Kesihatan

Enuresis - Gejala, sebab dan rawatan

Enuresis atau bedwetting adalah ketidakmampuan untuk mengawal aliran air kencing, sehingga air kencing keluar tanpa sengaja. Keadaan ini umumnya dialami oleh kanak-kanak, terutamanya di bawah usia 7 tahun. Apabila seseorang membasahi tempat tidur pada siang hari, ia disebut diurnal enuresis, sedangkan jika kita basah pada waktu malam, itu disebut enuresis nokturnal. Sebilangan kanak-kanak pada umumnya mengalami enuresis pada waktu malam, walaupun ia juga boleh mengalami kedua-duanya.

Air kencing yang dihasilkan oleh buah pinggang akan terkumpul di dalam pundi kencing. Dalam keadaan normal, saraf di dinding pundi kencing mengirim pesan ke otak ketika pundi kencing penuh, yang otaknya bertindak balas dengan mengirim pesan ke pundi kencing untuk mengatur pengosongan pundi kencing, sehingga orang itu siap membuang air kecil di bilik mandi. Tetapi dalam enuresis, ada gangguan dalam prosesnya, menyebabkan orang membasahi tempat tidur secara tidak sengaja.

Pada kanak-kanak, kawalan pundi kencing yang baik agar anak tidak membasahi tempat tidur lagi, biasanya dicapai pada usia sekitar 4 tahun. Kawalan pundi kencing pada siang hari biasanya dicapai terlebih dahulu, diikuti dengan kawalan pundi kencing pada waktu malam.Namun, usia kawalan pundi kencing mungkin berbeza dari kanak-kanak ke anak.

Selain kawalan pundi kencing, keadaan perubatan tertentu juga boleh menyebabkan enuresis pada kanak-kanak. Enuresis boleh menjadi pengalaman memalukan bagi anak dan ibu bapa. Untuk mengatasinya, beberapa usaha dapat dilakukan agar anak-anak tidak membasahi tempat tidur lagi.

Gejala Enuresis

Enuresis boleh menjadi gejala keadaan tertentu yang memerlukan perhatian perubatan, dan biasanya dicirikan oleh:

  • Kanak-kanak masih membasahi katil setelah berusia 7 tahun.
  • Mengompol diikuti dengan rasa sakit ketika membuang air kecil.
  • Haus yang berlebihan.
  • Berdengkur.
  • Air kencing berwarna merah jambu atau merah.
  • Najis menjadi keras.
  • Kanak-kanak itu kembali membasahi katil setelah beberapa bulan tidak membasahi katil.

Punca Enuresis

Setakat ini penyebab sebenar enuresis atau bedwetting belum dapat dipastikan. Walau bagaimanapun, beberapa faktor berperanan dalam perkembangan enuresis, termasuk:

  • Gangguan hormon. Gangguan ini berlaku pada hormon antidiuretik (ADH), yang berfungsi untuk mengurangkan pengeluaran air kencing. Hormon ADH pada pesakit dengan enuresis tidak mencukupi sehingga badan menghasilkan lebih banyak air kencing, terutama pada waktu malam. Keadaan ini biasanya disebabkan oleh diabetes insipidus.
  • Masalah pundi kencing. Masalah ini boleh merangkumi pundi kencing yang terlalu kecil untuk menampung sejumlah besar air kencing, otot pundi kencing yang terlalu tegang untuk menahan jumlah air kencing yang normal, keradangan pundi kencing (sistitis), dan kesalahan dalam sistem saraf yang mengawal pundi kencing sehingga tidak memberi amaran atau tidak dapat membangunkan anak yang sedang tidur ketika pundi kencing penuh.
  • Gangguan tidur. Bedwetting adalah tanda gangguan apnea tidur, di mana pernafasan terganggu semasa tidur, baik disebabkan oleh amandel yang membesar atau adenoid. Gangguan tidur yang lain berlaku ketika anak tidur terlalu nyenyak sehingga tidak bangun ketika hendak membuang air kecil.
  • Gangguan enuresis dapat diwarisi dari ibu bapa, dan biasanya berlaku pada usia yang sama.
  • Terlalu banyak mengambil kafein. Ini boleh menyebabkan kencing kerap.
  • Keadaan perubatan. Beberapa keadaan perubatan yang mencetuskan enuresis termasuk diabetes, jangkitan saluran kencing, struktur saluran kencing yang tidak normal, sembelit, kecederaan saraf tunjang, dan kecederaan semasa sukan atau kemalangan.
  • Gangguan psikologi. Tekanan atau tekanan psikologi juga boleh menyebabkan tekanan.Pada kanak-kanak, tekanan boleh dipicu oleh kematian saudara, penyesuaian dengan persekitaran baru, atau pergaduhan keluarga. Selain itu, belajar membuang air kecil di tandas (latihan tandas) yang dikenakan atau dimulakan pada usia dini, juga boleh menjadi faktor penyumbang enuresis.

Walaupun enuresis boleh berlaku pada lelaki dan wanita, kebanyakan kes mempengaruhi lelaki dan kanak-kanak dengan ADHD.

Berdasarkan penyebabnya, enuresis dapat dibahagikan kepada dua, iaitu enuresis primer dan sekunder. Enuresis primer menunjukkan gangguan sistem saraf dalam mengawal pundi kencing sehingga anak tidak dapat merasakan sensasi ketika pundi kencing penuh. Sementara enuresis sekunder menunjukkan adanya keadaan fizikal atau psikologi, seperti diabetes, gangguan struktur saluran kencing, atau tekanan.

Diagnosis Enuresis

Diagnosis enuresis dilakukan setelah kanak-kanak berumur 5-7 tahun. Setelah membincangkan gejala yang dialaminya dan melakukan pemeriksaan fizikal pesakit, doktor juga perlu mencari keadaan yang menyebabkan pesakit membasahi tempat tidur. Pencarian sebab-sebab ini boleh dilakukan dengan:

  • Ujian air kencing (urinalisis). Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengenal pasti kejadian jangkitan, diabetes, atau pengambilan ubat yang menyebabkan enuresis sebagai kesan sampingan.
  • Mengimbas dengan sinar-X atau MRI untuk melihat keadaan buah pinggang, pundi kencing, dan struktur saluran kencing.

Rawatan Enuresis

Sebilangan besar penghidap enuresis sembuh sendiri. Tetapi doktor akan mengesyorkan perubahan gaya hidup untuk mengurangkan kekerapan tidur. Perubahan gaya hidup ini adalah dalam bentuk:

  • Hadkan pengambilan cecair pada waktu malam.
  • Galakkan anak kerap membuang air kecil, sekurang-kurangnya setiap dua jam, terutama sebelum tidur atau ketika terjaga.

Sekiranya terdapat keadaan perubatan khas yang menyebabkan seseorang mengalami enuresis, seperti: apnea tidur atau sembelit, maka keadaan ini perlu dirawat terlebih dahulu sebelum mengubati gangguan tidur.

Sekiranya perubahan gaya hidup belum dapat melegakan enuresis, maka doktor boleh melakukan terapi untuk mengubah tingkah laku. Terapi tingkah laku boleh dilakukan dengan:

  • Menggunakan sistem penggera yang dapat dibunyikan ketika anak membasahi tempat tidur. Terapi ini bertujuan untuk meningkatkan tindak balas terhadap sensasi pundi kencing penuh, terutama pada waktu malam. Terapi ini cukup berkesan untuk melegakan gangguan pembasahan tempat tidur.
  • Senaman pundi kencing. Dalam teknik ini, anak terbiasa membuang air kecil di bilik mandi dengan selang waktu yang semakin meningkat sehingga anak itu terbiasa menahan air kencing untuk jangka waktu yang lebih lama. Latihan ini juga dapat membantu meregangkan ukuran pundi kencing.
  • Memberi ganjaran setiap kali anak berjaya mengawal desakan pundi kencing sehingga mereka tidak membasahi tempat tidur.
  • Teknik untuk membayangkan gambar positif. Teknik membayangkan atau berfikir tentang bangun tidur dan tidak membasahi tempat tidur dapat membantu anak anda berhenti tidur.

Sekiranya usaha ini tidak dapat memperbaiki gangguan enuresis, doktor boleh memberi ubat, termasuk:

  • Ubat untuk mengurangkan pengeluaran air kencing pada waktu malam, misalnya desmopressin, Memberi ubat ini tidak digalakkan jika anak juga demam, cirit-birit, atau mual. Ubat ini diberikan secara lisan dan hanya bertujuan untuk kanak-kanak berumur lebih dari 5 tahun.
  • Relaksan otot pundi kencing. Ubat ini diberikan jika anak mempunyai pundi kencing kecil, dan berfungsi untuk mengurangkan pengecutan dinding pundi kencing dan meningkatkan kapasitinya. Contoh ubat jenis ini adalah: oxybutynin.

Walaupun ubat dapat meringankan pembasahan tempat tidur, gangguan ini dapat kembali ketika ubat dihentikan. Sebaliknya, pertimbangan kesan sampingan juga perlu dipertimbangkan sebelum memberikan ubat ini kepada anak-anak. Oleh itu, pemberian ubat ini harus digabungkan dengan terapi tingkah laku. Memberi ubat dapat membantu terapi tingkah laku sehingga terapi dapat menunjukkan peningkatan dalam keadaan pesakit.

Sebilangan besar orang yang menghidap enuresis menghilangkan pembasahan tempat tidur ketika mereka semakin tua, dengan penyembuhan diri secara spontan. Hanya beberapa kes enuresis yang berterusan sehingga dewasa.

Komplikasi Enuresis

Enuresis biasanya tidak menyebabkan komplikasi teruk pada penghidapnya. Komplikasi boleh berupa masalah psikologi, seperti perasaan malu dan rasa bersalah yang menurunkan keyakinan diri atau kehilangan peluang untuk melakukan aktiviti dengan orang lain, seperti tinggal di rumah rakan atau berkhemah. Di samping itu, kerana sering kali tidur, komplikasi yang timbul ialah ruam di rektum atau alat kelamin