Kesihatan

Ini adalah reaksi badan apabila dijangkiti Virus Corona

Reaksi tubuh ketika dijangkiti virus Corona adalah membentuk sistem kekebalan tubuh untuk membasmi virus. Sekiranya sistem ketahanan badan kuat, virus akan mati. Namun, pada orang yang sistem kekebalannya lemah, virus Corona sukar untuk melawan, mengakibatkan gejala yang teruk dan komplikasi maut.

Virus korona dapat menular di antara manusia melalui percikan kahak atau air liur penderita COVID-19 ketika batuk atau bersin. Percikan kahak dan air liur ini dapat memasuki tubuh orang lain melalui mata, hidung, atau mulut.

Selain itu, virus Corona juga dapat memasuki tubuh seseorang melalui tangan yang telah tercemar dengan virus ini ketika menyentuh objek yang berisi percikan air liur dari pesakit COVID-19, jika orang itu menyentuh hidung atau mulutnya sebelum mencuci tangannya.

Sekiranya anda mengalami simptom jangkitan virus Corona dan memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pautan di bawah sehingga anda dapat diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Apa yang Berlaku Apabila Virus Corona Memasuki Tubuh?

Ketika memasuki tubuh, virus Corona akan menempel pada dinding sel saluran pernafasan dan paru-paru, kemudian memasukkannya untuk membiak di sana.

Prosesnya akan dikesan oleh sistem imun. Selepas itu, sistem imun atau sistem imun akan bertindak balas dengan menghantar sel darah putih dan membentuk antibodi untuk melawan dan membunuh virus.

Apabila reaksi daya tahan tubuh terhadap virus Corona terjadi, beberapa gejala akan muncul, seperti demam. Gejala ini biasanya akan muncul dalam 2-14 hari setelah terdedah kepada virus Corona.

Pada beberapa orang yang dijangkiti virus Corona, reaksi sistem kekebalan tubuh akan berjaya melawan virus tersebut, sehingga gejalanya mereda dan orang itu sembuh dengan sendirinya.

Walau bagaimanapun, jika sistem kekebalan seseorang tidak cukup kuat untuk melawan virus Corona atau bertindak balas secara berlebihan, orang itu akan mengalami gejala COVID-19 yang lebih teruk, seperti demam tinggi dan sesak nafas, atau kerosakan organ.

Ini lebih berisiko bagi orang tua atau orang yang mempunyai penyakit bersama sebelumnya, seperti diabetes, barah, dan HIV.

Beberapa Komplikasi Jangkitan Virus Corona

Sebilangan orang dengan jangkitan virus Corona tidak mengalami gejala atau hanya mengalami gejala ringan dan akan sembuh dengan sendirinya. Namun, ada juga penderita yang mengalami gejala yang teruk hingga timbul komplikasi, seperti:

Gangguan pernafasan

Komplikasi yang paling biasa disebabkan oleh jangkitan virus Corona adalah masalah pada saluran pernafasan, seperti kegagalan pernafasan atau ARDS dan radang paru-paru. Keadaan ini berlaku apabila tisu paru-paru menjadi meradang dan dipenuhi dengan cairan, sehingga mengganggu proses pernafasan.

Ketika mengalami komplikasi ini, pesakit dengan jangkitan virus Corona dapat mengalami kekurangan oksigen. Inilah yang membuat banyak pesakit COVID-19 memerlukan bantuan pernafasan, seperti memasang ventilator dan memberi oksigen.

Masalah jantung

Jangkitan virus korona boleh memperburuk kerja jantung, menjadikannya berbahaya bagi orang yang mempunyai sejarah masalah jantung, seperti penyakit jantung dan kegagalan jantung.

Beberapa kajian juga menunjukkan bahawa risiko kematian akibat COVID-19 jauh lebih tinggi pada orang yang mempunyai sejarah penyakit jantung daripada orang yang sihat sebelumnya.

Gangguan buah pinggang dan hati

Beberapa laporan kes yang berkaitan dengan jangkitan virus Corona menyatakan bahawa beberapa pesakit dengan gejala yang teruk mungkin mengalami kegagalan hati dan gangguan fungsi ginjal.

Sehingga kini, penyebab komplikasi ini tidak diketahui. Walau bagaimanapun, reaksi imun badan terhadap virus Corona dianggap salah satu penyebabnya.

Selain beberapa komplikasi di atas, pesakit dengan jangkitan virus Corona juga berisiko terkena sepsis. Keadaan ini lebih cenderung berlaku pada pesakit COVID-19 yang lemah dan telah lama dimasukkan ke hospital.

Sistem kekebalan tubuh yang kuat mampu melawan virus Corona dengan baik sehingga gejala COVID-19 yang muncul ringan dan penyakit ini dapat sembuh dengan sendirinya. Sebaliknya, jika sistem kekebalan tubuh tidak dapat melawan virus Corona, gejala COVID-19 yang teruk dapat muncul dan ada risiko komplikasi.

Oleh itu, selain mengambil langkah pencegahan agar tidak dijangkiti virus Corona, anda juga perlu memperkuat sistem imun anda dengan diet dan gaya hidup yang sihat.

Sekiranya anda demam disertai dengan batuk atau sesak nafas, terutamanya jika dalam 14 hari terakhir anda berada di kawasan endemik COVID-19 atau pernah menghubungi seseorang yang positif virus Corona, lakukan pengasingan diri dan hubungi talian panas COVID-19 di 119 Samb. 9 untuk arahan selanjutnya.

Gunakan fitur Pemeriksaan Risiko Jangkitan Virus Corona yang disediakan secara percuma oleh Alodokter untuk mengetahui kemungkinan anda dijangkiti virus ini. Sekiranya anda mempunyai soalan mengenai COVID-19 atau masalah kesihatan lain, anda boleh berbual terus dengan doktor melalui aplikasi Alodokter.

Sekiranya anda memerlukan konsultasi atau pemeriksaan langsung dari doktor, anda tidak boleh pergi terus ke hospital kerana ini akan meningkatkan risiko anda dijangkiti virus Corona. Buat temu janji dengan doktor di hospital terlebih dahulu melalui aplikasi Alodokter, supaya anda dapat diarahkan untuk berjumpa dengan doktor terdekat yang dapat membantu anda.