Kesihatan

Pronasi, kedudukan tidur yang rawan pada pesakit dengan COVID-19

Sebutan adalah istilah perubatan untuk tidur atau berbaring di perut anda. Posisi ini sering disyorkan untuk membantu pesakit COVID-19 yang mengalami kesukaran bernafas, sama ada di hospital atau mengasingkan diri.

Kedudukan tidur pronasi telah lama digunakan untuk membantu pesakit yang mengalami masalah pernafasan untuk bernafas dengan lebih selesa. Pada masa ini, posisi sebutan secara resmi telah dimasukkan dalam protokol untuk menangani pesakit COVID-19, baik di rumah sakit dan pesakit luar.

Kedudukan pengucapan membolehkan kantung udara (alveoli) di paru-paru mengembang dengan lebih baik sehingga dapat membantu mengeluarkan banyak cecair di paru-paru. Kedudukan ini juga dapat membantu saluran udara menjadi lebih luas dan meningkatkan jumlah oksigen di dalam badan.

Dengan begitu, pesakit COVID-19 yang mengalami sesak nafas atau penurunan jumlah oksigen (hipoksia) diharapkan dapat bernafas dengan lebih baik dan lebih selesa.

Syarat yang Memerlukan Kedudukan Sebutan

Posisi pronasi atau teknik proning umumnya disarankan untuk pesakit COVID-19 dengan tepu oksigen rendah (di bawah 94%) dan aduan sesak nafas. Kedudukan berbaring atau tidur ini dapat dilakukan pada pesakit yang menjalani rawatan di hospital atau dalam pengasingan diri.

Berbagai kajian menunjukkan bahawa posisi sebutan yang tepat dan teratur dianggap dapat mengurangi kebutuhan penggunaan alat pernafasan, seperti ventilator, dan mengurangi risiko kematian akibat kegagalan pernafasan.

Kedudukan rawan juga terbukti dapat membantu meningkatkan jumlah oksigen dalam darah pesakit yang mengalami masalah pernafasan, misalnya kerana COVID-19.

Selain itu, posisi rawan juga dapat digunakan pada pasien yang menjalani perawatan intensif di hospital atau yang memerlukan alat pernafasan yang dibantu ventilator, misalnya karena radang paru-paru, COPD, sindrom gangguan pernafasan akut (ARDS), atau sepsis.

Amaran Sebelum Kedudukan Pronasi untuk Pesakit COVID-19

Walaupun bermanfaat untuk meningkatkan ketepuan oksigen dan membuat pernafasan lebih selesa, tidak semua pesakit COVID-19 dibenarkan untuk mengambil posisi rawan.

Posisi rawan umumnya tidak digalakkan pada pesakit yang:

  • Adakah mengandung, terutamanya pada trimester kehamilan terakhir
  • Mengalami luka bakar yang meluas atau di muka
  • Menderita patah tulang, terutama di sternum atau leher
  • Pernah menjalani pembedahan di saluran udara atau trakea
  • Menghidap penyakit jantung

Selain itu, posisi tidur yang rawan juga tidak digalakkan untuk bayi kerana boleh meningkatkan risiko sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS).

Cara Kedudukan Pronasi bagi Pesakit COVID-19

Kedudukan pengucapan biasanya disarankan dilakukan sekitar 1-2 jam selepas makan. Untuk memulakan kedudukan sebutan, sediakan sekitar 4-5 bantal dan pastikan anda selesa di semua posisi.

Berikut adalah langkah-langkah dalam melakukan kedudukan sebutan:

  • Berbaring di perut anda.
  • Letakkan satu bantal di bawah leher anda, 1 atau 2 bantal di bawah dada anda, dan 2 bantal di bawah lutut atau kaki anda. Posisi bantal dapat disesuaikan mengikut keperluan dan keselesaan posisi badan.
  • Pastikan kepala dan bahagian badan anda yang lain selesa.
  • Tukar kedudukan setiap 1-2 jam, misalnya dari menghadap ke bawah dan kemudian ke samping ke kiri atau kanan.
  • Semasa pengasingan diri dan kedudukan rawan, jangan lupa untuk terus memantau ketepuan oksigen dengan oksimeter.

Selain kaedah di atas, anda juga dapat melakukan posisi sebutan dalam variasi lain, yaitu:

  • Berbaring di perut anda dengan kepala berpusing ke satu sisi dan tangan anda tersangkut di bawah dada atau bahu anda, atau kedua-dua tangan di sebelah kepala anda.
  • Berbaring di perut anda dengan kepala anda berpusing ke satu sisi dan kaki anda pada sudut 90 darjah.
  • Berbaring di sisi anda dengan bantal di depan badan dan sisi anda di atas katil, dan di antara lutut anda untuk mendapatkan sokongan.

Kedudukan sebutan dapat diulang selama beberapa hari, jika hasilnya dapat membuat anda bernafas lebih baik atau meningkatkan ketepuan oksigen.

Tetapi ingatlah, jika semasa pengasingan diri dan percakapan anda tiba-tiba merasa sesak nafas, penurunan tepu oksigen, kelemahan, atau kelihatan pucat dan kebiruan, anda harus berjumpa doktor atau mengunjungi hospital terdekat.

Ini bermakna keadaan anda semakin teruk, jadi anda perlu mendapatkan bantuan secepat mungkin. Sekiranya perlu, doktor anda mungkin mengesyorkan agar anda menjalani rawatan di hospital.