Kesihatan

Hati-hati dengan Bakteria Pemakan Daging Yang Boleh Mengancam nyawa

Anda mungkin pernah mendengar istilah 'bakteria pemakan daging'. Bakteria ini boleh mencetuskan jangkitan berbahaya pada luka yang mungkin tampak kecil, seperti luka atau gigitan serangga. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, bakteria ini boleh menyebabkan kecacatan atau bahkan kematian.

Walaupun mereka disebut bakteria pemakan daging, mereka sebenarnya tidak memakan daging atau otot. Walau bagaimanapun, bakteria ini dapat melepaskan toksin yang merosakkan tisu sekitarnya, termasuk kulit, lemak di bawah kulit, dan tisu nipis yang menutupi organ atau otot (fascia).

Bakteria pemakan daging boleh memasuki badan melalui luka. Berbeza dengan luka pada umumnya, luka yang dijangkiti bakteria pemakan daging akan merosot dengan cepat.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, jangkitan bakteria pemakan daging boleh membawa maut, menyebabkan penderita kehilangan organ atau tisu. Jangkitan bakteria ini juga boleh menyebabkan kematian.

Punca JangkitanBakteria pemakan daging

Jangkitan bakteria yang memakan daging boleh menyebabkan keadaan yang jarang disebut fasciitis nekrotik. Keadaan ini adalah jangkitan kulit dan tisu yang teruk disebabkan oleh bakteria pemakan daging. Bakteria ini dapat masuk melalui celah pada luka, mulai dari luka tusukan, lebam, luka bakar, hingga gigitan serangga.

Beberapa jenis bakteria yang diklasifikasikan sebagai bakteria pemakan daging adalah:

  • Kumpulan A Streptococcus
  • Aeromonas hidrofila
  • Staphylococcus aureus
  • Escherichia coli (E. coli)
  • Bakteroid, Prevotella, Clostridium, dan Klebsiella

Walaupun berbahaya, jangkitan bakteria pemakan daging agak jarang berlaku. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa keadaan perubatan atau penyakit yang dapat meningkatkan risiko seseorang mendapat jangkitan bakteria berbahaya ini, termasuk:

  • Diabetes
  • Kerosakan organ, seperti sirosis hati dan kegagalan buah pinggang
  • Penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit jantung dan penyakit vaskular periferal
  • Tuberkulosis
  • Kanser
  • Sistem imun yang lemah, misalnya kerana jangkitan HIV atau kekurangan zat makanan
  • Kesan sampingan ubat, seperti kortikosteroid jangka panjang atau kemoterapi
  • Ketagihan alkohol atau penggunaan dadah dalam bentuk suntikan

Pelbagai Gejala Jangkitan Bakteria Pemakan Daging

Gejala jangkitan akibat bakteria pemakan daging terbahagi kepada 3 peringkat, iaitu tahap awal, tahap lanjut, dan tahap kritikal. Inilah penjelasannya:

Gejala Awal

Gejala awal jangkitan biasanya berlaku dalam 24 jam dan termasuk demam dan sakit teruk di bahagian badan yang cedera. Kesakitan yang dirasakan oleh pesakit boleh melebihi bentuk atau ukuran luka.

Gejala lanjut

Gejala lanjut biasanya berlaku dalam 3-4 hari selepas bakteria memasuki badan. Pada tahap ini, jangkitan bakteria pemakan daging dapat menyebabkan gejala mual, muntah, dan cirit-birit.

Di samping itu, bahagian badan yang dijangkiti akan kelihatan merah, bengkak, dan muncul tompok-tompok gelap besar yang kelihatan seperti lepuh berisi cecair (gangren).

Gejala kritikal

Gejala kritikal muncul dalam 4-5 hari setelah pesakit dijangkiti bakteria. Pada tahap ini, pesakit mungkin mengalami penurunan tekanan darah (kejutan) yang drastik akibat toksin yang dikeluarkan oleh bakteria. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, pesakit boleh mengalami kehilangan kesedaran atau koma, dan bahkan mati.

Mengendalikan Jangkitan akibat Bakteria Pemakan Daging

Apabila anda mengalami luka, segera rawat luka tersebut. Sekiranya luka semakin teruk atau tidak sembuh, terutama jika terdapat beberapa gejala jangkitan bakteria pemakan daging, segera dapatkan bantuan perubatan.

Untuk mendiagnosis fasciitis nekrotik, doktor dapat melakukan serangkaian pemeriksaan yang terdiri dari pemeriksaan fisik dan pemeriksaan pendukung, seperti ujian darah, kultur darah, sinar-X, dan imbasan CT..

Setelah disahkan bahawa anda mempunyai jangkitan bakteria pemakan daging, doktor anda akan menasihati anda untuk tinggal di hospital dan memberikan rawatan berikut:

Pentadbiran ubat-ubatan

Untuk membasmi jangkitan bakteria pemakan daging, doktor biasanya akan memberikan antibiotik dalam bentuk suntikan melalui IV. Jenis antibiotik yang digunakan akan bergantung pada jenis bakteria yang menyebabkan jangkitan.

Di samping itu, doktor juga boleh memberikan ubat penahan sakit untuk mengurangkan kesakitan. Sekiranya jangkitan bakteria pemakan daging cukup parah atau menyebabkan sepsis, doktor anda mungkin menetapkan ubat untuk merawat kejutan, seperti: epinefrin.

Operasi

Pembedahan atau pembedahan juga sering diperlukan untuk membuang tisu yang rosak atau mati, serta mencegah dan menghentikan penyebaran jangkitan. Dalam kes yang teruk, doktor mungkin perlu mengamputasi bahagian badan yang telah rosak teruk.

Penyembuhan kecederaan

Semasa anda menjalani rawatan di hospital, doktor akan merawat luka agar jangkitan bakteria pemakan daging tidak bertambah buruk.

Di samping itu, doktor juga akan mengesyorkan terapi oksigen hiperbarik untuk mengekalkan tisu yang sihat dan mencegah kerosakan tisu selanjutnya. Namun, keberkesanan terapi oksigen hiperbarik dalam merawat jangkitan bakteria pemakan daging ini masih memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Tidak ada cara yang pasti untuk mencegah bakteria pemakan daging yang menyebabkannya fasciitis nekrotik. Walau bagaimanapun, risiko jangkitan ini dapat dikurangkan dengan perawatan luka yang betul.

Sekiranya anda mempunyai luka terbuka atau luka yang kelihatan terinfeksi, seperti nanah, bengkak, dan sakit, jangan berendam di kolam renang, kolam air panas, tasik, sungai, dan lautan hingga infeksi hilang.

Jangkitan bakteria pemakan daging boleh merebak dengan cepat. Oleh itu, jika anda mengalami luka yang disertai dengan gejala jangkitan bakteria pemakan daging, segera berjumpa doktor.

Semakin cepat rawatan dijalankan, semakin besar kemungkinan anda sembuh dan mengelakkan komplikasi serius dari jangkitan bakteria pemakan daging.