Kesihatan

Pyloric Stenosis - Gejala, sebab dan rawatan

Stenosis pilorik adalah keadaan apabila ia berlaku penyempitan pada pilorus, yang merupakan bahagian yang menghubungkan perut dengan duodenum (duodenum). Keadaan ini secara amnya dialamioleh bayi Berumur 2-8 minggu. 

Penyempitan pilor berlaku secara beransur-ansur dan terus bertambah buruk sehingga makanan dan air dari perut tidak dapat memasuki duodenum. Keadaan ini boleh menyebabkan bayi mengalami muntah, dehidrasi, penurunan berat badan, dan merasa lapar sepanjang masa.

Stenosis pilorik adalah penyakit yang jarang berlaku. Keadaan ini hanya berlaku pada 2-3 bayi daripada 1000 kelahiran.

Punca Stenosis pilorik

Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan penyempitan pilorus. Walau bagaimanapun, disyaki bahawa keadaan ini dipengaruhi oleh faktor genetik dan persekitaran. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko bayi mengalami stenosis pilorik:

  • Jantina

    Kanak-kanak lelaki, terutamanya pada kelahiran pertama mereka, lebih berisiko mengalami stenosis pilorik daripada kanak-kanak perempuan.

  • Kelahiran pramatang

    Berbanding dengan bayi yang dilahirkan normal, stenosis pilorik lebih kerap berlaku pada bayi yang dilahirkan sebelum waktunya.

  • Sejarah kesihatan keluarga

    Stenosis pilorik kebanyakannya dialami oleh bayi yang dilahirkan oleh ibu bapa dengan sejarah keadaan yang serupa.

  • Penggunaan antibiotik

    Memberi antibiotik kepada bayi pada usia dini, misalnya untuk mengobati batuk rejan, atau mengambil antibiotik oleh ibu pada akhir kehamilannya dapat membahayakan bayi untuk mengalami stenosis pilorik.

  • Merokok semasa mengandung

    Ibu yang merokok semasa mengandung juga dapat meningkatkan risiko stenosis pilorik pada bayi mereka.

  • Makan botol terlalu awal

    Diduga pemberian susu formula dalam botol terlalu awal dapat meningkatkan risiko stenosis pilorik. Walau bagaimanapun, tidak pasti bahawa keadaan ini berlaku kerana susu formula atau pemberian botol, jadi penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan.

Simptom Stenosis pilorik

Pylorus berfungsi sebagai pintu penghalang yang membantu perut mengekalkan makanan, asid perut, cecair dan kandungan gastrik lain, sebelum meneruskan perjalanan ke duodenum untuk dicerna dan diserap.

Apabila pilorus menyempit, makanan dan kandungan gastrik lain tidak dapat memasuki duodenum. Akibatnya, bayi mungkin mengalami gejala seperti:

  • Muntah selepas setiap makan

    Pada mulanya, bayi mungkin kelihatan muntah secara normal. Namun, dengan penyempitan pilorus, muntah dapat disemburkan dengan kuat, kadang-kadang walaupun darah dicampur dengan muntah.

  • Sentiasa berasa lapar

    Setelah muntah, bayi akan merasa lapar lagi, dan menunjukkan tanda-tanda ingin menyusu.

  • Kekeringan

    Bayi yang mengalami dehidrasi dapat dikenali dengan tanda-tanda seperti menangis tanpa air mata, kulit kering, mata dan mahkota yang tenggelam, dan kekerapan membuang air kecil yang dapat dilihat dari perubahan lampin yang jarang dilakukan ibu.

  • Masalah berat badan

    Stenosis pilorik menyukarkan bayi untuk menambah berat badan, bahkan kadang-kadang menyebabkan penurunan berat badan.

  • Perubahan corak usus

    Menyekat makanan ke dalam usus boleh menyebabkan penurunan frekuensi buang air besar, perubahan bentuk najis, atau bahkan sembelit.

  • pengecutan perut

    Kontraksi gastrik dapat dikenali oleh pergerakan bergelombang (peristalsis) di bahagian atas perut setelah bayi minum susu, tetapi sebelum bayi muntah. Pergerakan ini berlaku kerana otot perut cuba menolak makanan melalui pilorus yang menyempit.

Bila hendak berjumpa doktor

Stenosis pilorik adalah keadaan yang cukup serius yang perlu dirawat secepat mungkin. Segera berjumpa doktor jika bayi anda mempunyai gejala di atas, bersama dengan beberapa gejala lain, yang kelihatan kurang aktif daripada biasa, menangis dengan mudah, dan sering mengantuk.

Diagnosis Stenosis pilorik

Untuk membuat diagnosis, doktor terlebih dahulu akan mengemukakan soalan dan jawapan dengan ibu bapa mengenai diet bayi dan gejala yang dialami oleh bayi.

Kemudian, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal untuk menentukan berat badan dan pertumbuhan serta perkembangan bayi. Pemeriksaan juga dilakukan untuk melihat sama ada terdapat tanda-tanda dehidrasi pada bayi. Doktor akan memeriksa sebilangan besar zaitun di perut bayi yang boleh menjadi tanda penebalan otot pilorus.

Untuk membuat diagnosis lebih tepat, doktor akan melakukan pemeriksaan ultrasound perut untuk melihat keadaan organ dan tisu di perut bayi. X-ray esofagus, perut, dan duodenum dengan bantuan pewarna barium (pewarna kontras) juga boleh menjadi pilihan untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai pilorus.

Dalam kes tertentu, doktor juga boleh melakukan ujian darah untuk menentukan sama ada bayi mengalami gangguan elektrolit.

Rawatan S.Tenosis pilorik

Stenosis pilorik tidak sembuh dengan sendirinya dan memerlukan rawatan perubatan. Adalah sangat penting untuk memberikan rawatan seawal mungkin untuk mengelakkan keadaan menjadi semakin teruk. Rawatan yang diberikan bergantung pada gejala yang dialami, serta usia dan keadaan kesihatan keseluruhan pesakit.

Dehidrasi, terutama pada bayi, boleh menyebabkan komplikasi serius. Oleh itu, jika bayi mengalami dehidrasi, doktor akan merawatnya dengan memberi cecair dan nutrien melalui IV.

Kemudian, operasi piloromiotomi akan dilakukan untuk memotong lapisan luar otot pilor yang menebal. Ini membolehkan lapisan dalam otot pilorik menonjol sehingga kandungan gastrik dapat melalui pilorus dan masuk ke duodenum.

Pyloromyotomy Ini biasanya dilakukan dengan menggunakan teknik laparoskopi. Prosedur ini dilakukan dengan membuat sayatan kecil di perut bayi. Dengan teknik laparoskopi, pemulihan selepas operasi dapat lebih cepat.

Pembedahan stenosis pilorik biasanya berlangsung kurang dari satu jam, tetapi bayi perlu melalui proses penyembuhan di hospital selama 1-2 hari sebelum dibenarkan pulang. Selama beberapa jam selepas pembedahan, cecair pemakanan akan diberikan melalui IV sehingga bayi dapat menyusui semula.

Tetapi, ingatlah bahawa bayi anda mungkin akan muntah sedikit selama beberapa hari selepas pembedahan. Namun, apabila perut kembali berfungsi seperti biasa, keadaan akan bertambah baik dengan sendirinya. Doktor juga akan memberi ubat untuk menghilangkan rasa sakit yang biasanya muncul selepas pembedahan.

Stenosis pilorik jarang berulang. Bayi yang telah menjalani pembedahan pada umumnya pulih dan tidak mengalami kesan jangka panjang dari keadaan ini.

Komplikasi Stenosis pilorik

Stenosis pilorik jika tidak dirawat dengan segera boleh menyebabkan komplikasi dalam bentuk kegagalan berkembang dan kerengsaan gastrik. Dalam kes tertentu, stenosis pilorik juga boleh menyebabkan penyakit kuning (penyakit kuning), yang merupakan keadaan yang dicirikan oleh menguning mata dan kulit kerana penumpukan bilirubin yang dihasilkan oleh hati.

Selain itu, komplikasi juga boleh timbul akibat dehidrasi yang tidak segera diatasi. Komplikasi ini boleh merangkumi:

  • Kejang
  • Gangguan pada buah pinggang atau saluran kencing
  • Kejutan hipovolemik

Pencegahan Stenosis pilorik

Memandangkan penyebab sebenar stenosis pilorik tidak diketahui, tidak ada cara untuk mencegah keadaan ini. Perkara terbaik yang boleh dilakukan adalah dengan mengelakkan faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko menghidap keadaan ini, seperti:

  • Berhenti merokok, terutamanya semasa mengandung
  • Tidak mengambil antibiotik pada trimester ketiga kehamilan
  • Jangan berikan antibiotik terlalu awal kepada bayi
  • Jangan berikan susu formula atau susu botol terlalu awal