Keluarga

Sudah tiba masanya untuk memeriksa kandungan dengan ultrasound 3D

Pemeriksaan ultrasound (awakltrasonografi) hampir selalu dilakukan ketika wanita hamil menjalani pemeriksaan pranatal dengan doktor. Kini terdapat jenis ultrasound yang lebih canggih, iaitu ultrasound 3 dimensi. Ultrasound jenis ini dianggap mempunyai beberapa kelebihan berbanding ultrasound biasa.

Pada dasarnya, ultrasound 3 dimensi (3D) dan ultrasound biasa atau ultrasound dua dimensi kedua-duanya menggunakan gelombang bunyi untuk menghasilkan gambar. Walau bagaimanapun, ultrasound 3 dimensi menggunakan mesin dan perisian yang lebih canggih, sehingga gambar yang dihasilkan kelihatan lebih terperinci dan lebih jelas.

Dengan gambar yang dihasilkan oleh ultrasound 3D, anda dapat dengan jelas melihat bentuk wajah, badan, organ, dan kaki janin, termasuk apa yang sedang dilakukannya. Dalam pemeriksaan perubatan, ultrasound 3D memudahkan doktor mengesan gangguan janin yang sukar atau tidak dapat dikesan oleh ultrasound 2D, seperti celah bibir atau cacat lahir.

Walau bagaimanapun, tujuan pemeriksaan ultrasound 3 tidak berbeza dengan ultrasound 2D, iaitu:

  • Tentukan usia kehamilan.
  • Mengesan bilangan janin di rahim atau mengesan kehamilan berganda.
  • Nilai pertumbuhan janin semasa kehamilan dengan memantau pergerakan janin dan degupan jantung.
  • Nilai keadaan plasenta dan cecair amniotik.
  • Memeriksa kedudukan bayi sebelum bersalin, contohnya kedudukan bayi adalah normal atau bertiup.
  • Mengesan sama ada terdapat kelainan pada plasenta, seperti plasenta previa dan kalsifikasi plasenta.
  • Mengesan kehamilan yang tidak normal, seperti kehamilan anggur atau kehamilan ektopik (kehamilan di luar rahim).
  • Cari penyebab aduan semasa kehamilan, seperti pendarahan faraj atau sakit perut.

Bilakah Anda Boleh Memeriksa Dengan Ultrasound 3D?

Masa terbaik untuk melakukan pemeriksaan obstetrik dengan ultrasound tiga dimensi adalah ketika usia kehamilan telah memasuki minggu ke-26 hingga ke-30.

Melakukan pemeriksaan ultrasound 3D pada usia kehamilan kurang dari 26 atau 27 minggu mungkin tidak banyak membantu menunjukkan bentuk badan dan wajah bayi, kerana bayi belum cukup besar untuk diperiksa dengan ultrasound 3 dimensi.

Walaupun ia dapat memberikan kualiti gambar yang lebih baik, ujian kehamilan dengan ultrasound 3D setakat ini hanyalah pemeriksaan tambahan. Ini bermaksud bahawa ultrasound 3D tidak perlu digunakan secara rutin pada setiap pemeriksaan obstetrik.

Sekiranya tidak ada ultrasound 3D di pusat kesihatan tempat anda memeriksa rahim anda, doktor masih boleh melakukan ultrasound biasa untuk menilai keadaan kesihatan anda dan janin di dalam rahim. Tetapi jika anda ingin melakukan ultrasound 3D, anda boleh berjumpa doktor untuk mengetahui kapan waktu paling sesuai untuk melakukannya.

Bagaimana prosedur pemeriksaan ultrasound 3D berlaku?

Proses pemeriksaan ultrasound 3D tidak begitu berbeza dengan ultrasound 2D. Pada mulanya, doktor akan meminta wanita hamil untuk berbaring di katil pemeriksaan terlebih dahulu. Selepas itu, doktor akan menggunakan gel khas pada perut wanita hamil.

Apabila gel telah digunakan, doktor akan melampirkan transduser ultrasound ke perut. Transduser adalah alat yang menghantar gelombang suara ke rahim dan janin sehingga mesin ultrasound dapat menghasilkan gambar yang diinginkan.

Prosedur ini biasanya berlangsung hanya beberapa minit dan tidak menyakitkan. Sama seperti pada ultrasound 2D, pesakit dapat mencetak dan membawa pulang hasil gambar ultrasound 3D. Doktor juga akan memberitahu pesakit sekiranya ada masalah kesihatan yang dikesan semasa pemeriksaan.

Adakah Ultrasound 3D Selamat?

Kerana ultrasound 3D tidak menggunakan sinaran pengion atau sinar-X untuk menghasilkan gambar, ini adalah prosedur yang selamat untuk wanita hamil. Sejauh ini, belum ada kajian yang menyatakan bahawa ultrasound kehamilan rutin dapat meningkatkan risiko masalah kesihatan bagi wanita hamil dan janin.

Walau bagaimanapun, pertimbangan untuk melakukan pemeriksaan ultrasound, sama ada ultrasound kehamilan normal atau ultrasound jenis lain, masih perlu berdasarkan saranan doktor yang melakukan pemeriksaan. Tanpa alasan perubatan yang jelas dan cadangan doktor, ultrasound 3D tidak boleh dilakukan.

Sekilas ultrasound 4D

Selain ultrasound 3D, kini terdapat juga mesin ultrasound 4D. Perbezaan asas antara ultrasound 3D dan ultrasound 4D adalah gambar yang dihasilkan. Dalam ultrasound 3D atau 2D, gambar yang dihasilkan hanyalah foto (gambar pegun). Semasa menggunakan ultrasound 4D, anda dapat melihat janin dalam bentuk video.

Walaupun mempunyai hasil yang berbeza, kedua-dua ultrasound 2D, 3D, dan 4D menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar organ atau janin di rahim.

Namun, masalahnya adalah bahwa masih belum banyak fasilitas perawatan kesehatan di Indonesia yang menyediakan sarana untuk melakukan pemeriksaan ultrasound 4D, serta ultrasound 3D.

Walaupun mesin ultrasound 3D dan 4D tersedia, itu tidak bermakna ultrasound 2D tidak lagi diperlukan dalam pemeriksaan obstetrik. Ultrasound 2D tetap menjadi sebahagian daripada prosedur pemeriksaan obstetrik rutin, kerana keselamatan dan ketepatan hasilnya telah terbukti, dan juga kerana ia lebih berpatutan.

Sekiranya anda ingin melakukan pemeriksaan ultrasound, sama ada 2D, 3D, atau 4D, berunding terlebih dahulu dengan pakar obstetrik anda. Doktor akan mencadangkan jenis pemeriksaan ultrasound yang sesuai dengan keperluan dan keadaan anda.