumlah sianida terkecil, sama ada dengan menyedut atau memakannya, boleh mengalami gejala keracunan sianida.

Oleh itu, pastikan anda tidak makan terlalu banyak makanan di atas dan memproses makanan anda dengan betul untuk mengelakkan keracunan sianida.

Sekiranya anda mengalami tanda-tanda keracunan sianida, seperti sakit kepala, mual, muntah, atau merasa lemah, setelah makan makanan tertentu, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan bantuan yang sewajarnya.