Keluarga

Proses Tenaga Kerja Terlalu Lama Memudaratkan Bayi Anda, Anda Tahu!

Tenaga kerja yang terlalu lama bukan sahaja dapat mengalirkan tenaga, tetapi juga berbahaya bagi keadaan ibu dan janin di dalam rahim. Proses bersalin yang macet ini boleh menyebabkan ibu menjadi letih, begitu juga meningkatkan risiko bayi mengalami tekanan, kecederaan, dan jangkitan pada janin.

Bersalin secara normal boleh memakan masa sekitar 12-18 jam pada ibu pertama dan beberapa jam lebih awal pada ibu yang telah melahirkan lebih dari satu kali.

Tenaga kerja yang berpanjangan ditakrifkan sebagai buruh yang berlangsung lebih dari 20 jam untuk ibu pertama kali. Sementara itu, bagi ibu-ibu yang telah melahirkan lebih dari satu kali, persalinan dipanggil terlalu lama jika ia berlangsung lebih dari 14 jam.

Punca Proses Tenaga Kerja yang Lebih Lama

Terdapat beberapa perkara yang boleh menyebabkan proses buruh menjadi lebih lama, iaitu:

  • Penipisan serviks atau pembukaan saluran kelahiran yang perlahan.
  • Kontraksi yang muncul tidak cukup kuat.
  • Saluran kelahiran terlalu kecil untuk dilalui oleh bayi, atau bayi terlalu besar untuk melewati saluran kelahiran. Keadaan ini juga dikenali sebagai CPD (cephalopelvic disproportion).
  • Kedudukan bayi tidak normal, misalnya, breech atau melintang.
  • Melahirkan anak kembar.
  • Masalah psikologi yang dialami oleh ibu, seperti tekanan, ketakutan, atau kebimbangan yang berlebihan.

Kemungkinan Buruk Yang Boleh Mengalami Bayi

Masa bersalin yang lebih lama berpotensi membahayakan kesihatan bayi. Berikut adalah beberapa komplikasi yang boleh timbul akibat proses persalinan yang berpanjangan:

1. Teluki kekurangan oksigen dalam rahim

Proses melahirkan anak yang terlalu lama boleh menjadikan bayi kekurangan oksigen. Semakin lama bayi kekurangan oksigen, kesannya akan semakin teruk.

Beberapa perkara yang mungkin dialami bayi setelah melahirkan jika kekurangan oksigen adalah kesukaran bernafas, degupan jantung yang lemah, otot yang lemah atau lemas, dan kerosakan organ, terutama otak.

Sekiranya keadaan ini teruk, bayi mungkin menghadapi masalah dengan otak, jantung, paru-paru atau buah pinggang yang berpotensi membahayakan nyawanya.

2. pukul hati dia tidak normal

Tenaga kerja yang terlalu lama boleh membuat degupan jantung bayi tidak normal. Denyut jantung normal bayi yang baru lahir adalah antara 120-160 denyutan seminit. Sekiranya degupan jantung kurang dari 120 atau lebih daripada 160 per minit, maka keadaan ini boleh dianggap tidak normal.

Denyutan jantung janin yang terlalu perlahan atau terlalu cepat boleh menjadi tanda bahawa dia mengalami masalah janin.

3. Masalah pernafasan pada bayi

Proses persalinan yang panjang dapat memberi tekanan kepada bayi dan membuang najis atau mekonium pertamanya. Mekonium ini boleh bercampur dengan cairan ketuban dan disedut oleh bayi, sehingga masuk ke paru-parunya. Apabila ini berlaku, bayi boleh mengalami masalah pernafasan.

4. Jangkitan rahim

Tenaga kerja yang terlalu lama dapat meningkatkan risiko jangkitan pada rahim atau membran yang disebut chorioamnionitis. Keadaan ini berlaku apabila bakteria telah menjangkiti kantung dan cairan ketuban yang mengelilingi janin.

Cecair amniotik yang dijangkiti adalah keadaan serius yang boleh membahayakan keadaan janin dan ibu.

Selain membahayakan janin, bersalin terlalu lama juga boleh membahayakan keadaan ibu. Persalinan yang berpanjangan ini dapat menyebabkan ibu berisiko lebih tinggi untuk pendarahan selepas bersalin dan pecah perineum.

Untuk membantu mempercepat proses persalinan yang terlalu lama, doktor boleh memberikan bayi dengan bantuan kelahiran, seperti vakum atau forceps, ketika kepala bayi berada di luar faraj. Sebelum melakukan prosedur, doktor akan melakukan episiotomi untuk melebarkan saluran kelahiran bayi.

Sekiranya kepala janin tidak turun melewati serviks dan persalinan telah berlangsung terlalu lama, maka doktor boleh menasihati ibu untuk mendorong kelahiran atau melahirkan dengan pembedahan caesar jika proses induksi gagal.

Tidak hanya semasa kehamilan, proses kelahiran juga perlu disiapkan sebaik mungkin. Dengan persiapan yang baik, wanita hamil dan doktor dapat menjangkakan kesukaran yang mungkin berlaku semasa proses persalinan, termasuk persalinan yang berlangsung lebih lama.

Oleh itu, adalah mustahak untuk melakukan pemeriksaan kehamilan secara berkala kepada pakar obstetrik mengikut jadual.