Kesihatan

Melihat Keadaan Di Dalam Badan dengan Pemeriksaan Endoskopi

e. periksaendoskopi adalah prosedur perubatan apa yang dilakukan untuk melihat organ pasti, menggunakan alat khas yang dimasukkan ke dalam badan.Prosedur ini membolehkan doktor mengesan gangguan atau masalah dalam badan,sehingga dapat melayannya dengan tepat.

Endoskopi dilakukan untuk memerhatikan keadaan organ dalam badan, seperti saluran pencernaan, saluran pernafasan, saluran kencing, dan rahim. Endoskopi boleh dilakukan untuk tujuan diagnostik (pemeriksaan) atau untuk menyembuhkan penyakit.

Mengapa Endoskopi Dbuat?

Pemeriksaan endoskopi dapat dilakukan untuk mengetahui penyebab keluhan yang dialami oleh pesakit, serta mengesan lokasi gangguan yang terjadi di dalam tubuh.

Doktor boleh mengesyorkan endoskopi jika pesakit mempunyai aduan atau masalah perubatan tertentu, seperti:

  • Gangguan gastrointestinal, termasuk ulser gastrik, kesukaran menelan, penyakit refluks asid (GERD), penyakit radang usus, radang pankreas, batu empedu, sembelit kronik, dan pendarahan gastrousus.
  • Gangguan saluran udara, termasuk batuk darah, batuk kronik, penyumbatan saluran udara, sesak nafas, tumor paru-paru, dan benda asing di saluran udara.
  • Gangguan saluran kencing, termasuk saluran kencing atau batu pundi kencing, tumor pundi kencing, air kencing berdarah, inkontinensia kencing, dan kecederaan atau kecederaan pada saluran kencing.
  • Gangguan organ pembiakan, termasuk pendarahan vagina, keradangan pelvis, keguguran yang kerap, kemandulan, fibroid rahim dan sista, barah rahim, dan kecacatan rahim.

Selain pemeriksaan, doktor juga dapat melakukan berbagai tindakan melalui endoskopi, seperti biopsi, menghentikan pendarahan, menghilangkan benjolan yang disyaki tumor, fibroid, atau kista, dan melakukan pensterilan (kontrasepsi kekal). Hasil biopsi akan dijelaskan dalam laporan patologi barah.

Jenis-jenis Endoskopi Diagnostik

Terdapat pelbagai jenis endoskopi berdasarkan organ yang diperhatikan, iaitu:

  • Arthroscopy, untuk memeriksa keabnormalan dan masalah pada sendi, seperti artritis.
  • Bronkoskopi, untuk memerhatikan keadaan saluran pernafasan yang menuju ke paru-paru.
  • ERCP, untuk mendiagnosis gangguan pankreas, saluran empedu, dan pundi hempedu.
  • Gastroskopi, untuk memantau esofagus, perut, dan duodenum.
  • Kolonoskopi, untuk memerhatikan keadaan usus besar. Secara amnya dilakukan untuk mendiagnosis barah usus besar.
  • Kolposkopi, untuk memerhatikan keadaan serviks atau serviks. Umumnya untuk mendiagnosis kemungkinan displasia serviks dan barah serviks.
  • Laparoskopi, untuk memerhatikan keadaan organ di rongga perut atau pelvis. Salah satunya adalah untuk mengesan penyebab kemandulan, tumor di rongga pelvis, dan peritonitis.
  • Laryngoscopy, untuk mencari gangguan pada pita suara dan tekak, seperti polip atau barah tekak.
  • Mediastinoskopi, untuk memerhatikan keadaan dan bahagian dalam rongga dada dan organ di dalamnya. Jenis endoskopi ini dapat digunakan untuk mendiagnosis limfoma dan sarcoidosis, barah paru-paru, dan barah kelenjar getah bening yang telah merebak ke rongga dada.
  • Proctoscopy, untuk memerhatikan dan menilai pendarahan di rektum (bahagian terakhir usus sebelum dubur).
  • Cystoscopy, untuk memerhatikan keadaan saluran kencing dan pundi kencing. Jenis endoskopi ini digunakan untuk mendiagnosis kemungkinan barah pundi kencing.
  • Thoracoscopy, untuk memerhatikan keadaan rongga antara dinding dada dan paru-paru. Biasanya digunakan untuk biopsi paru-paru.

Pelaksanaan Prosedur endoskop

Prosedur endoskopi dilakukan menggunakan instrumen yang disebut endoskopi, yang dimasukkan terus ke dalam badan. Endoskopi itu sendiri adalah alat berbentuk tiub atau tiub panjang, nipis dan fleksibel, yang dilengkapi dengan kamera dan lampu suluh di hujungnya.

Kamera dan lampu suluh ini berguna untuk melihat keadaan organ dalam badan, dan gambar akan dipaparkan di monitor. Selain kamera, endoskopi juga dapat dilengkapi dengan peralatan pembedahan di hujungnya, untuk melakukan prosedur perubatan tertentu.

Sebelum endoskopi, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal secara menyeluruh, serta pelbagai ujian sokongan, seperti ujian darah dan sinar-X. Doktor juga akan memberikan penjelasan mengenai bagaimana prosedur itu dijalankan dan apa persediaan yang harus dibuat oleh pesakit, misalnya sama ada pesakit perlu berpuasa terlebih dahulu atau tinggal di hospital.

Endoskopi boleh dilakukan pada pesakit yang sedar, tetapi beberapa endoskopi memerlukan anestesia, baik anestesia tempatan atau umum.

Tempoh prosedur endoskopi hanya sekitar 15-60 minit. Doktor akan memasukkan endoskopi ke dalam badan melalui mulut, hidung, dubur, saluran kencing, vagina, atau melalui sayatan kecil di kulit.

Pemulihan selepas Pemeriksaan Endoskopi

Selepas prosedur, doktor akan menutup sayatan dengan jahitan dan pembalut jika endoskop dilakukan melalui sayatan. Kemudian doktor akan memantau keadaan pesakit selama beberapa jam, sementara menunggu kesan anestetik hilang. Umumnya, pesakit tidak memerlukan rawatan di hospital dan dapat pulang ke rumah sebaik sahaja menjalani endoskopi.

Untuk mengantisipasi keletihan dan ketidakselesaan setelah endoskopi akibat anestesia atau ubat yang digunakan, pesakit disarankan untuk mengambil cuti atau keluar dari tempat kerja, dan ditemani oleh saudara-mara atau keluarga semasa menjalani prosedur ini. Pesakit juga tidak boleh memandu atau melakukan aktiviti berat selepas prosedur endoskopi.

Memandangkan Risiko

Walaupun jarang berlaku, endoskopi masih merupakan prosedur perubatan yang mempunyai risiko. Beberapa risiko yang dapat terjadi setelah endoskopi adalah rasa sakit, jangkitan, pendarahan, kerosakan organ, dan pembengkakan dan kemerahan di tempat sayatan.

Endoskopi umumnya dilakukan di hospital dan dilakukan oleh ahli gastroenterologi atau pakar bedah pencernaan. Sekiranya doktor anda mengesyorkan endoskopi, jangan teragak-agak untuk bertanya sebab, tujuan dan risiko, serta perkara apa yang perlu anda sediakan.