Keluarga

Terapkan Pengurusan Laktasi Untuk Memastikan Penyusuan Susu lancar

Melaksanakan pengurusan laktasi sejak kehamilan adalah mustahak untuk dilakukan. Tujuannya agar ibu dapat memenuhi keperluan susu ibu (ASI) yang diperlukan oleh si kecil.

Pengurusan laktasi adalah usaha yang dilakukan untuk mencapai kejayaan dalam penyusuan susu ibu. Pengurusan penyusuan harus dilakukan sejak awal kehamilan, hingga semasa penyusuan.

Persediaan untuk Menyusu Sejak Kehamilan

Secara semula jadi, pengurusan penyusuan bermula pada awal kehamilan. Ini dicirikan oleh payudara yang mula membesar, areola yang kelihatan lebih gelap, dan puting yang menjadi tegak.

Selain perubahan fizikal pada payudara, perubahan hormon sebagai rangkaian persediaan untuk menyusui juga akan berlaku. Tahap hormon prolaktin dan oksitosin yang berperanan dalam persediaan untuk menyusui akan meningkat semasa kehamilan.

Tahap peningkatan hormon prolaktin berguna dalam menyokong pengeluaran susu. Sementara hormon oksitosin, bertanggungjawab untuk pembebasan susu. Kesan dari kedua-dua hormon ini juga menjadikan ibu tenang, santai, dan bersedia untuk menjaga dan menyusui bayi.

sekarangSebagai tambahan kepada perubahan hormon, pada bulan keempat kehamilan, kolostrum juga telah mula dihasilkan. Pengeluaran susu dan pembebasan susu secara semula jadi diatur sehingga waktu penghantaran tiba.

Bilakah Memulakan Penyusuan

Tahap seterusnya dalam pengurusan penyusuan adalah tahap penyusuan. Proses penyusuan susu ibu dapat dilakukan dengan segera sejak beberapa minit setelah bayi dilahirkan.

Susu pertama yang keluar adalah kolostrum. Kolostrum mengandungi khasiat terbaik untuk bayi baru lahir, jadi penting untuk memberikannya.

Pada awal penyusuan, bayi secara naluriah dapat menghisap puting ibu. Namun, penting untuk melatih bayi menyusu pada payudara dengan kedudukan lekatan yang baik, agar proses penyusuan dapat berjalan dengan lancar.

Melatih bayi untuk menyusu bukanlah perkara yang mudah. Agar proses berjalan lancar, buat suasana yang lebih santai dan pastikan anda berada dalam kedudukan yang selesa.

Selepas itu, letakkan si kecil di antara payudara sehingga kulit melekat pada kulit ibu. Apabila dia merasa selesa, maka proses penyusuan pertama kali dapat dimulakan.

Dalam proses pengurusan laktasi ini, biarkan bayi mengambil inisiatif menyusu pada payudara. Sekiranya bayi tidak lapar, maka dengan sendirinya dia akan tetap tidur di dada ibu.

Tetapi jika bayi itu lapar, dia akan mula menggerakkan kepalanya. Sekiranya mata bayi mula terbuka dan dia meletakkan penumbuk ke mulutnya, maka ini adalah masa yang tepat untuk bayi menyusu.

Perkara yang perlu diberi perhatian semasa menyusu

Setelah bayi dapat menyusu, perkara-perkara berikut perlu dipertimbangkan agar pengurusan penyusuan dapat berjalan dengan lancar:

1. Kekerapan penyusuan

Dianjurkan untuk memperhatikan kekerapan penyusuan, iaitu sekitar 8-12 kali dalam 24 jam. Tujuannya bukan sahaja untuk memenuhi keperluan pemakanan bayi, tetapi juga untuk membantu mengekalkan pengeluaran susu ibu sehingga ia terus meningkat.

Beberapa hari selepas kelahiran, bayi secara amnya akan memberi makan setiap 1-2 jam pada siang hari dan hanya beberapa kali pada waktu malam. Tempoh purata penyusuan adalah 15-20 minit untuk setiap payudara.

2. Tanda-tanda kecukupan susu ibu yang diberikan

Juga fahami tanda-tanda bahawa bayi anda mempunyai cukup susu atau tidak. Sekiranya pengambilan susu mencukupi, air kencing bayi akan berwarna kuning jernih. Setelah bayi makan cukup dan kenyang, payudara ibu akan terasa lebih lembut, dan bayi akan kelihatan puas.

Sebagai tambahan kepada tanda-tanda ini, perhatikan kenaikan berat badan si kecil anda. Bayi yang sihat cenderung memperoleh sekitar 18-28 gram sehari untuk tiga bulan pertama kehidupan.

3. Pengambilan makanan yang dimakan oleh ibu

Beberapa jenis makanan dianggap mencetuskan reaksi negatif pada bayi, seperti coklat, rempah, jeruk, kubis, kembang kol, dan brokoli. Namun, tidak semua bayi mempunyai reaksi yang sama.

Ibu yang menyusu perlu mengehadkan pengambilan makanan dan minuman berkafein. Di samping itu, elakkan minum minuman atau makanan yang mengandungi alkohol, untuk mengelakkan masuknya alkohol ke dalam susu ibu.

4. Masalah dengan penyusuan susu ibu

Ketahuilah pelbagai masalah yang sering timbul ketika menyusui, seperti nyeri payudara, puting sakit, penyumbatan susu, mastitis, dan abses payudara. Ibu dinasihatkan untuk berjumpa dengan pakar sakit puan secara berkala, agar masalah ini dapat dicegah dan dirawat lebih awal.

5. Keadaan kesihatan ibu

Agar proses penyusuan dapat berjalan dengan lancar, anda perlu menjaga kesihatan. Caranya adalah dengan mengamalkan gaya hidup sihat, seperti makan makanan berkhasiat seimbang, berehat dan minum air secukupnya, dan menguruskan tekanan.

Sekiranya anda sakit, penyusuan susu ibu sebenarnya boleh dilakukan. Namun, jika anda mempunyai penyakit berjangkit, seperti selesema, hindarkan diri dari anak kecil anda sebentar, agar dia tidak dijangkiti. Sekurang-kurangnya, gunakan topeng yang menutup hidung dan mulut, dan selalu basuh tangan anda sebelum menyusukan anak kecil anda.

Pada ibu yang menyusui yang perlu menjalani rawatan khas, terutamanya rawatan jangka panjang, misalnya dengan kemoterapi, radioterapi, ubat antikulat, atau ubat antimigrain, anda harus berjumpa dengan doktor anda untuk mengetahui kesan sampingan pada bayi.

Beberapa cara di atas adalah cara pengurusan laktasi yang boleh dimulakan pada awal kehamilan. Ibu yang mempunyai masalah dalam pengurusan laktasi boleh berjumpa dengan perunding atau doktor laktasi untuk mendapatkan penyelesaian yang tepat.