Kesihatan

Berita Baik, Minyak Jagung Dapat Menurunkan Kolesterol

Memilih minyak masak yang sihat bukanlah sesuatu yang mudah di tengah-tengah pelbagai produk di pasaran. Minyak jagung adalah salah satu jenis minyak yang boleh anda gunakan untuk mengelakkannya kadar kolesterol tinggi.

Bahagian tidak berlebihan dari minyak jagung atau minyak dari sayur-sayuran dan kacang-kacangan lain, adalah sumber lemak yang baik untuk tubuh. Selain itu, beberapa kajian menunjukkan bahawa minyak jagung dapat menurunkan kolesterol lebih baik daripada minyak sihat lain, seperti minyak zaitun.

Kandungan Lemak Tak jenuh dan Fitosterol

Salah satu kategori minyak sihat adalah tinggi lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda. Minyak jagung adalah minyak yang kaya dengan lemak tak jenuh yang dapat membantu menurunkan kolesterol dan risiko penyakit jantung.

Terdapat tiga cara minyak jagung dapat membantu menurunkan kolesterol:

  • Gantikan asid lemak tepu dengan asid lemak tak jenuh yang sihat.
  • Tolak lipoprotein berketumpatan rendah (LDL) yang sering disebut kolesterol jahat.
  • Meningkatkan LDL dan nisbah lipoprotein berketumpatan tinggi (HDL) atau kolesterol baik.

Asid lemak tak jenuh ganda bukan sahaja berperanan dalam menurunkan kadar kolesterol, tetapi juga asid lemak tak jenuh tunggal. Selain itu, asid lemak tak jenuh tunggal juga berguna dalam menjaga kestabilan kadar insulin dan gula darah, sehingga dapat mengurangkan risiko diabetes jenis 2.

Produk makanan yang berasal dari sayur-sayuran dan minyak jagung mengandungi banyak fitosterol. Bahan ini dapat menekan kolesterol, kerana dapat menyekat penyerapan kolesterol, termasuk LDL, di saluran pencernaan. Bahkan sejumlah kecil fitosterol mempunyai kesan terhadap penyerapan kolesterol. Menurut beberapa kajian, memakan dua gram fitosterol setiap hari selama satu hingga dua minggu dapat mengurangkan lemak LDL buruk hingga 10 persen.

Gabungan Penggunaan Minyak

Satu cadangan untuk menggunakan minyak tumbuhan adalah menggunakan gabungan pelbagai jenis minyak untuk memasak dan menambahkan aroma.

Salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan adalah titik didih. Sekiranya dipanaskan hingga melewati titik didihnya, minyak akan kelihatan berasap. Apabila ini berlaku, kandungan nutrien akan berkurang dan menyebabkan rasa tidak enak pada makanan.

Minyak jagung, minyak kedelai, dan minyak wijen sesuai untuk menggoreng, kerana mempunyai titik didih yang tinggi. Sementara kanola dan minyak zaitun sesuai untuk menumis pada suhu sederhana. Walaupun minyak dari biji rami atau walnut, paling baik dijadikan sebagai campuran salad atau makanan lain yang tidak melalui proses memasak.

Sekiranya anda mempunyai masalah kolesterol tinggi, anda boleh menggunakan minyak jagung sebagai alternatif pengambilan lemak. Sekiranya perlu, gabungkan dengan beberapa jenis minyak sihat yang lain untuk mendapatkan faedah maksimum. Tetapi, perhatikan juga jumlah pengambilan dan cara memasaknya.