Kesihatan

Apakah kesan tartar dan bagaimana menghalangnya?

Tartar adalah plak gigi yang mengeras dan tumbuh sedikit demi sedikit. Pada mulanya, hlmPernis gigi terbentuk apabila bakteria di mulut bercampur dengan serpihan protein dan makanan. Sekiranya tidak dibersihkan, maka plak boleh menyebabkan batu karang.

Sekiranya tartar dibiarkan dan tidak dirawat dengan segera, kerengsaan dan keradangan pada gigi dan gusi akan mudah muncul.

Pelbagai Kesan Tartar

Kesan yang paling biasa untuk mengalami tartar adalah proses menyikat dan flossing menjadi tidak berkesan. Gangguan pada gigi ini akan memudahkan proses pemecahan lapisan gigi yang disebabkan oleh asid dan dilepaskan oleh bakteria mulut. Ini akan memudahkan munculnya rongga atau kerosakan gigi.

Di samping itu, kesan tartar lain adalah seperti berikut:

  • Menjadi tempat pembiakan bakteria

    Secara keseluruhan, tartar mempunyai kesan serius pada kesihatan mulut terutamanya jika tumbuh di atas garis gusi. Ini kerana ini adalah tempat yang tepat untuk bakteria bersarang, kemudian menyusup gusi, menyebabkannya pecah, menyebabkan kerengsaan dan keradangan.

  • Menyebabkan gingivitis alias radang gusi

    Salah satu kesan tartar yang paling biasa adalah berlakunya gingivitis, alias radang gusi. Selepas gingivitis berlaku, sementara tartar kekal, gusi hanya menunggu periodontitis berkembang. Penyakit ini berupa kantong nanah yang timbul di antara gusi dan gigi.

  • Meningkatkan risiko kehilangan gigi

    Apabila sistem pertahanan badan bertindak balas terhadap bakteria di dalam poket nanah, bakteria juga akan melepaskan bahan pertahanan diri pada masa yang sama. Akibatnya, gigi dan tisu sekitarnya boleh rosak. Sekiranya ia berterusan, bersiaplah untuk kehilangan gigi, serta mengalami penipisan tulang di mana gigi tertanam.

  • Pencetus penyakit jantung dan strok

    Kemunculan penyakit jantung dan strok juga boleh dikaitkan dengan kesihatan gusi. Diduga bakteria dan mikroorganisma yang terdapat dalam plak gigi dapat memasuki aliran darah dan menyebabkan reaksi keradangan. Keadaan ini menyebabkan kerosakan dan penyumbatan saluran darah. Sekiranya aliran darah tersekat, maka risiko penyakit jantung dan strok akan meningkat.

Satu kajian menunjukkan bahawa risiko pesakit kanser mati lebih cepat berkaitan dengan tahap plak pada gigi yang tinggi. Walaupun ini belum terbukti sepenuhnya dan masih perlu dikaji dengan lebih teliti, menjaga kesihatan mulut tidak boleh dipandang ringan.

Mencegah dan Merawat Tartar

Beberapa tindakan yang dapat dilakukan agar tartar tidak berleluasa di mulut sehingga kesan buruknya dapat dicegah, termasuk:

  • Memberus gigi

    Gosok gigi dua kali sehari selama sekurang-kurangnya dua minit dianggap dapat mencegah pertumbuhan tartar. Gunakan berus gigi lembut yang boleh mencapai bahagian belakang geraham.

  • Gunakan ubat gigi yang mengandungi fluorida

    Ubat gigi yang mengandungi fluorida dianggap dapat mencegah plak berkembang menjadi tartar. Ubat gigi jenis ini juga lebih berkesan untuk memperbaiki lapisan gigi yang rosak. Lebih baik jika ubat gigi yang digunakan juga mengandung triclosan yang mampu melawan bakteria yang berada di plak gigi.

  • Flossing

    Membersihkan gigi dengan benang gigi atau flossing adalah penyelesaian yang paling berkesan untuk membersihkan plak di antara gigi, sehingga mengurangkan kemungkinan terbentuknya tartar. Flossing masih perlu dilakukan, walaupun anda selalu menggosok gigi.

  • Kurangkan makanan dan minuman bergula

    Bakteria di mulut berkait rapat dengan jenis makanan yang dimakan. Mereka berkembang apabila makanan manis dan berkanji dimakan. Bakteria akan melepaskan asid berbahaya jika memenuhi dua jenis makanan di atas. Cara terbaik untuk mengurangkan kemungkinan pembentukan tartar adalah dengan membatasi jenis makanan ini.

  • Elakkan merokok

    Tabiat merokok memudahkan pembentukan tartar.

Untuk membuang tartar sepenuhnya, anda harus berjumpa doktor gigi. Di samping itu, disarankan untuk memeriksa keadaan gigi dan mulut anda setiap enam bulan.