Kesihatan

Gejala Keputihan yang perlu diperhatikan

Keputihan adalah lendir yang dihasilkan oleh kelenjar di serviks dan dinding vagina. Lendir ini adalah cara semula jadi tubuh untuk mencegah jangkitan dan menjaga kebersihan vagina. Walau bagaimanapun, dalam keadaan tertentu bahaya keputihan dapat menghantui jika disertai dengan gejala lain.

Keputihan yang normal biasanya berwarna putih atau jernih, mempunyai tekstur yang sedikit melekit dan licin, dan tidak menyebabkan bau, sakit, atau gatal. Walau bagaimanapun, jika keputihan disertai dengan gejala lain, anda perlu berhati-hati. Ini boleh menjadi tanda bahawa anda mengalami keputihan yang tidak normal.

Beberapa Gejala Keputihan yang Perlu Diperhatikan

Keputihan disertai dengan gejala lain boleh menjadi tanda masalah pada vagina. Berikut adalah beberapa gejala keputihan yang perlu diperhatikan:

  • Keputihan dengan gatal-gatal

    Keputihan disertai dengan gatal biasanya disebabkan oleh pertumbuhan kulat Candida albicans di dalam faraj. Selain gatal, orang dengan keadaan ini juga akan mengalami pembengkakan vagina, kemerahan pada vulva, sakit ketika membuang air kecil atau berhubungan seks, dan ruam pada vagina.

  • Pelepasan kuning atau hijau

    Penyakit kelamin seperti gonorea, klamidia, dan trikomoniasis juga boleh menyebabkan keputihan. Ciri khas keputihan yang tidak normal yang muncul kerana penyakit ini adalah adanya lendir keputihan berwarna kuning atau kehijauan. Selain itu, gejala lain yang disebabkan adalah tekstur keputihan yang lebih berair, sakit di bahagian bawah perut atau sakit pelvis, sakit ketika membuang air kecil, bau faraj, dan pendarahan selepas hubungan seksual.

  • Keputihan yang berwarna kelabu dan berbau

    Pelepasan yang berwarna kelabu dan berbau boleh menjadi tanda bahawa anda menderita jangkitan bakteria (vaginosis bakteria). Keadaan ini biasanya timbul kerana gangguan keseimbangan bakteria di dalam vagina. Selain keputihan yang berwarna dan berbau, wanita yang mengalami keadaan ini juga akan merasakan simptom-simptom lain, iaitu sakit ketika membuang air kecil dan vagina yang gatal.

  • Keputihan dengan demam

    Keputihan apabila disertai demam adalah salah satu tanda bahaya yang perlu diperhatikan. Demam menunjukkan reaksi daya tahan tubuh terhadap kuman yang menyebabkan jangkitan. Keadaan ini adalah sesuatu yang perlu diperiksa oleh doktor.

  • Keputihan dengan darah

    Salah satu gejala keputihan berbahaya adalah keputihan disertai dengan pendarahan faraj di luar haid, atau selepas menopaus. Keputihan dengan darah adalah salah satu tanda keputihan yang tidak normal. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai perkara seperti jangkitan, radang pelvis, dan barah serviks.

Cara Mengatasi Keputihan

Prinsip rawatan keputihan yang tidak normal adalah rawatan yang disesuaikan dengan penyebabnya. Untuk mengetahui punca keputihan, gejala keputihan yang tidak normal di atas perlu diperiksa oleh doktor.

Walau bagaimanapun, untuk membantu melegakan gejala keputihan atau mencegahnya, terdapat beberapa cara untuk mengatasi masalah keputihan yang boleh anda lakukan sendiri di rumah, seperti:

  • Sentiasa bersihkan vagina anda setiap kali anda selesai membuang air kecil atau buang air besar. Pastikan anda membersihkan vagina dari depan ke belakang (dari faraj ke dubur) supaya bakteria dari dubur tidak memasuki faraj dan menyebabkan jangkitan.
  • Elakkan menggunakan produk kebersihan vagina yang mengandungi minyak wangi, kerana boleh mengganggu kawasan kewanitaan anda.
  • Gunakan seluar dalam kapas dan elakkan pakaian yang terlalu ketat.
  • Kelewatan hubungan seksual sehingga keputihan hilang sepenuhnya.
  • Gunakan pencuci tanpa wangi untuk mencuci pakaian dalam anda. Juga, pastikan anda membasuhnya dengan bersih.

Sekiranya anda mengalami keputihan disertai dengan tanda-tanda di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Terutama jika terdapat lebih banyak keputihan daripada biasa, disertai dengan keletihan yang mudah, sakit perut bawah atau sakit pelvis, dan penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas.